MyMemory, World's Largest Translation Memory
Click to expand

Language pair: Click to swap content  Subject   
Ask Google

You searched for: kebersamaan ( Indonesian - Javanese )

    [ Turn off colors ]

Human contributions

From professional translators, enterprises, web pages and freely available translation repositories.

Add a translation

Indonesian

Javanese

Info

Indonesian

Wayang Nusantara (Indonesian Shadow Puppets) menerbitkan sebuah catatan. 5 Maret 2012 pukul 12:48 · MAHABHARATA 22--Semua Dipertaruhkan dalam Permainan Dadu 22. Semua Dipertaruhkan dalam Permainan Dadu M aka pergilah Widura ke Indraprastha. Sampai di sana, ia disambut oleh Yudhistira. Raja muda itu bertanya dengan perasaan prihatin, “Mengapa engkau tidak gembira? Apakah keluarga kita di Hastinapura sehat-sehat? Apakah Baginda Raja dan putra-putranya sehat-sehat?” Setelah saling menyampaikan salam penghormatan, Widura menjelaskan maksud kedatangannya. “Semua kerabat kita di Hastinapura sehat. Bagaimana di sini? Apakah semuanya sehat? Aku datang karena diutus mengundangmu atas nama Raja Dritarastra. Datanglah ke Hastinapura dan lihatlah bangunan-bangunan yang telah disiapkan untuk beristirahat . “Sebuah balairung indah telah didirikan seperti yang engkau bangun di sini. Baginda Raja mengundang kau dan adik-adikmu untuk beristirahat dan bermain dadu di sana.” Yudhistira tidak langsung menerima undangan itu. Ia ingin mendengar nasihat Widura tentang undangan itu. Katanya, “Bermain dadu sambil bertaruh selalu menimbulkan pertengkaran di antara kaum kesatria. Orang yang bijak pasti akan menghindari hal itu. Kami selalu patuh pada nasihatmu. Apa yang sebaiknya kami lakukan?” Widura menjawab, “Setiap orang tahu, bermain dadu adalah pangkal semua kejahatan. Aku telah berusaha menentang rencana buruk ini! Tetapi Baginda Raja memerintahkan aku mengundang engkau. Terserah kepadamu,  lakukanlah apa yang menurutmu baik.” Walaupun telah mendengar peringatan halus Widura, Yudhistira tetap saja berniat pergi ke Hastinapura . Memang sulit menghindari nasib manusia yang dengan sengaja melangkah menuju kehancurannya sendiri karena didorong nafsu berahi, kegemaran berjudi, dan kebiasaan minum-minum. Lagi pula, sesungguhnya Yudhistira memang gemar berjudi. Menurut tradisi jaman itu, seorang kesatria dianggap tidak sopan jika menolak undangan bermain dadu. Kecuali itu, Yudhistira telah bersumpah untuk tidak pernah melakukan tindakan yang dapat membuat orang lain tidak senang atau marah. Karena itu, sungguh tidak pantas jika ia menolak undangan pamannya sendiri, Raja Dritarastra. Itu sebabnya ia menerima undangan tersebut dan berangkat bersama saudara-saudaranya diiringkan sepasukan pengawal . Yudhistira dan rombongannya diterima Dritarastra di Hastinapura dan dipersilakan menginap di balai peristirahatan khusus untuk tamu. Setelah cukup beristirahat, esok harinya mereka diantar ke ruang permainan dadu. Setelah saling bertegur sapa sesuai adat, Sakuni mengumumkan bahwa permadani, meja dan kain beludu penutupnya telah disiapkan secara khusus dan bahwa permainan dapat dimulai .

Javanese

QUERY LENGTH LIMIT EXCEDEED. MAX ALLOWED QUERY : 500 CHARS

Last Update: 2017-02-21
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:

Reference: Anonymous

Indonesian

iya sama-sama

Javanese

kawigatosanipun

Last Update: 2017-01-06
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:

Reference:

Indonesian

kangen pengen bercanda bersama kamu

Javanese

google translation banjar

Last Update: 2016-11-26
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:

Reference:

Indonesian

Yang Terhormat kepala sekolah,Bapak dan ibu guru,orangtua,wali dan Teman2 yang saya cintai dan banggakanAssalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh Selamat pagi, dan salam sejahtera bagi kita semua.Puji syukur kita panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas rahmat dan hidayah-Nya lah kita dapat berkumpul di tempat ini.Kepala sekolah,Bapak dan ibu guru,orang tua,wali dan teman2 yang berbahagiaSekarang ini, kata rokok sudah tidak asing lagi ditelinga kita. Kita mengerti benar bahwa rokok adalah barang yang sama sekali tidak memiliki manfaat bagi kesehatan badan. Justru dengan menghisap rokok sama dengan memasukkan zat beracun ke dalam tubuh. Setiap asap rokok yang dihisap tidak kurang dari 4000 unsur zat kimia yang akan masuk dan berbahaya bagi kesehatan tubuh kita. Beberapa zat yang terkandung dalam rokok yang berbahaya adalah nikotin, tar, dan karbonmonoksida. Nikotin adalah jenis zat yang terdapat pada tembakau, bersifat beracun dan menyebabkan ketergantungan atau ketagihan. Zat ini dapat mempenaruhi kerja syaraf otak dan jantung. Tar adalah zat yang sangat cepat menyebabkan penyakit kanker. Karbon monoksida yaitu gas beracun yang paling berbahaya karena dapat menyebabkan penghisapnya mengalami napas pendek dan kurang stamina. Para hadirin yang berbahagia.Kita pasti memiliki harapan-harapan yang sama untuk generasi muda. Memiliki generasi yang bebas narkoba, rokok, dan kriminalitas. Tetapi harapan itu akan menjadi harapan yang klise bila kita acuh tak acuh pada kondisi ini. Dengan mengurangi atau berhenti merokok berarti sudah melakukan satu gerakan hidup sehat.Ingatlah perjalanan mengejar dan mencari ilmu masih panjang, berdoa, berusaha, berjuang, dan bertahan merupakan kunci kesuksesan. Jadikanlah hidup kalian lebih baik dari hari ini dan percayalah tidak ada kesuksesan tanpa kerja keras, kedisiplinan, dan kesungguhan. Masa depan akan tetap indah dengan hidup sehat. Demikian pidato dari saya, Atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih.Wasalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Javanese

