MyMemory, World's Largest Translation Memory
Click to expand

Language pair: Click to swap content  Subject   
Ask Google

You searched for: contoh recount text to jogja    [ Turn off colors ]

Human contributions

From professional translators, enterprises, web pages and freely available translation repositories.

Add a translation

Indonesian

English

Info

Contoh

example text report entitled Prambanan

Last Update: 2014-09-26
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia

Contoh

Example

Last Update: 2014-11-12
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia

contoh report text-laptop

example report text-laptop

Last Update: 2014-11-20
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Anonymous

contoh text report bertema music

example text report themed music

Last Update: 2014-11-12
Subject: Music
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Anonymous

contoh surat humas

PR sample letter

Last Update: 2014-11-04
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Anonymous

contoh report text-pohon beringin

example report text-banyan tree

Last Update: 2014-11-17
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Anonymous

contoh surat pembatalan polis asuransi

sample letter of cancellation insurance policy

Last Update: 2014-11-12
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Anonymous

mohon perhatian kepada seluruh penumpang kereta api jurusan jogja-jakarta di mohon segera menaiki kereta api

google translation Indonesian to English

Last Update: 2014-08-08
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Anonymous

KRATON YOGYAKARTA ABSTRAK Kraton Yogyakarta merupakan salah satu warisan Budaya di Indonesia, khususnya di Daerah Istimewa Yogyakarta, yang berdiri sejak tanggal 13 Februari 1755. Kasunanan Kraton Yogyakarta sampai sekarang masih berdiri dengan dipimpin oleh seorang raja yaitu Sri Sultan Hamengkubuwono X. Sejak didirikan pada tanggal 13 Februari 1755, kraton merupakan pusat pemerintahan yang ada di Yogyakarta. Selain menjadi seorang Raja Sri Sultan Hamengkubuwono juga secara otomatis telah menjadi Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta. Letak Kraton Yogyakarta yaitu terletak di pusat kota Yogyakarta. Dari utara ke selatan area Kraton berturut-turut terdapat Alun-Alun Utara, Siti Hinggil Utara, Kemandhungan Utara, Srimanganti, Kedhaton, Kemagangan, Kemandhungan Selatan, Siti Hinggil Selatan dan Alun-Alun Selatan (pelataran yang terlindung dinding tinggi). Kraton Yogyakarta sampai dengan saat ini juga merupakan salah satu lokasi tujuan wisata di kota Yoggyakarta. Bagi para wisatawan kraton Yogyakarta menyajikan berbagai macam benda peniggalan sejarah, seperti keris, gamelan, senjata, dll. Selain itu Kraton Yogyakarta juga menyajikan kesenian tradisonal yaitu menyanyikan lagu-lagu canpursari dengan diiringi gamelan tradisional. Tidak hanya itu, para wisatawan juga dapat megelilingi kraton Yogyakarta dan melihat bangunan-bangunan sejarah penigglan zaman dahulu, yang sampai saat ini tetap berdiri kokoh. Kraton Yogyakarta juga memilki upacara-upacara adat di setiap ttahunnya. Salah satu diantaranya adalah upacara adat grebegan, yaitu merupakan upacara adat yang diadakan sebagai kewajiban sultan untuk menyebarkan dan melindungi agama Islam. Upacara yang lebih dikenal