MyMemory, World's Largest Translation Memory
Click to expand

Language pair: Click to swap content  Subject   
Ask Google

You searched for: biji+kelentit    [ Turn off colors ]

Human contributions

From professional translators, enterprises, web pages and freely available translation repositories.

Add a translation

Indonesian

English

Info

Biji

Seed

Last Update: 2014-02-26
Usage Frequency: 6
Quality:
Reference: Wikipedia

Jambu biji

Psidium guajava

Last Update: 2014-02-23
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia

Biji kakao

Cocoa bean

Last Update: 2014-07-23
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia

Bakal biji

Ovule

Last Update: 2014-04-28
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia

Salut biji

Aril

Last Update: 2014-03-21
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia

Tumbuhan berkeping biji tunggal

Monocotyledon

Last Update: 2014-07-17
Usage Frequency: 7
Quality:
Reference: Wikipedia

Tetapi kalau biji itu sedang direndam di dalam air lalu kejatuhan bangkai itu, maka biji itu menjadi najis
Leviticus 11.38

But if any water be put upon the seed, and any part of their carcase fall thereon, it shall be unclean unto you.
Leviticus 11.38

Last Update: 2012-05-06
Subject: Religion
Usage Frequency: 1
Quality:

Peliharalah aku seperti biji mata-Mu, sembunyikanlah aku dalam naungan sayap-M
Psalms 17.8

Keep me as the apple of the eye, hide me under the shadow of thy wings,
Psalms 17.8

Last Update: 2012-05-06
Subject: Religion
Usage Frequency: 1
Quality:

Rupa manna itu seperti biji-biji kecil, warnanya putih kekuning-kuningan
Numbers 11.7

And the manna was as coriander seed, and the colour thereof as the colour of bdellium.
Numbers 11.7

Last Update: 2012-05-06
Subject: Religion
Usage Frequency: 1
Quality:

Tumbuhan berbiji belah

Dicotyledon

Last Update: 2014-07-06
Usage Frequency: 4
Quality:
Reference: Wikipedia

Alkisah ada sebuah rumah kecil di pinggir hutan rimba hiduplah seorang perempuan bernama Mbok Dhadap yang berusia paruh baya yang hidup sebatangkara tanpa teman dan saudara. Mbok Dhadap sangat mendambakan kehadiran seorang anak untuk menemaninya. Setiap hari ia berdoa agar mendapatkan seorang anak untuk menemaninya. Suatu hari ketika sedang mencari kayu di hutan, Mbok Dhadap bertemu dengan raksasa penguasa hutan rimba tersebut yang gemar memakan manusia. Mbok Dhadap gemetar menahan takut, karena tak kuasa menahan rasa takut, Mbok Dhadap tidak sadar bahwa kain jaritnya basah karena kencing. Raksasa itu tertawa lebar, suaranya bergemuruh memenuhi angkasa dan memekakkan gendang telinga. “Hua..ha…ha… GGGrrrrrrrhhhhhh…..!!!!!, Hai Perempuan Tua !!! kau jangan takut padaku… mendekatlah aku ingin menitipkan sesuatu untukmu….” Mbok Dhadap tertunduk, masih menahan rasa takut yang tak terkira. “Raksasa… kau jangan memakan aku, aku sudah tua.” Lagi-lagi Raksasa itu tertawa. “Hua..ha….ha… aku tidak doyan daging perempuan tua sepertimu, selain tidak enak rasanya, aku yakin pasti banyak kumannya….hi…. ngeri…. Hua..ha…ha….” Mbok Dhadap mulai tenang, karena mengetahui Raksasa itu tidak akan memakannya. “Kau benar sekali wahai Raksasa…, aku memang jarang mandi, sehingga pasti banyak kumannya. Kau akan sakit bila memakan aku. Apa yang hendak kau titipkan kepadaku, wahai Raksasa ?” Sang Raksasa kembali tertawa. “Hua..ha… ha… Mbok Dhadap kau lucu sekali ternyata… Aku mau menitipkan seorang bayi manusia kepadamu, tapi dengan syarat bahwa 15 tahun lagi anak ini akan kuambil untuk kujadikan mangsa. Apakah kau sanggup memenuhi syarat itu?” Mbok Dhadap hanya terdiam, hatinya sebenarnya gembira mendapat tawaran itu, akan tetapi bagaimana kalau Raksasa itu mengambil anak itu kelak? Raksasa itu menggeram. “GGGrrrrrrhhhhhh….. Bagaimana Mbok Dhadap??!! Kalau kau tidak sanggup, anak ini akan ku buang!!!!” Mendengar itu seketika Mbok Dhadap kaget. “I..iii..yaaa!!!! Aku sanggup memenuhi persayaratan itu, sekarang serahkan bayi itu kepadaku.” Akhirnya Raksasa itu menyerahkan seorang bayi perempuan yang mungil, cantik, dan berkulitnya bersih. Mbok Dhadap terpukau melihat bayi perempuan itu. “Waahh… cantiknya bayi ini.” “GGgrrrrrhhhh… Ingatlah Mbok Dhadap, 15 tahun lagi aku akan datang untuk mengambil anak ini… ingatlah itu Mbok Dhadap… HHHHhmmmhhhh…. Hua..ha..ha….” kemudian Raksasa itu pergi meninggalkan Mbok Dhadap dan bayi itu. *** Mbok Dhadap memberi nama bayi perempuan itu Timun Mas, karena kulitnya yang bersih dan berkilau laksana emas. Mbok Dhadap sangat menyayangi Timun Mas, Dia merawatnya dengan penuh kasih dan cinta. Mbok Dhadap tidak merasa sepi lagi, ada Timun Mas yang menemaninya sekarang. Meskipun bukan anak kandungnya sendiri, Mbok Dhadap telah menganggap Timun Mas sebagai anaknya. Timun Mas memanggil Mbok Dhadap dengan sebutan Biyung yang berarti Ibu. Waktu terus berjalan tanpa henti, tanpa terasa 15 tahun sudah berlalu. Timun Mas tumbuh menjadi sosok gadis yang anggun dan rupawan, parasnya cantik, rambutnya yang lebat terurai panjang sehingga semakin memancarkan aura kecantikannya. Menjelang waktu yang telah dijanjikan, Mbok Dhadap merasa sedih dan bingung lalu memanjatkan doa kepada Tuhan Yang Maha Esa agar menyelamatkan Timun Mas. Hingga suatu ketika doanya dijawab lewat mimpi. Dalam mimpinya, Mbok Dhadap diminta memberikan tiga jenis barang untuk