QUERY LENGTH LIMIT EXCEDEED. MAX ALLOWED QUERY : 500 CHARS

Last Update: 2016-07-27
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:

Reference:
Warning: Contains invisible HTML formatting

Indonesian

Penebangan hutan secara liar saat ini sedang marak terjadi di beberapa wilayah di indonesia , terutama di daerah Kalimantan . Karena di daerah itulah terdapat banyaknya hutan hutan . Penebangan hutan secara liar juga bisa membuat mereka sendiri celaka karena ulah mereka . Sebenarnnya penebangan hutan secara liar itu sama sekali tidak baik untuk lingkungan kita , karena bisa membuat pohon pohon di hutan menjadi gundul . Tetapi mengapa masih saja banyak warga yang tidak peduli pada pohon pohon di hutan , padahal mereka sudah mengetahui akibat nya tetapi itu semua di karenakan karena ke serakahan dan keegoisan manusia , karena manusia mempunyai sifat egois. Sebab dari penebangan hutan secara liar salah satunya karena , ekonomi warga sekitar yang kurang , dan akhirnya mereka menebang pohon secara liar untuk di jual dan dijual hasilnya untuk memenuhi kebutuhan ekonomi mereka . Tetapi itu semua karena mereka menebang pohon selalu dengan jumlah yang banyak , apabila saja mereka bisa merubah diri . Bukan berarti tidak boleh menebang pohon , tapi marilah apabila menebang pohon janganlah terlalu banyak karena bisa merugikan warga warga yang ada di sekitar itu . Tapi tetap , apabila kalian telah menebang pohon marilah kita menanam lagi dari mulai bibit dan kita rawat untuk menggantikan pohon yang kita tebang lagi . Apa susahnya yakan kalau hanya untuk memotong dan menanam lagi . Dan di samping sebab juga ada akibat yang bisa di sebabkan oleh penebangan hutan secara liar antara lain , banjir , tanah longsor dan lain lain . Banjir bisa terjadi apabila misalnya ada hujan yang besar air itu langsung turun ke pemukiman warga tanpa di serap oleh pohon , karena pohon pohon itu sudah di tebang . Apabila pohon tidak ada maka air tidak akan meresap ke dalam pohon . Kesimpulannya adalah marilah kita jaga pohon yang ada di sekitar cara, terutama untuk daerah yang pemukiman rendah dan teruslah merawat pohon karena pohon juga berguna untuk kita yaitu dari Oksigennnya .Copy the BEST Traders and Make Money : http://ow.ly/KNICZ

Javanese

QUERY LENGTH LIMIT EXCEDEED. MAX ALLOWED QUERY : 500 CHARS

Last Update: 2016-03-21
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:

Reference:
Warning: Contains invisible HTML formatting

Indonesian

lo Karso mau lihat wayang sama Jarwo mengapa ? wayang saja kog mau dilihat, melihat tv ya di rumah saja

Javanese

google translation dayak

Last Update: 2016-02-24
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:

Reference:

Indonesian

ngewe sama perempuan

Javanese

ngewe bebarengan wanita

Last Update: 2016-01-16
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:

Reference:

Indonesian

Dipicu Tabrakan Ringan, Pelajar Tawuran di Depan Pemkab 2 Februari 2013 PAMEKASAN-Kaum pelajar gampang sekali terlibat tawuran. Sekitar pukul 10.30 kemarin (1/2) misalnya. Hanya karena tabrakan ringan sepeda motor menyebabkan terjadinya tawuran antarpelajar di depan Kantor Pemkab Pamekasan di Jalan Kabupaten. Informasi yang dihimpun, tabrakan antarpelajar ini terjadi saat salah seorang pelajar hendak menambal ban sepeda motornya di depan kantor pemkab. Nah, saat itulah pelajar yang menambal ban itu ditabrak oleh siswa lain dari arah belakang. Siswa yang menabrak ini lalu melarikan diri dan dikejar oleh sejumlah siswa lain. ”Pemilik sepeda motor yang ditabrak ini mau meminta pertanggungjawaban, tapi yang menabrak justru lari dan melawan dengan mengundang temanteman lainnya,” kata Ahmad, 25, tukang tambal ban di depan pemkab. Akibat tawuran ini arus lalu lintas di daerah tersebut menjadi macet. Tidak terlihat adanya petugas di lokasi kejadian, baik dari Polres Pamekasan maupun petugas satpol PP pemkab se tempat. Padahal, lokasi tawuran persis berada di depan kantor pemkab. Sejumlah warga mulai dari tukang becak, penjual makanan dan minuman yang berada di sepanjang Jalan Kabupaten berusaha melerai tawuran tersebut. Tawuran antarpelajar di Pamekasan ini merupakan kali kedua dalam sebulan terakhir. Sebelumnya, tawuran juga pernah terjadi di lokasi yang sama, namun saat itu berhasil digagalkan warga. (radar)

Javanese

terjemahan google Jawa Indonesia

Last Update: 2015-10-19
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:

Reference:

Indonesian

bersama

Javanese

bebarengan

Last Update: 2015-08-21
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:

Reference:

Indonesian

Kekeringan layaknya tamu rutin bagi Indonesia. Hampir setiap tahun, bencana kekeringan selalu terjadi di Indonesia. Padahal Indonesia merupakan negara yang (seharusnya) kaya akan air. Meskipun tiap tahun tidak sama, namun curah hujan di Indonesia masih tergolong tinggi. Curah hujan rata-rata tahunan Indonesia mencapai 2.779 mm/tahun. Baturaden Jawa Tengah tercatat sebagai daerah dengan curah hujan tertinggi tercatat mencapai 7.069 mm/tahun. Sedangkan daerah dengan curah hujan terendah adalah Palu, Sulawesi Tengah dengan rata-rata hanya 547 mm/tahun. Sayangnya dari total curah hujan itu hanya 34% saja yang tersimpan di dalam tanah menjadi air tanah. Sisanya menjadi air limpasan permukaan yang mengakibatkan bencana banjir dan menyisakan kekeringan yang menjadi tamu rutin bagi Indonesia. Kekeringan dapat diartikan sebagai keadaan kekurangan pasokan air pada suatu daerah dalam masa yang berkepanjangan (beberapa bulan hingga bertahun-tahun). Kekeringan terjadi karena musim kemarau yang panjang sehingga mengakibatkan cadangan air tanah habis baik secara alami ataupun penggunaan oleh manusia. Kekeringan Seorang nenek tengah ‘mengais air’ untuk memenuhi kebutuhannya saat kekeringan tiba Dan musti kita akui, tahun 2012 ini, kekeringan telah terjadi di berbagai daerah di Indonesia. Menurut data Kementerian Pekerjaan Umum (Agustus 2012) dari 71 Waduk yang ada di Indonesia hanya 19 waduk saja yang debit airnya normal. 10 waduk diantaranya dalam kondisi kering sedangkan sisanya, 42 waduk dalam kondisi siaga. Pun berbagai danau dan sungai di Indonesia yang debit airnya pun menurun. Masih menurut data Kementerian Pekerjaan Umum, tercatat sedikitnya 127.788 ha sawah di sejumlah daerah di Indonesia mengalami puso dan kekeringan. Belum lagi berita tentang daerah-daerah yang telah kesulitan air hanya sekedar untuk kebutuhan dasar (minum, mandi, cuci) masyarakat dengan mudahnya kita dapatkan di berbagai media. Bencana kekeringan memang dipengaruhi oleh berbagai penyebab seperti iklim yang menyebabkan musim kemarau panjang serta tekstur tanah dan topografi. Namun bukan berarti manusia tidak ikut berpengaruh dan membuat perubahan. Faktor vegetasi dan daerah tangkapan air, tata kelola air, dan kearifan dalam memanfaatkan air pun menjadi faktor penentu yang mempengaruhi ketersediaan air. Potensi curah hujan yang tinggi seharusnya menjadi modal berharga dalam ketahanan air dan mencegah bencana kekeringan di Indonesia. Nyatanya hanya 34% dari total air hujan yang mampu disimpan oleh tanah menjadi air tanah (Data Deptan, Statistik Pertanian, 2001). Sisanya menjadi air limpasan permukaan yang mendatangkan bencana banjir setiap musim penghujan. Giliran ketika musim kemarau tiba, cadangan air yang tidak seberapa itupun segera habis dan mendatangkan bencana kekeringan. Jelaslah bahwa bencana kekeringan yang rutin menimpa Indonesia setiap tahunnya lebih karena ketidakmampuan kita dalam mengelola air. Saat musim penghujan kita abai dalam memanen air (menanam air hujan) sehingga kita tidak memiliki tabungan air yang kemudian dapat dimanfaatkan saat musim kemarau tiba. Anehnya, setiap tahun kita selalu ‘abai’.

Javanese

artikel bahasa jawa

Last Update: 2015-08-21
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:

Reference:

Indonesian

drama bahasa jawa maling kundang [ADEGAN 1 – Rumah Ibu Malin] Narator : Di suatu desa hiduplah anak laki-laki bersama dengan ibunya. Hidupnya sengsara dan miskin. Anak itu bernama Malin. Malin sangat disayang ibunya karna sejak kecil, Malin sudah di tinggal mati oleh ayahnya. Ketika Malin sudah tumbuh dewasa, ia mulai berpikir untuk merubah kehidupan ekonomi keluarganya.

Javanese