dengan nama grebeg ini pertama kali diadakan oleh Sri Sultan Hamengkubuwono I (1755—1792). Upacara Grebeg diadakan tiga kali dalam setahun, pada tanggal-tanggal yang berkaitan dengan hari besar agama Islam, yakni Grebeg Syawal, Grebeg Maulud, dan Grebeg Besar. A. PENDAHULUAN Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat atau Keraton Yogyakarta merupakan istana resmi Kesultanan Ngayogyakarta Hadiningrat yang kini berlokasi di Kota Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta, Indonesia. Walaupun kesultanan tersebut secara resmi telah menjadi bagian Republik Indonesia pada tahun 1950, kompleks bangunan keraton ini masih berfungsi sebagai tempat tinggal sultan dan rumah tangga istananya yang masih menjalankan tradisi kesultanan hingga saat ini. Keraton ini kini juga merupakan salah satu objek wisata di Kota Yogyakarta. Sebagian kompleks keraton merupakan museum yang menyimpan berbagai koleksi milik kesultanan, termasuk berbagai pemberian dari raja-raja Eropa, replika pusaka keraton, dan gamelan. Dari segi bangunannya, keraton ini merupakan salah satu contoh arsitektur istana Jawa yang terbaik, memiliki balairung-balairung mewah dan lapangan serta paviliun yang luas. Keraton Yogyakarta mulai didirikan oleh Sultan Hamengku Buwono I beberapa bulan pasca Perjanjian Giyanti di tahun 1755. Lokasi keraton ini konon adalah bekas sebuah pesanggarahan yang bernama Garjitawati. Pesanggrahan ini digunakan untuk istirahat iring-iringan jenazah raja-raja Mataram (Kartasura dan Surakarta) yang akan dimakamkan di Imogiri. Versi lain menyebutkan lokasi keraton merupakan sebuah mata air, Umbul Pacethokan, yang ada di tengah hutan Beringan. Sebelum menempati Keraton Yogyakarta, Sultan Hamengku Buwono I berdiam di Pesanggrahan Ambar Ketawang yang sekarang termasuk wilayah Kecamatan Gamping Kabupaten Sleman. Secara fisik istana para Sultan Yogyakarta memiliki tujuh kompleks inti yaitu Siti Hinggil Ler (Balairung Utara), Kamandhungan Ler (Kamandhungan Utara), Sri Manganti, Kedhaton, Kamagangan, Kamandhungan Kidul (Kamandhungan Selatan), dan Siti Hinggil Kidul (Balairung Selatan). Selain itu Keraton Yogyakarta memiliki berbagai warisan budaya baik yang berbentuk upacara maupun benda-benda kuno dan bersejarah. Di sisi lain, Keraton Yogyakarta juga merupakan suatu lembaga adat lengkap dengan pemangku adatnya. Oleh karenanya tidaklah mengherankan jika nilai-nilai filosofi begitu pula mitologi menyelubungi Keraton Yogyakarta. (sumber : http://www.purawisatajogja.com/id/pariwisata-jogja/kraton-yogyakarta.html 09/01/11 jam 18.46WIB) B. PEMBAHASAN Sejarah Kraton Yogyakarta Setelah Perjanjian Giyanti, Pangeran Mangkubumi diberi wilayah Yogyakarta. Untuk menjalankan pemerintahannya, Pangeran Mangkubumi membangun sebuah istana pada tahun 1755 di wilayah Hutan Beringan. Tanah ini dinilai cukup baik karena diapit dua sungai, sehingga terlindung dari kemungkinan banjir. Raja pertama di Kesultanan Yogyakarta adalah Pangeran Mangkubumi dengan gelar Sri Sultan Hamengku Buwono I (HB I). Lokasi keraton ini konon adalah bekas sebuah pesanggarahan yang bernama Garjitawati. Pesanggrahan ini digunakan untuk istirahat iring-iringan jenazah raja-raja Mataram (Kartasura dan Surakarta) yang akan dimakamkan di Imogiri. Secara fisik istana para Sultan Yogyakarta memiliki