dibawa Timun Mas ketika dikejar Raksasa jahat itu yaitu biji mentimun, jarum dan sepotong terasi. Mbok Dhadap segera menyiapkan ketiga barang tersebut untuk diberikan kepada Timun Mas. Akhirnya dengan rasa sedih yang amat sangat, Mbok Dhadap menceritakan permasalahan itu kepada Timun Mas. “Anakku, Timun Mas, Biyung tidak bisa berbuat banyak untuk menyelamatkanmu. Lima belas tahun yang lalu raksasa itu menitipkanmu kepadaku. Sekarang waktu itu telah tiba. Raksasa itu akan datang membawamu. Timun Mas, jaga dirimu Nak…,” ujar Mbok Dhadap sambil terisak menangis. Timun Mas merasa bersedih karena harus meninggalkan biyungnya sendiri. Ia tak sampai hati meninggalkan orang yang telah merawatnya dari kecil hingga dewasa tersebut. “Biyung, aku mau di sini saja menemani Biyung, merawat Biyung, aku tidak takut kepada Raksasa itu Biyung, ” kata Timun Mas terisak meneteskan air mata, kemudian keduanya berpelukan erat. Mbok Dhadap hanya menghela nafas panjang, ada kegalauan yang sangat di dalam hati Mbok Dhadap. “Timun Mas anakku, jangan kau khawatirkan Biyung. Raksasa itu tidak akan memangsa biyung, karena dia hanya menginginkanmu, sudah…,” Belum sampai kalimat Mbok Dhadap selesai tiba-tiba terdengar suara keras dari luar rumah. “GGGGggggrrhhh!!!!!! Mbok Dhadap!! Keluarlah! Aku datang menagih janji kepadamu! Serahkan anak itu kepadaku untuk kumangsa!!!! Mbok Dhadap!!! Keluarlah!!!” “Timun Mas anakku, cepatlah kau pergi Nak, tidak ada waktu lagi. Segera pergilah lewat pintu belakang Ingatlah baik-baik pesan Biyung. Pertama kali, sebarkan biji mentimun ini mana kala raksasa itu mendekat, lalu jika ia mendekat lagi, lemparkan jarum ini kepada Raksasa itu dan jika ia masih mendekat lagi lemparkan terasi ini anakku. Cepatlah kau pergi anakku, selamatkanlah dirimu. Percayalah, Biyung akan baik-baik saja”. Dengan penuh rasa haru dan sedih Timun Mas segera berlari keluar dan meninggalkan rumah Mbok Dhadap untuk menyelamatkan dirinya. Sedangkan Mbok Dhadap keluar menemui raksasa jahat yang lapar itu. “Ada apa, Raksasa? Bukankah masih lama waktu 15 tahun itu?” Mbok Dhadap mencoba mengulur waktu agar Timun Mas dapat selamat dari ancaman raksasa itu. “Ggggrrgggghhhh!!!! Aku tidak mungkin salah. Hari ini adalah genap 15 tahun semenjak aku menyerahkan bayi itu kepadamu, sekarang serahkan bayi itu kepadaku!” “Dia tidak ada di sini Raksasa. Percayalah, dia sudah mati beberapa tahun lalu,” Mbok Dhadap mencoba membohongi raksasa itu. “Tidak mungkin, aku masih bisa mencium bahwa bayi itu masih hidup, sekarang serahkan kepadaku atau aku akan memaksamu!” Saat itulah, Raksasa melihat ada seorang gadis yang berlari kencang meninggalkan rumah itu. “GGGGrrrrrrrrrGggghhhhh!!! Jangan kira kau bisa membohongiku Mbok Dhadap, itu dia bayi itu! Wah, anak itu pasti lezat sekali…. aku akan mengejarnya !” Raksasa itu segera berlari mengejar Timun Mas tanpa menghiraukan Mbok Dhadap yang menjerit histeris memohon agar Raksasa itu tidak mengejar Timun Mas. *** Timun Mas berlari sekencang-kencangnya meninggalkan rumah Mbok Dhadap. Namun, sekencang-kencangnya Timun Mas berlari, kecepatannya tidak sebanding dengan kecepatan lari Raksasa itu dengan terengah-engah. Timun Mas meilhat bahwa Raksasa itu kian mendekat. “Celaka, Raksasa itu cepat sekali larinya… bagaimana ini?” Timun Mas bingung dan takut dan pasrah. Raksasa itu semakin dekat, semakin dekat dan sekarang hanya berjarak puluhan meter dari Timun Mas yang masih mencoba berlari itu. Di tengah kebingungan dan rasa takutnya, Timun Mas ingat