Basa Jawa drama maling kundang

Last Update: 2015-08-10
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:

Reference:

Indonesian

Hadirin sekalianLingkungan merupakan sarana kita beraktifitas, dan menggantungkan hidup. Coba kita amati bersama apakah lingkungan disekitar kita sudah cukup bersih dan nyaman?Belum, masih banyak sampah berserakan dimana-mana, sungai-sungai kotor. Coba bayangkan kehidupan yang ada di sungai jika sungai tercemar, makhluk hidup disungai akan mati, bukan?

Javanese

Ladies lan Lingkungan punika sarana aktivitas kita, lan panguripan. Ayo padha nliti bebarengan apa lingkungan sing ngubengi kita cukup resik lan nyaman? Nanging, ana isih akèh uwuh strewn nang endi wae Diman, kali reged. Coba mbayangno gesang ing kali yen kali iki reget, kali iku sing manggen bakal mati, ora iku?

Last Update: 2015-04-03
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:

Reference:
Warning: Contains invisible HTML formatting

Indonesian

Bapak, Ibu guru dan karyawan, para orang tua siswa kelas IX, serta para undangan, kami mengucapkan terima kasih atas kehadiran dan semua dukungannya sehingga dalam waktu yang relatif singkat acara pelepasan siswa Kelas IX Angkatan 59 tahun 2012-2013 ini dapat dilaksanakan. Untuk para siswa yang Bapak sayangi, Lewat perjalanan waktu telah kita lalui bersama dalam suka dan duka hingga akhirnya pada hari ini kami melepas kalian untuk melanjutkan pendidikan yang lebih tinggi. Kalian adalah anak-anak yang baik. Kebersamaan kalian membuat sekolah kita menjadi kuat dan berprestasi dalam membangun nama baik sekolah yang kita cintai ini. Jagalah nama baik sekolah kita di manapun kalian menginjakkan kaki. Tetapkanlah hati dan pikiran kalian dalam kejujuran dan kebenaran. Dengan kejujuran dan kebenaran niscaya kalian akan menjadi orang orang sukses dan berhasil di masa depan. Dalam sebuah penelitian di Amerika, terdapat beberapa faktor mengapa seseorang dapat meraih sukses. Namun hebatnya faktor kejujuran ditempatkan sebagai peringkat pertama , baru sesudah itu faktor-faktor yang lain, termasuk pandai di kelas, mudah bergaul dll. Gapailah terus mimpi dan cita-cita kalian sehingga kelak kalian menjadi sosok yang berguna bagi nusa dan bangsa, serta menjadi kebanggaan bagi kedua orang tua kalian. Anak-anakku yang Bapak cintai, Seperti halnya lomba lari penghalang, agar kita sukses dalam perjuangan, kita harus mampu dan berani melewati setiap penghalang yang menghadang. Tegakkan disiplin diri dengan tegas. Jangan malas, manja dan mudah bosan ! Kalau kita tunduk oleh rasa malas, manja dan bosan, maka pasti nasib kita tidak akan berubah. Pastikanlah bahwa kalian bisa meraih sekolah yang kalian impikan, sesuai dengan kapasitas dan kemampuan kita. Kepada Bapak Ibu Orang tua siswa kelas IX, Bersamaan dengan acara pelepasan ini, kami serahkan kembali putra-putri Bapak Ibu. Selesai sudah tugas kami membimbing dan mendidik putra putri Bapak Ibu selama berada di sekolah ini. Harapan kami Bapak/Ibu tetap mendampingi putra putrinya dalam menempuh pendidikan di tingkat yang lebih tinggi. Sehingga dengan adanya hubungan baik antara orang tua dan anak akan bisa menciptakan sebuah kenyamanan dan ketenangan dalam menempuh pendidikan, dan hal ini akan mendorong anak untuk tetap berprestasi. Kami sudah berusaha untuk selalu memberikan yang terbaik. Namun ibarat “tak ada gading yang tak retak”, kami mohon maaf jika selama ini ada yang kurang berkenan di hati para orang tua dan juga kepada para siswa. Selamat berjuang, selamat melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi. Semoga Tuhan Yang Maha Kuasa mempertemukan kita pada masa-masa yang akan datang Wassalamu'alaikum wr. wb