tujuh kompleks inti yaitu Siti Hinggil Ler (Balairung Utara), Kamandhungan Ler (Kamandhungan Utara), Sri Manganti, Kedhaton, Kamagangan, Kamandhungan Kidul (Kamandhungan Selatan), dan Siti Hinggil Kidul (Balairung Selatan. Selain itu Keraton Yogyakarta memiliki berbagai warisan budaya baik yang berbentuk upacara maupun benda-benda kuno dan bersejarah. Di sisi lain, Keraton Yogyakarta juga merupakan suatu lembaga adat lengkap dengan pemangku adatnya. Oleh karenanya tidaklah mengherankan jika nilai-nilai filosofi begitu pula mitologi menyelubungi Keraton Yogyakarta. Kraton merupakan mata air peradaban yang tak pernah surut di makan waktu. Sejak berdirinya, Kraton Ngayogyokarto Hadiningrat, merupakan salah satu dari empat pusat kerajaan Jawa (projo kejawen) yang merupakan pewaris sah kejayaan kebudayaan Mataram. Para raja Mataram dan kemudian para Sultan Yogya mendapat predikat sebgai raja pinandhita dan narendra sudibyo yaitu pencipta (kreator) kebudayaan yang produktif (Purwadi 2007). Para Sultan bersama para ahli adat, melahirkan gagasan-gagasan asli tentang seni, sastra, sistem sosial, sistem ekonomi, dan seterusnya. Sri Sultan Hamengku Buwono I misalnya, melahirkan banyak karya seni dan arsitektur. Dengan Kraton sebagai pusat, masyarakat Yogya sudah berkembang menjadi sebuah sistem peradaban tersendiri sejak sebelum bergambung dengan RI (1945). Itulah yang disebut dalam Pasal 18 UUD 1945 (sebelum diamandemen) sebagai ‘’susunan asli.” Sejak Kraton berdiri, Yogya telah mempunyai sistem pemerintahan tersendiri dan telah melakukan reformasi pada tahun 1926 (reorganisasi Pangreh Praja). Kraton sebagai pusat peradaban terlihat dari pola penyebaran kebudayaan yang memancarkan keluar secara sentrifugal. Dulu, Kraton merupakan pusat pemerintahan politis. Wilayah kekuasaan kasultanan diklasifikasi menurut konsep lapisan konsentris trimandala praja. Lapisan terdalam yang merupakan wilayah pusat kerajaan disebut nagara, merupakan ibukota kerajaan yang menjadi tempat tinggal raja dan para pejabat penting. Pusat nagara adalah Kraton. Lapisan kedua, disebut wilayah nagaragung yaitu daerah-daerah sekitar kota (ommanlanden). Lapisan ketiga, disebut wilayah monconagoro yaitu daerah-daerah yang letaknya jauh (buitengawesten). Dibandingkan dengan Kraton Yogya, Republik Indonesia adalah sebuah peradaban yang masih sangat muda. Yogya turut membidani kelahiran peradaban baru itu. Ketika RI mengalami masa-masa kelahiran yang sangat kritis, Yogya memberi diri menjadi ”ibu pengasuh” dengan segala pengorbanannya. Secara politis itu sangat jelas, ibukota RI dipindah ke Yogya (sejak 1946). Kraton (Sri Sultan Hamengku Buwono IX) mengatur strategi Serangan Umum 1 Maret 1949 untuk menunjukkan eksistensi RI di mata dunia dan sebagainya. Sejak awal, Yogya telah memberikan banyak nutrisi bagi pertumbuhan peradaban Indonesia. RI bagaikan bayi yang menyusu pada Yogya sebagai induk semangnya. Banyak gagasan peradaban muncul dari Yogya. Dalam dunia pendidikan misalnya, pemikiran Ki Hajar Dewantara merupakan bukti sumbangsih kearifan lokal Yogya bagi kemajuan peradaban modern Indonesia. Fungsi Kraton Yogyakarta Fungsi Keraton dibagi menjadi dua yaitu fungsi Keraton pada masa lalu dan fungsi Keraton pada masa kini. Pada masa lalu keraton berfungsi sebagai tempat tinggal para raja. Keraton