pesan biyungnya untuk menyebarkan biji timun pertama kali manakala raksasa itu mendekat. Tanpa menunggu lebih lama lagi, segera saja Timun Mas menyebarkan biji mentimun itu ke hadapan Raksasa itu. Ajaib, seketika itu juga, biji timun yang disebar oleh Timun Mas itu berubah menjadi hutan mentimun yang dengan buah yang ranum dan segar sehingga membuat Raksasa itu terpana melihat keranuman buah mentimun yang membentang di hadapannya. “Wah…. ranum benar mentimun ini, kebetulan aku sedang haus dan lapar.” Raksasa seperti terhipnotis sehingga memutuskan untuk menikmati buah mentimun itu tanpa mengingat lagi bahwa Ia sedang mengejar Timun Mas. “Kres!!..Kres!!!… Nyam, Nyam…. Wah !!! Segar sekali mentimun ini !!! Huahhhhh!!! Nikmat sekali….” Melihat keajaiban itu, Timun Mas tidak menyia-nyiakan kesempatan. Ia terus berlari kencang meninggalkan raksasa yang kelaparan itu. Waktu terus berlalu. Raksasa itu rupanya terlena dengan kesegaran buah mentimun yang menghampar di hadapannya. Setelah sekian lama ia memakan buah mentimun itu, ia tersadar dari pengaruh hipnotis buah mentimun itu. “Hua…… kurang ajar, rupanya aku terhipnotis hutan mentimun ini…. Di mana anak itu…. Hai, berhenti !!!” Raksasa itu segera berlari mengejar Timun Mas. Tak berapa lama waktu berjalan, raksasa itu telah berhasil mendekati Timun Mas kembali. Karena Raksasa itu kian mendekat, Timun Mas segera melemparkan jarum itu kepada Raksasa itu. Benar-benar ajaib, jarum yang dilempar itu seketika berubah menjadi hutan bambu yang lebat dan penuh duri, sehingga menyulitkan Raksasa itu untuk mengejar Timun Mas. Melihat itu, Timun Mas segera berlari sekencang-kencangnya meninggalkan raksasa jahat yang terjebak dalam hutan bambu yang lebat dan penuh duri itu. Harapannya hanya satu yaitu agar lolos dari cengkeraman Raksasa jahat itu. Timun Mas terus saja berlari menjauh, sedangkan Raksasa jahat mengalami kesulitan untuk menembus hutan bambu yang penuh duri itu. Namun, dengan kekuatannya, akhirnya Raksasa itu berhasil menembus hutan bambu berduri itu dan kembali mengejar Timun Mas. Tak berselang lama, Raksasa itu telah berhasil mendekati Timun Mas Kembali. Melihat itu semua, Timun Mas sudah pasrah dan putus asa dan yakin bahwa Raksasa itu akan berhasil menangkapnya. “Oh, Tuhan, apakah benar ini takdirku? Tertangkap raksasa dan mati di tangannya. Oh, Tuhan tolonglah aku. Siapa yang akan merawat Biyung nanti ? Oh, Tuhan….” Timun Mas menangis sedih. Di sela-sela keputusasaannya itu, tiba-tiba Timun Mas teringat bahwa ia masih mempunyai satu senjata lagi yaitu sepotong terasi. Oleh karena itu, begitu raksasa itu mendekat, Timun Mas segera melemparkan sepotong terasi itu kepada raksasa itu. Benar-benar ajaib, sepotong terasi yang ia lemparkan berubah menjadi sebuah lautan lumpur yang dalam, sehingga raksasa itu terperosok ke dalamnya. Semakin lama Raksasa itu berontak, semakin tenggelam pula tubuhnya, hingga akhirnya tubuh raksasa itu benar-benar tenggelam dan matilah raksasa jahat itu ditelan lautan lumpur tersebut. Timun Mas menghela nafas panjang. Rasa lega, letih, dan bahagia menyelimuti hatinya. Tak henti-hentinya Timun Mas bersyukur karena doa dan harapannya dikabulkan Tuhan, Timun Mas yakin bahwa Tuhan akan mengabulkan setiap doa mahluknya apabila berdoa dengan tulus dan kesungguhan hati dan berusaha dengan keyakinan penuh. Tanpa menunggu lama Timun Mas memutuskan kembali ke rumah Mbok Dhadap dan akhirnya mereka berdua hidup bahagia dalam nuansa kasih sayang antara orang tua dan anak. Sekian.