Javanese

google translation Javanese Indonesian

Last Update: 2015-03-04
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:

Reference:

Indonesian

Naskah Drama "ASAL-USUL KOTA BANYUWANGI". Prolog : Pada zaman dahulu dikawasan ujung timur Provinsi Jawa Timur terdapat sebuah kerajaan yang diperintah oleh seorang Raja yang adil dan bijaksana. Raja tersebut mempunyai seorang putra yang gagah bernama Raden Banterang. Kegemaran Raden Banterang adalah berburu. Adegan 1 : Raden banterang : “Pagi ini aku akan berburu. Siapkan alat berburu” Pengawal 1 dan 2: “Baik Raden. Peralatan sudah kami siapkan”. Raden Banterang : “Menurutmu kemana kita ini akan berburu ?” Pengawal 1 dan 2: “Bagaimana kalau ke hutan saja, karena pasti di hutan banyak kijang melintas”. Raden Banterang : “Kalau begitu kita berangkat sekarang”. Pengawal 1 dan 2: “ Siap Raden”. Raden Banterang : “coba lihat ! ada seekor kijang besar dan bagus. Akan ku panah dia. Waahhhh…. Dia lolos! Akan ku kejar dia.” Pengawal 1 dan 2: “tunggu Raden. Tunggu kami Raden.” ( kedua pengawal tersebut mengejar Raden, tapi mereka kehilangan jejak Raden di tengah hutan) Pengawal 1 : “waduuuh!! Bagaimana ini….?? Kita kehilangan jejak Raden Pengawal 2 : “ya sudah kalau begitu kita tunggu saja di jalan keluar hutan ini” . Raden Banterang : “ akhirnya kau kena juga kijang…..!!” ( tersenyum senang dan bangga) “ lho…. Mana para pengawalku ya….?. ehm… pasti kami terpisah gara-gara aku tadi larinya cepat. Tapi, aku yakin mereka pasti menungguku di jalan keluar hutan ini. Karena mereka pasti sudah hafal kebiasaanku.” Raden Banterang : “Ehmmm…. Gerangan gadis cantik nan jelita itu ya…? Benarkah dia seorang manusia ? atau jangan-jangan “ “penunggu” hutan ini ?/“ kau ini manusia atau penuggu hutan ini ? “. Surati : “ saya manusia !! nama saya Surati berasal dari kerajaan Klungkung” Raden Banterang : “lalu mengapa kau ada di sini ?”. Surati : “ hamba berada di tempat ini karena menyelatkan diri dari serangan musuh. Ayah saya telah gugur dalam pertempuran mempertahankan Mahkota Kerajaan”. Raden Banterang : “ kalau begitu, apakah kau mau ikut bersamaku ke istana dan menjadi permaisuriku ? “. Surati : “ apakah saya ini pantas bersanding dengan Raden ?” Raden Banterang : “ tentu saja, kau adalah gadis tercantik yang pernak kutemui dan hanya kamulah yang aku inginkan menjadi permaisuriku”. Surati : “ dengan segala kerendahan hati, aku mau menerima lamaran ini. Dengan satu syarat yaitu Raden harus setia dan bisa menjagaku” Raden Banterang : “ tanpa kau minta pun, aku pasti akan melakukan itu. Karena itu adalah kewajiban seorang ksatria”. (Setelah itu Raden Banterang bersama dengan Surati menuju keluar hutan). Pengawal 1 : “nah itu Raden tapi dengan siapa ya ?. Raden, tidak apa-apa kan…? Kami tadi sangat cemas karena kehilangan jejak Raden di hutan.” Raden Banterang : “ ya.. tadi karena terlalu bersemangat berburu kijang itu sehingga aku lupa bahwa kalian ikut. Tapi, aku bersyukur sekali karena sekaligus menemuksn tambatan hati.” Pengawal 2 : “ syukurlah kalau Raden sudah mendapatkan tambatan hati.Kami juga ikut senang, kalau Raden senang.” Raden Banterang : “ ya sudah kalau begitu kita bergegas pulang ke istana dan merayakan pesta pernikahanku dengan Surati” Pengawal 1 dan 2: “ baik Raden” Adegan 2 : Pengawal 1 : “ mohon maaf permaisuri, hamba menghadap”. Permaisuri : “ dia siapa ? dan mengapa ia kesini ?” Pengawal 1 : “hamba tidak tahu Permaisuri,yang jelas dia sangat ingin bertemu dengan Permaisuri”. Permaisuri : “ baiklah, bawa dia ke sini !”. Pengawal 1 : “ baik Permaisuri”. Rupaksa : “ Surati ! Surati ! aku ini kakak kandungmu”. Permaisuri : “ apa benar kau kakakku ?”. Rupaksa : “ sungguh aku tidak berbohong bahwa aku ini kakakmu yang telah lama terpisah denganmu semenjak dihutan.” Permaisuri : “ maafkan aku yang sedikit melupakanmu’. ( berpelukan ) Rupaksa : “ sebenarnya selama ini aku mencarimu, lalu aku mendengar bahwa nama Permaisuri Kerajaan ini adalah Surati dan ternyata itu adalah adik kandungku sendiri”. Permaisuri : “ lalu, apa maksud kedatangan kakak kesini ?’. Rupaksa : " perlu kau ketahui bahwa yang menyebabkan orang tua kita meninggal adalah mertuamu sendiri”. Permaisuri : “ kakak tidak bercandakan ?”. ( karena terlalu syok tubuh Permaisuri jadi gemetar ) Rupaksa : “ apa aku kelihatan bercanda ?? dan aku kesini untuk menyerahkan sebuah keris dan gunakanlah untuk membunuh suamimu”. Permaisuri : “ aku tak mau kak. Walaupun dia anak dari pembunuh orang tua kita,tapi dia telah menyelamatkaku dan akupun mencintainya”. Rupaksa : “ terus terang bahwa kakakmu ini sangat kecewa sekali karena kau tidak mendukung rencana kakak. Kalau kau tidak mau membunuh suamimu, maka simpanlah keris itu sebagai tanda kenang-kenangan dariku”. ( lalu Rupaksa tersebut pergi karena dia tidak sudi berlama-lama berada di istana ) Adegan 3 : Rupaksa : “ sembah hamba paduka. Tuanku, keselamatan tuan terancam bahaya kerena Permaisuri punya rencana hendak membunuh Paduka”. Raden Banterang : “ hai, siapa engkau berani-beraninya memfitnah istriku ? !!” Rupaksa : “ itu tak penting paduka tahu siapa saya. Kalau Paduka tidak percaya dengan omongan hamba lihatlah sesuatu yang di simpan di bawah bantal Permaisuri”. Raden Banterang : “ awas saja kalau kau berbohong padaku. Akan kusuruh pengawalku mencarimu dan memberimu hukuman mati”. ( Raden pun pergi ke istana dan langsung menuju kamar pribadi mereka ). Raden Banterang : “ astaga…!! Ternyta ada keris di bawah bantal istriku”. ( kemudian, Permaisuri masuk ke kamarnya ). Permaisuri : “ ada apa kakanda…? Sepertinya kakanda sedang marah ?”. Raden Banterang : “apa benar dinda ingin membunuhku dengan keris ini ?’. Begitukah balasan dinda pada kanda ?”. Permaisuri : “ jangan asal tuduh. Adinda sama sekali tidak punya maksud begitu. Raden Banterang : “lalu buat apa keris ini di bawah bantal dinda ?”. Permaisuri : “ keris ini adalah kenang-kenangan dari kakak adinda. Sungguh adinda tidak pernah berfikir untuk membunuh kakanda. Bahkan, adinda rela mati demi keselamatan kakanda”. Raden Banterang : “ kakanda sudah tidak percaya dengan omongan dinda lagi”. Permaisuri : “ lalu dengan cara apa kakanda percaya pada dinda ?” Raden Banterang : “ kalau begitu buktikan pada kanda dengan cara masuklah ke dalam sungai itu untuk membuktikan kebenarannya”. Permaisuri : “ baik, adinda akan melompat ke sungai itu. Apabila dinda telah masuk ke dalam sungai dan ternyata air sungai ini menjadi jernih serta wangi maka dinda tak bersalah dan sebaliknya apabila airnya keruh dan berbau busuk maka dinda bersalah”. Raden Banterang : “tercium bau wangi! Ohh…. Dinda maafkanlah kakanda ini yang sudah tidak percaya lagi denganmu. Dengan ini aku sebagai Raja memberi nama kota ini menjadi Banyuwangi.