didirikan pada tahun 1755, selain itu di bagian selatan dari Keraton Yogyakarta, terdapat komplek kesatriaan yang digunakan sebagai sekolah putra-putra sultan. Sekolah mereka dipisahkan dari sekolah rakyat karena memang sudah merupakan aturan pada Keraton bahwa putra- putra sultan tidak diperbolehkan bersekolah di sekolah yang sama dengan rakyat. Sementara itu, fungsi Keraton pada masa kini adalah sebagai tempat wisata yang dapat dikunjungi oleh siapapun baik turis domestik maupun mancanegara. Selain sebagai tempat untuk berwisata, tidak terlupakan pula fungsi Keraton yang bertahan dari dulu sampai sekarang yaitu sebagai tempat tinggal sultan. (sumber : http://id.shvoong.com/books/1873149-keraton-yogyakarta/ 09/01/11 jam 10.15WIB) Pada saat kita akan memasuki halaman kedua dari Keraton, terdapat gerbang dimana di depannya terdapat dua buah arca. Setiap arca ini memiliki arti yang berlawanan. Arca yang berada di sebelah kanan disebut Cingkorobolo yang melambangkan kebaikan, sementara itu arca yang terletak di sebelah kiri disebut Boloupotu yang melambangkan kejahatan. Selain itu kami juga mendapatkan sedikit informasi tentang Sultan Hamengku Buwono IX. Sultan ke IX dari Keraton Yogyakarta ini lahir pada tanggal 12 April 1940 dan wafat dalam usianya yang ke 48 yaitu pada tanggal 3 Oktober 1988. Ia memiliki berbagai macam hobi, diantaranya adalah menari, mendalang, memainkan wayang, dan yang terakhir memotret. Sultan ini memiliki suatu semboyan yang terkenal yaitu, “ Tahta untuk rakyat”. Fungsi Tempat-tempat pada Keraton Secara umum, Keraton memiliki sejumlah tempat yang memiliki fungsi yang berbeda- beda. Jumlah tempat yang terdapat dalam Keraton ini adalah 8 tempat, yaitu: 1. Alun-alun Utara berfungsi sebagai tempat latihan prajurit. 2. Siti Hinggil Utara berfungsi sebagai tempat pelantikan Raja. 3. Kemandhungan Utara berfungsi sebagai tempat bagi para prajurit untuk berkumpul. 4. Srimanganti. Seperti yang telah dikatakan sebelumnya, Srimanganti terdiri dari dua kata yaitu Sri yang artinya raja dan manganti yang artinya menanti. Oleh karena itu Srimanganti ini berfungsi sebagai ruang tamu pada jaman dahulu, namun fungsinya sudah berubah sekarang. Sekarang, Srimanganti digunakan sebagai tempat kesenian dimana setiap orang dapat menyaksikan wayang orang yang diadakan setiap hari Minggu, wayang kulit yang diadakan setiap hari Rabu, dan wayang golek. 5. Kedhaton berfungsi sebagai tempat tinggal Raja beserta dengan keluarganya. 6. Kemegangan diambil dari kata minuman teh dan berfungsi sebagai dapur kerajaan. 7. Kemandhungan Selatan berfungsi sebagai tempat olahraga memanah. Karena lapangan ini digunakan sebagai tempat olahraga memanah, maka tempat ini juga sering digunakan sebagai tempat untuk menyelenggarakan lomba memanah. 8. Sasono Hinggil Selatan berfungsi sebagai tempat menyelenggarakan wayang kulit. 