google translate

Last Update: 2014-06-06
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Anonymous

ABSTRAK Jambu kristal (Psidium guajava) merupakan hasil mutasi dari residu Muangthai Park, Taiwan. Buah jambu kristal sebenarnya tidak murni non biji, ia tetap berbiji akan tetapi jumlahnya sedikit kurang dari 3% bagian buah. Budidaya jambu kristal dapat dikembangkan melalui metode okulasi yang membuat pohon jambu kristal dapat berbuah lebih lebat, sistem perakaran lebih kuat serta memudahkan para pembudidaya jambu Kristal dalam perawatan dan pemeliharaan. Pemasaran jambu kristal dilakukan ke pasar-pasar tradisional luar daerah. Jambu yang dipetik adalah jambu dengan tingkat kematangan 80% - 90% agar jambu tidak mengalami kebusukan saat dipasarkan. Jambu kristal dapat diolah menjadi sweetnut yang digemari anak-anak selain dapat dengan mudah menembus pasar dan memperoleh keuntungan ganda. Melalui pengembangan budidaya jambu kristal ini, diharapkan ke depannya jambu kristal dapat memiliki daya saing yang kuat dan dapat diterima kehadirannya di tengah-tengah masyarakat. Kata kunci : jambu kristal, budidaya, pemasaran, sweetnut.

nimo Indonesian-english translation

Last Update: 2014-01-02
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Anonymous

BAHAN: 3 btr Telur rebus 1/4 bh Timun 4 lbr Roti tawar 1 bks Mayumi® (25 g) 3 sdm mentega 1/4 sdt merica bubuk 1/2 sdt garam Pelengkap: Petterselli Tomat Cherry Cara Memasak: Buang biji timun, potong dadu, sisihkan. Hancurkan telur. Campur telur, timun, garam, merica, dan Mayumi®, aduk rata. Olesi roti dengan mentega, tambahkan isian sandwich, ratakan. Olesi roti penutup dengan mentega, padatkan, potong-potong, dan sajikan.

clean up

Last Update: 2013-03-31
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Anonymous

Bahan : 1. Tahu 1 lembar 2. Kacang Tanah 1 ons 3. Kara (1 buah) / kelapa parut (Rp. 2000) 4. Bawang Putih 1 wungkul 5. Bawang Merah 5 biji 6. Petis paling enak 1/2 ons 7. Taucho 1/2 ons 8. Kecap secukupx (1/2 botol ukuran 500 ml) 9. Cabai sesuai selera 10. Garam Cara Membuat : 1. Bawang merah digoreng setengah matang, Kacang tanah digoreng lalu di ulek sampai halus, Taucho diulek sampai halus. dan sisihkan 2. Bawang putih yang sudah digoreng, diulek dengan cabe lalu dicampur dengan taucho dan diulek (sisihkan). kemudian digoreng lalu dikasik air sedikit, kemudian dicampur kacang tanah yang sudah diulek,ditambah sedikit kara/santan, kemudian dikasik kecap dan dicampur petis yang sudah diulek (petis waktu diulek dicampur dengan air), dan dikasik garam sedikit. 3. Setelah matang angkat, dan kita siapkan piring yang sudah ditata dengan tahu yang digoreng, lalu diberi taburan kecambah yang sudah direbus dan seledri juga dengan bawang goreng dan kerupuk udang kecil-kecil., pasti nikmat dan lezat. makanan ini juga bisa dipadukan dengan acar bening ketimun, dan sambal. yamiiiii

Should governments censor materials on the World Wide Web? General Statement: The internet is the fastest growing and largest tool for mass communication and information distribution in the world. There has been increasing concern about damaging internet content from violence and sexual content, which can gives negative influence on the culture identity. The government should censor materials on the internet based on the following reasons. Arguement 1: Firstly, child pornography in the media is never tolerated. They are apparent victims of harmful and offensive content in the internet. The internet should be no exception to these basic standards. Truly offensive material such as pornography and extreme racial hatred are no different, simply because they are published on the World Wide Web as opposed to a book or video. Arguement 2: Secondly, people recognise that moving pictures and sound are more graphic and powerful then text and photographs or illustrations to influence people’s minds. There is also normally more regulation of videos from the internet then cinema films. It is because the viewer of a video is a captive audience with the power to rewind, view again and distribute more widely. Suggestion/Recomendation: Lastly, censoring harmful materials in the internet is an international problem. If a global solution is required then it can be achieved by international co-operation. Children are particularly vulnerable to the offensive and harmful content in the internet. The government should soon regulate a rule to protect the nations from negative influence from the in