Javanese

banyuwangi asal ing basa Jawa

Last Update: 2015-02-26
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:

Reference:
Warning: Contains invisible HTML formatting

Indonesian

Asal Usul Kota Banyuwangi Pada zaman dahulu di kawasan ujung timur Propinsi Jawa Timur terdapat sebuah kerajaan besar yang diperintah oleh seorang Raja yang adil dan bijaksana. Raja tersebut mempunyai seorang putra yang gagah bernama Raden Banterang. Kegemaran Raden Banterang adalah berburu. “Pagi hari ini aku akan berburu ke hutan. Siapkan alat berburu,” kata Raden Banterang kepada para abdinya. Setelah peralatan berburu siap, Raden Banterang disertai beberapa pengiringnya berangkat ke hutan. Ketika Raden Banterang berjalan sendirian, ia melihat seekor kijang melintas di depannya. Ia segera mengejar kijang itu hingga masuk jauh ke hutan. Ia terpisah dengan para pengiringnya. “Kemana seekor kijang tadi?”, kata Raden Banterang, ketika kehilangan jejak buruannya. “Akan ku cari terus sampai dapat,” tekadnya. Raden Banterang menerobos semak belukar dan pepohonan hutan. Namun, binatang buruan itu tidak ditemukan. Ia tiba di sebuah sungai yang sangat bening airnya. “Hem, segar nian air sungai ini,” Raden Banterang minum air sungai itu, sampai merasa hilang dahaganya. Setelah itu, ia meninggalkan sungai. Namun baru beberapa langkah berjalan, tiba-tiba dikejutkan kedatangan seorang gadis cantik jelita. “Ha? Seorang gadis cantik jelita? Benarkah ia seorang manusia? Jangan-jangan setan penunggu hutan,” gumam Raden Banterang bertanya-tanya. Raden Banterang memberanikan diri mendekati gadis cantik itu. “Kau manusia atau penunggu hutan?” sapa Raden Banterang. “Saya manusia,” jawab gadis itu sambil tersenyum. Raden Banterang pun memperkenalkan dirinya. Gadis cantik itu menyambutnya. “Nama saya Surati berasal dari kerajaan Klungkung”. “Saya berada di tempat ini karena menyelamatkan diri dari serangan musuh. Ayah saya telah gugur dalam mempertahankan mahkota kerajaan,” Jelasnya. Mendengar ucapan gadis itu, Raden Banterang terkejut bukan kepalang. Melihat penderitaan puteri Raja Klungkung itu, Raden Banterang segera menolong dan mengajaknya pulang ke istana. Tak lama kemudian mereka menikah membangun keluarga bahagia. Pada suatu hari, puteri Raja Klungkung berjalan-jalan sendirian ke luar istana. “Surati! Surati!”, panggil seorang laki-laki yang berpakaian compang-camping. Setelah mengamati wajah lelaki itu, ia baru sadar bahwa yang berada di depannya adalah kakak kandungnya bernama Rupaksa. Maksud kedatangan Rupaksa adalah untuk mengajak adiknya untuk membalas dendam, karena Raden Banterang telah membunuh ayahandanya. Surati menceritakan bahwa ia mau diperistri Raden Banterang karena telah berhutang budi. Dengan begitu, Surati tidak mau membantu ajakan kakak kandungnya. Rupaksa marah mendengar jawaban adiknya. Namun, ia sempat memberikan sebuah kenangan berupa ikat kepala kepada Surati. “Ikat kepala ini harus kau simpan di bawah tempat tidurmu,” pesan Rupaksa. Pertemuan Surati dengan kakak kandungnya tidak diketahui oleh Raden Banterang, dikarenakan Raden Banterang sedang berburu di hutan. Tatkala Raden Banterang berada di tengah hutan, tiba-tiba pandangan matanya dikejutkan oleh kedatangan seorang lelaki berpakaian compang-camping. “Tuangku, Raden Banterang. Keselamatan Tuan terancam bahaya yang direncanakan oleh istri tuan sendiri,” kata lelaki itu. “Tuan bisa melihat buktinya, dengan melihat sebuah ikat kepala yang diletakkan di bawah tempat peraduannya. Ikat kepala itu milik lelaki yang dimintai tolong untuk membunuh Tuan,” jelasnya. Setelah mengucapkan kata-kata itu, lelaki berpakaian compang-camping itu hilang secara misterius. Terkejutlah Raden Banterang mendengar laporan lelaki misterius itu. Ia pun segera pulang ke istana. Setelah tiba di istana, Raden Banterang langsung menuju ke peraaduan istrinya. Dicarinya ikat kepala yang telah diceritakan oleh lelaki berpakaian compang-camping yang telah menemui di hutan. “Ha! Benar kata lelaki itu! Ikat kepala ini sebagai bukti! Kau merencanakan mau membunuhku dengan minta tolong kepada pemilik ikat kepala ini!” tuduh Raden Banterang kepada istrinya. “ Begitukah balasanmu padaku?” tandas Raden Banterang.”Jangan asal tuduh. Adinda sama sekali tidak bermaksud membunuh Kakanda, apalagi minta tolong kepada seorang lelaki!” jawab Surati. Namun Raden Banterang tetap pada pendiriannya, bahwa istrinya yang pernah ditolong itu akan membahayakan hidupnya. Nah, sebelum nyawanya terancam, Raden Banterang lebih dahulu ingin mencelakakan istrinya. Raden Banterang berniat menenggelamkan istrinya di sebuah sungai. Setelah tiba di sungai, Raden Banterang menceritakan tentang pertemuan dengan seorang lelaki compang-camping ketika berburu di hutan. Sang istri pun menceritakan tentang pertemuan dengan seorang lelaki berpakaian compang-camping seperti yang dijelaskan suaminya. “Lelaki itu adalah kakak kandung Adinda. Dialah yang memberi sebuah ikat kepala kepada Adinda,” Surati menjelaskan kembali, agar Raden Banterang luluh hatinya. Namun, Raden Banterang tetap percaya bahwa istrinya akan mencelakakan dirinya. “Kakanda suamiku! Bukalah hati dan perasaan Kakanda! Adinda rela mati demi keselamatan Kakanda. Tetapi berilah kesempatan kepada Adinda untuk menceritakan perihal pertemuan Adinda dengan kakak kandung Adinda bernama Rupaksa,” ucap Surati mengingatkan. “Kakak Adindalah yang akan membunuh kakanda! Adinda diminati bantuan, tetapi Adinda tolah!”. Mendengar hal tersebut , hati Raden Banterang tidak cair bahkan menganggap istrinya berbohong.. “Kakanda ! Jika air sungai ini menjadi bening dan harum baunya, berarti Adinda tidak bersalah! Tetapi, jika tetap keruh dan bau busuk, berarti Adinda bersalah!” seru Surati. Raden Banterang menganggap ucapan istrinya itu mengada-ada. Maka, Raden Banterang segera menghunus keris yang terselip di pinggangnya. Bersamaan itu pula, Surati melompat ke tengah sungai lalu menghilang. Tidak berapa lama, terjadi sebuah keajaiban. Bau nan harum merebak di sekitar sungai. Melihat kejadian itu, Raden Banterang berseru dengan suara gemetar. “Istriku tidak berdosa! Air kali ini harum baunya!” Betapa menyesalnya Raden Banterang. Ia meratapi kematian istrinya, dan menyesali kebodohannya. Namun sudah terlambat. Sejak itu, sungai menjadi harum baunya. Dalam bahasa Jawa disebut Banyuwangi. Banyu artinya air dan wangi artinya harum. Nama Banyuwangi kemudian menjadi nama kota Banyuwangi.

Javanese

translation google Jawa Indonesia

Last Update: 2015-02-02
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:

Reference:

Indonesian

google terjemahan indonesPerkenankanlah saya pada kesempatan kali ini menyampaikan uraian pidato yang bertema Pentingnya Pendidikan Moral Sejak Usia Dini. Anak merupakan investasi yang sangat penting bagi penyiapan sumber daya manusia (SDM) di masa depan. Dalam rangka mempersiapkan SDM yang berkualitas untuk masa depan, pendidikan merupakan salah satu hal yang penting untuk diberikan sejak usia dini. Pendidikan merupakan investasi masa depan yang diyakini dapat memperbaiki kehidupan suatu bangsa. Memberikan perhatian yang lebih kepada anak usia dini untuk mendapatkan pendidikan, merupakan salah satu langkah yang tepat untuk menyiapkan generasi unggul yang akan meneruskan perjuangan bangsa. Hadirin yang saya hormati dan rekan – rekanku yang berbahagia Usia dini merupakan masa keemasan (golden age) yang hanya terjadi satu kali dalam perkembangan kehidupan manusia. Masa ini sekaligus merupakan masa yang kritis dalam perkembangan anak. Jika pada masa ini anak kurang mendapat perhatian dalam hal pendidikan, perawatan, pengasuhan dan layanan kesehatan serta kebutuhan gizinya dikhawatirkan anak tidak dapat tumbuh dan berkembang secara optimal.Salah satu bagian penting yang harus mendapatkan perhatian terkait dengan pendidikan yang diberikan sejak usia dini adalah penanaman nilai moral melalui pendidikan di Taman Kanak-kanak. Pendidikan nilai dan moral yang dilakukan sejak usia dini, diharapkan pada tahap perkembangan selanjutnya anak akan mampu membedakan baik buruk, benar salah, sehingga ia dapat menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari. Hal itu akan berpengaruh pada mudah tidaknya anak diterima oleh masyarakat sekitarnya dalam hal bersosialisasi. Pendidikan nilai dan moral sejak usia dini merupakan tanggungjawab bersama semua pihak. Hadirin yang terhormat dan rekan – rekanku tyang berbahagia, Oleh karena itu pendidikan anak usia dini adalah investasi yang sangat mahal harganya bagi keluarga dan juga bangsa.Mengingat pentingya pendidikan untuk anak usia dini, maka di negara-negara maju pendidikan anak usia dini sangat mendapatkan perhatian yang serius dari pemerintah. Taman Kanak-kanak (TK) dipandang sebagai bagian integral dari sistem pendidikan nasional sehingga sederajat dengan SD atau jenjang pendidikan lainnya. Rekan – rekanku Untuk itulah pendidikan moral dimulai sejak usia dini perlu untuk mendapatkan perhatian yang lebih khusus. Pendidikan yang diberikan untuk anak usia dini lain dengan pendidikan yang diberikan untuk orang dewasa. Kekhususan yang perlu mendapatkan perhatian, misalnya dalam merapkan metode pembelajaran, termasuk di dalamnya pemilihan metode penanaman nilai moral. ia ke jawa halus

Javanese

google terjemahan Indonesia Ke Jawa Halus

Last Update: 2015-01-30
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:

Reference:

Indonesian

kamu makan sama apa

Javanese

google agensi palembang

Last Update: 2015-01-22
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:

Reference:

Indonesian

terjemahan bahasa indonesia ke baCerita anak kupu-kupu emas yang sombong - pada suatu ketika disebuah taman bunga yang sangat luas. Banyak sekali serangga dan hewan yang beterbangan di sekitar taman bunga tersebut. Sebut saja ada lebah, capung, burung, kupu-kupu dan lain-lain. Mereka sibuk dengan tugas dan pekerjaannya masing-masing. Ada lebah menghisap madu, ada capung yang terbang kesana kemari mencari makanan dari tumbuh-tumbuhan. Ada kupu-kupu yang hinggap dari satu bunga ke bunga yang lain. cerita anak kupu kupu sombong Namun ada seekor kupu-kupu yang tampaknya sedang malas bekerja. Ia hanya termenung di pinggir taman bunga dan tidak mau bekerja seperti teman-temannya. Ia merasa malu untuk terbang karena sayapnya tidak berwarna cerah seperti teman-temannya. Sebut saja namanya si Kupik. Hingga suatu saat ada kupu-kupu yang datang menyapanya. "Hai Kupik kamu kenapa tidak terbang bersama kami" temannya bertanya. Si Kupik menjawab "Aku malu karena sayapku tidak seperti kalian, sayap kalian berwarna sedang aku tidak, sayapku tidak cemerlang" sedih si Kupik. Kupik hanya meratapi sayapnya namun ia tidak mau berusaha. Sampai suatu ketika pada malam hari ia melihat bintang jatuh dan ia mengucapkan keinginan. Keinginannya adalah jika sayapnya bisa berwarna emas yang kemilau. Keesokan harinya si Kupik mendapati sayapnya berwarna emas mirip seperti yang ia inginkan ketika melihat bintang jatuh semalam. Si Kupik menjadi sangat sombong dengan warna sayap barunya. Setiap pagi ia hanya mengembangkan sayapnya dan tidak mau menghisap bunga. Sampai suatu ketika ia ingin mengepakkan sayapnya, namun karena ia sering mengembangkan sayap untuk hanya pamer, akibatnya ia tidak bisa terbang seperti sedia kala. Akhirnya si Kupik menyesal telah menjadi sombong oleh karena warna sayapnya menjadi emas yang mengkilau. Nah adik-adik hikmah dibalik Cerita anak kupu-kupu emas yang sombong adalah janganlah kita merendah diri dengan kekurangan yang ada pada diri kita serta janganlah menjadi sombong ketika memiliki kelebihan. Inti dalam hidup ini adalah keseimbangan dan bersyukur dengan apa yang kita punya. Yuk kita baca artikel lainnya seperti tips menjaga kesehatan anak. Salamhasa jawa

Javanese

Indonesian tCerita anak kupu-kupu emas yang sombong - pada suatu ketika disebuah taman bunga yang sangat luas. Banyak sekali serangga dan hewan yang beterbangan di sekitar taman bunga tersebut. Sebut saja ada lebah, capung, burung, kupu-kupu dan lain-lain. Mereka sibuk dengan tugas dan pekerjaannya masing-masing. Ada lebah menghisap madu, ada capung yang terbang kesana kemari mencari makanan dari tumbuh-tumbuhan. Ada kupu-kupu yang hinggap dari satu bunga ke bunga yang lain. cerita anak kupu kupu sombong Namun ada seekor kupu-kupu yang tampaknya sedang malas bekerja. Ia hanya termenung di pinggir taman bunga dan tidak mau bekerja seperti teman-temannya. Ia merasa malu untuk terbang karena sayapnya tidak berwarna cerah seperti teman-temannya. Sebut saja namanya si Kupik. Hingga suatu saat ada kupu-kupu yang datang menyapanya. "Hai Kupik kamu kenapa tidak terbang bersama kami" temannya bertanya. Si Kupik menjawab "Aku malu karena sayapku tidak seperti kalian, sayap kalian berwarna sedang aku tidak, sayapku tidak cemerlang" sedih si Kupik. Kupik hanya meratapi sayapnya namun ia tidak mau berusaha. Sampai suatu ketika pada malam hari ia melihat bintang jatuh dan ia mengucapkan keinginan. Keinginannya adalah jika sayapnya bisa berwarna emas yang kemilau. Keesokan harinya si Kupik mendapati sayapnya berwarna emas mirip seperti yang ia inginkan ketika melihat bintang jatuh semalam. Si Kupik menjadi sangat sombong dengan warna sayap barunya. Setiap pagi ia hanya mengembangkan sayapnya dan tidak mau menghisap bunga. Sampai suatu ketika ia ingin mengepakkan sayapnya, namun karena ia sering mengembangkan sayap untuk hanya pamer, akibatnya ia tidak bisa terbang seperti sedia kala. Akhirnya si Kupik menyesal telah menjadi sombong oleh karena warna sayapnya menjadi emas yang mengkilau. Nah adik-adik hikmah dibalik Cerita anak kupu-kupu emas yang sombong adalah janganlah kita merendah diri dengan kekurangan yang ada pada diri kita serta janganlah menjadi sombong ketika memiliki kelebihan. Inti dalam hidup ini adalah keseimbangan dan bersyukur dengan apa yang kita punya. Yuk kita baca artikel lainnya seperti tips menjaga kesehatan anak. Salamranslation into basa Jawa