9. Alun-alun Selatan berfungsi sebagai tempat berkumpulnya para prajurit. Makna Tata Ruang Kraton Yogyakarta Setelah diguncang gempa tahun 1867, Kraton mengalami kerusakan berat. Pada masa HB VII tahun 1889, bangunan tersebut dipugar. Meski tata letaknya masih dipertahankan, namun bentuk bangunan diubah seperti yang terlihat sekarang Tugu dan Bangsal Manguntur Tangkil atau Bangsal Kencana (tempat singgasana raja), terletak dalam garis lurus, ini mengandung arti, ketika Sultan duduk di singgasananya dan memandang ke arah Tugu, maka beliau akan selalu mengingat rakyatnya (manunggaling kawula gusti). Tatanan Kraton sama seperti Kraton Dinasti Mataram pada umumnya. Bangsal Kencana yang menjadi tempat raja memerintah, menyatu dengan Bangsal Prabayeksa sebagai tempat menyimpan senjata-senjata pusaka Kraton (di ruangan ini terdapat lampu minyak Kyai Wiji, yang selalu dijaga abdi dalem agar tidak padam), berfungsi sebagai pusat. Bangsal tersebut dilingkupi oleh pelataran Kedhaton, sehingga untuk mencapai pusat, harus melewati halaman yang berlapis-lapis menyerupai rangkaian bewa (ombak) di atas lautan. Tatanan spasial Kraton ini sangat mirip dengan konstelasi gunung dan dataran Jambu Dwipa, yang dipandang sebagai benua pusatnya jagad raya. Dari utara ke selatan area Kraton berturut-turut terdapat Alun-Alun Utara, Siti Hinggil Utara, Kemandhungan Utara, Srimanganti, Kedhaton, Kemagangan, Kemandhungan Selatan, Siti Hinggil Selatan dan Alun-Alun Selatan (pelataran yang terlindung dinding tinggi). Sedangkan pintu yang harus dilalui untuk sampai ke masing-masing tempat berjumlah sembilan, disebut Regol. Dari utara terdapat gerbang, pangurukan, tarub agung, brajanala, srimanganti, kemagangan, gadhung mlati, kemandhungan dan gading. Brongtodiningrat memandang penting bilangan ini, sebagai bilangan tertinggi yang menggambarkan kesempurnaan. Hal ini terkait dengan sembilan lubang dalam diri manusia yang lazim disebut babahan hawa sanga. Kesakralan setiap bangunan Kraton, diindikasikan dari frekuensi serta intensitas kegiatan Sultan pada tempat tersebut. Alun-Alun, Pagelaran, dan Siti Hinggil, pada tempat ini Sultan hanya hadir tiga kali dalam setahun, yakni pada saat Pisowan Ageng Grebeg Maulud, Sawal dan Besar. Serta kesempatan yang sangat insidental yang sangat khusus misal pada saat penobatan Sultan dan Penobatan Putra Mahkota atau Pangeran Adipati Anom. Kraton Yogyakarta memanglah bangunan tua, pernah rusak dan dipugar. Dilihat sekilas seperti bangunan Kraton umumnya. Tetapi bila kita mendalami Kraton Yogyakarta, yang merupakan contoh terbesar dan terindah dengan makna simbolis, sebuah filosofi kehidupan, hakikat seorang manusia, bagaimana alam bekerja dan manusia menjalani hidupnya dan berbagai perlambangan eksistensi kehidupan terpendam di dalamnya. Raja-Raja Yang Memimpin Kraton Yogyakarta Sejak zaman dahulu sampai sekarang Kraton Yogyakarta dipimpin oleh seorang raja. Inilah raja-raja yang pernah memimpin Kraton Yogyakarta : • Sri Sultan HB I Sri Hamengkubuwana I (6 Agustus 1717 – 24 Maret 1792) terlahir dengan nama Raden Mas Sujana yang merupakan adik Susuhunan Mataram II Surakarta. Sultan Hamengkubuwana I dalam sejarah terkenal sebagai Pangeran Mangkubumi pada waktu sebelum naik tahta kerajaan Ngayogyakarta, beliau adalah putra Sunan Prabu dan saudara muda Susuhunan Pakubuwana II. Karena berselisih dengan Pakubuwana II, masalah suksesi, ia mulai menentang Pakubuwana II (1747) yang mendapat dukungan Vereenigde Oost Indische Compagnie atau lebih terkenal sebagai Kompeni Belanda (perang Perebutan Mahkota III di Mataram). • Sri Sultan HB II Hamengkubuwono II (7 Maret 1750 – 2 Januari 1828) atau terkenal pula dengan nama lainnya Sultan Sepuh. Dikenal sebagai penentang kekuasaan Belanda, antara