Last Update: 2012-05-25
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:

Dan benih yang Saudara tanam di dalam tanah itu--mungkin benih gandum atau benih lainnya--adalah biji benih itu saja, bukan seluruh tanamannya yang akan tumbuh nanti
1 Corinthians 15.37

And that which thou sowest, thou sowest not that body that shall be, but bare grain, it may chance of wheat, or of some other grain:
1 Corinthians 15.37

Last Update: 2012-05-06
Subject: Religion
Usage Frequency: 1
Quality:

Di dalam Buku Musa tertulis, "Sapi yang sedang menginjak-injak gandum untuk melepaskan biji gandum dari bulirnya, janganlah diberangus mulutnya." Sapikah yang diperhatikan Allah
1 Corinthians 9.9

For it is written in the law of Moses, Thou shalt not muzzle the mouth of the ox that treadeth out the corn. Doth God take care for oxen?
1 Corinthians 9.9

Last Update: 2012-05-06
Subject: Religion
Usage Frequency: 1
Quality:
Warning: Contains invisible HTML formatting

Keadaannya seperti perumpamaan berikut. Sebuah biji sawi diambil oleh seseorang lalu ditanam di kebunnya. Biji itu tumbuh lalu menjadi pohon, dan burung-burung membuat sarangnya di cabang-cabang pohon itu.
Luke 13.19

It is like a grain of mustard seed, which a man took, and cast into his garden; and it grew, and waxed a great tree; and the fowls of the air lodged in the branches of it.
Luke 13.19

Last Update: 2012-05-06
Subject: Religion
Usage Frequency: 1
Quality:

Sebab dalam Alkitab tertulis, "Sapi yang sedang menginjak-injak gandum untuk melepaskan biji gandum dari bulirnya, janganlah diberangus mulutnya", juga, "Orang yang bekerja, berhak menerima upahnya"
1 Timothy 5.18

For the scripture saith, Thou shalt not muzzle the ox that treadeth out the corn. And, The labourer is worthy of his reward.
1 Timothy 5.18

Last Update: 2012-05-06
Subject: Religion
Usage Frequency: 1
Quality:
Warning: Contains invisible HTML formatting

Tuhan menjawab, "Kalau kalian mempunyai iman sebesar biji sawi, kalian dapat berkata kepada pohon murbei ini, 'Tercabutlah engkau dan tertanamlah di laut,' pasti pohon ini akan menurut perintahmu.
Luke 17.6

And the Lord said, If ye had faith as a grain of mustard seed, ye might say unto this sycamine tree, Be thou plucked up by the root, and be thou planted in the sea; and it should obey you.
Luke 17.6

Last Update: 2012-05-06
Subject: Religion
Usage Frequency: 1
Quality:
Warning: Contains invisible HTML formatting

Yesus menjawab, "Sebab kalian kurang percaya. Ingatlah! Kalau kalian mempunyai iman sebesar biji sawi, kalian dapat berkata kepada bukit ini, 'Pindahlah ke sana!' pasti bukit ini akan pindah. Tidak ada sesuatu pun yang tidak dapat kalian buat
Matthew 17.20

And Jesus said unto them, Because of your unbelief: for verily I say unto you, If ye have faith as a grain of mustard seed, ye shall say unto this mountain, Remove hence to yonder place; and it shall remove; and nothing shall be impossible unto you.
Matthew 17.20

Last Update: 2012-05-06
Subject: Religion
Usage Frequency: 1
Quality:
Warning: Contains invisible HTML formatting

Add a translation