Last Update: 2014-12-10
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:

Reference:
Warning: Contains invisible HTML formatting

Indonesian

Kisahlain ada yang menyebutkanbahwa saat masih bayi,Khrisna keluar sendiri daripenjara bersama duasaudaranya. Kisah lain punada yang menyebut, bahwa3 putera terakhir PrabuBasudewa dikirim secaraajaib ke rahim Yasoda diVrindavana. Putera-puteraPrabu Basudewa tersebutselanjutnya kita kenaldengan Balaram, Khrisna,dan Subadhra (PrabuBaladewa, Sri Kresna, danDewi Subadra).

Javanese

Satunggiling cariyos sanès nyebataken bilih ingkang nalika iku ana bayi, Krishna piyambak metu saka kunjara karo sedulur loro mau. Dongeng liyane ana ora sebutno, sing putra pungkasan King Basudewa 3 Miraculously dikirim menyang uterus Yasoda ing Vrindavana. Para putrane Sang Prabu Basudewa banjur kita menowo karo Balaram, Krishna, lan Subadhra (King Baladewa, Sri Kresna lan Dewi Pandhawa).

Last Update: 2014-11-30
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:

Reference:
Warning: Contains invisible HTML formatting

Indonesian

Laksmana adalah salah satu tokoh protagonist dalam wiracarita Ramayana. Ia merupakan putera ketiga Prabu Dasarata dan merupakan adik tiri Sri Rama, pangeran kerajaan Kosala.Laksmana merupakan adik yang paling dekat dengan Rama bila dibanding dengan saudara-saudaranya yang lain. Menurut kitab Purana, Laksmana merupakan penitisan Sesa. Sesha adalah ular yang mengabdi kepada Wisnu dan menjadi ranjang ketika Wisnu beristirahat di lautan susu. Sesha selalu menitis kepada setiap awatara Wisnu dan menjadi pendamping setianya. Dalam hal ini, Sesha menitis kepada Laksmana, yang kemudian menjadi pendamping awatara Wisnu, yaitu Rama. Laksmana merupakan putera ketiga Prabu Dasarata, raja Kerajaan Kosala. Kakak pertamanya adalah Rama, kakak keduanya bernama Bharata, dan kembarannya sekaligus adiknya bernama Satrugna. Laksmana menikah dengan adik Dewi Sita yang bernama Urmila Keempat putera Dasarata memang memiliki ikatan persaudaraan yang kuat meskipun mereka berbeda ibu. Mereka saling menyayangi satu sama lain. Namun Satrugna lebih dekat dengan Bharata, sedangkan Laksmana lebih dekat dengan Rama. Saat Resi Wiswamitra meminta bantuan Rama untuk mengusir para Raksasa di hutan Dandaka, Laksmana juga turut serta. Mereka berdua berhasil membunuh banyak raksasa dan melindungi para resi. Laksmana selalu ikut kemanapun Rama pergi, ia selalu berbakti kepada kakaknya tersebut. Saat Kekayi ibu Bharata ,menagih janjinya kepada Dasarata yang meminta agar Bharata dijadikan pewaris takhta, dan membuang Rama selama 14 tahun. Laksmana juga mengikuti Rama bersama Sita, istri Rama. Ketika Bharata datang menyusul Rama ke dalam hutan ,Laksmana mencurigai kedatangan kakak keduanya itu dan bersiap-siap untuk menyerang. Namun Rama yang sudah mengetahui maksud kedatangan Bharata mencegah dan meminta Laksmana untuk menahan hawa nafsunya. Rama kemudian menjelaskan bahwa sebenarnya kedatangan Bharata adalah untuk meminta dirinya kembali ke Ayodhya. Selama masa pembuangan, Laksmana membuat pondok untuk Rama dan Sita. Saat seorang rekshasi bernama Surpanaka mengganggu mereka dan hendak melukai Sita, Laksmana segera bertindak dan pedangnya melukai hidung Surpanaka.Dengan penuh rasa malu, Surpanaka lari dan mengadu kepada kakak-kakaknya.

Javanese

google agensi nganti Jawa Indonesia

Last Update: 2014-11-25
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:

Reference:

Add a translation

Search human translated sentences



Users are now asking for help: kontroliuojantys (Lithuanian>English) | tu vas bien jolie demoiselle (French>English) | aegyo (Tagalog>English) | arrow (English>Afrikaans) | annual salary (French>German) | nxnn nxnn (English>Arabic) | main padai karta hu (Hindi>English) | bordsgästerna (Swedish>Serbian) | banjar zameen (Hindi>English) | foto memek terbesar di dunia (Chinese (Simplified)>Indonesian) | kung ayaw mo huwag mong pilitin (Tagalog>English) | staub (German>Norwegian) | chciałbym ofertę na tą ilość (Polish>English) | hydroabiétyliques (French>German) | layunin (Tagalog>English)


Report Abuse  | About MyMemory   | Contact Us


MyMemory in your language: English  | ItalianoEspañolFrançaisDeutschPortuguêsNederlandsSvenskaРусский日本語汉语한국어Türkçe

We use cookies to enhance your experience. By continuing to visit this site you agree to our use of cookies. Learn more. OK