lain menentang gubernur jendral Daendels dan Raffles, sultan menentang aturan protokoler baru ciptaan Daendels mengenai alat kebesaran Residen Belanda, pada saat menghadap sultan misalnya hanya menggunakan payung dan tak perlu membuka topi, perselisihan antara Hamengkubuwana II dengan susuhunan surakarta tentang batas daerah kekuasaan juga mengakibatkan Daendels memaksa Hamengkubuwono II turun takhta pada tahun 1810 dan untuk selanjutnya bertahta secara terputus-putus hingga tahun 1828 yaitu akhir 1811 ketika Inggris menginjakkan kaki di jawa (Indonesia) sampai pertengahan 1812 ketika tentara Inggris menyerbu keraton Yogyakarta dan 1826 untuk meredam perlawanan Diponegoro sampai 1828. Hamengkubuwono III, Hamengkubuwono IV dan Hamengkubuwono V sempat bertahta saat masa hidupnyaSri Sultan Hamengku Buwono II. • Sri Sultan HB III Hamengkubuwana III (1769 – 3 November 1814) adalah putra dari Hamengkubuwana II (Sultan Sepuh). Hamengkubuwana III memegang kekuasaan pada tahun 1810. Setahun kemudian ketika Pemerintah Belanda digantikan Pemerintah Inggris di bawah pimpinan Letnan Gubernur Raffles, Sultan Hamengkubuwana III turun tahta dan kerajaan dipimpin oleh Sultan Sepuh (Hamengkubuwana II) kembali selama satu tahun (1812). Pada masa kepemimpinan Sultan Hamengkubuwana III keraton Yogyakarta mengalami kemunduran yang besar-besaran. • Sri Sultan HB IV Hamengkubuwono IV (3 April 1804 – 6 Desember 1822) sewaktu kecil bernama BRM Ibnu Jarot, diangkat sebagai raja pada usia 10 tahun, karenanya dalam memerintah didampingi wali yaitu Paku Alam I hingga tahun 1820. Pada masa pemerintahannya diberlakukan sistem sewa tanah untuk swasta tetapi justru merugikan rakyat. Pada tahun 1822 beliau wafat pada saat bertamasya sehingga diberi gelar Sultan Seda Ing Pesiyar (Sultan yang meninggal pada saat berpesiar). • Sri Sultan HB V Hamengkubuwono V (25 Januari 1820 – 1826 dan 1828 – 4 Juni 1855) bernama kecil Raden Mas Menol dan dinobatkan sebagai raja di kesultanan Yogyakarta dalam usia 3 tahun. Dalam memerintah beliau dibantu dewan perwalian yang antara lain beranggotakan Pangeran Diponegoro sampai tahun 1836. Dalam masa pemerintahannya sempat terjadi peristiwa penting yaitu Perang Jawa atau Perang Diponegoro yang berlangsung 1825 – 1830. Setelah perang selesai angkatan bersenjata Kesultanan Yogyakarta semakin diperkecil lagi sehingga jumlahnya menjadi sama dengan sekarang ini. Selain itu angkatan bersenjata juga mengalami demiliterisasi dimana jumlah serta macam senjata dan personil serta perlengkapan lain diatur oleh Gubernur Jenderal Belanda untuk mencegah terulangnya perlawanan kepada Belanda seperti waktu yang lalu. • Sri Sultan HB VI Hamengkubuwono VI (19 Agustus 1821 – 20 Juli 1877) adalah adik dari Hamengkubuwono V. Hamengkubuwono VI semula bernama Pangeran Adipati Mangkubumi. Kedekatannya dengan Belanda membuatnya mendapat pangkat Letnan Kolonel pada tahun 1839 dan Kolonel pada tahun 1847 dari Belanda. • Sri Sultan HB VII Sri Sultan Hamengkubuwana VII (Bahasa Jawa:Sri Sultan Hamengkubuwono VII, lahir: 1839 – wafat: 1931 adalah raja Kesultanan Yogyakarta yang memerintah pada tahun 1877 – 1920. Ia dikenal juga dengan sebutan Sultan Ngabehi atau Sultan Sugih.. Nama aslinya adalah Raden Mas Murtejo, putra Hamengkubuwono VI yang lahir pada tanggal 4 Februari 1839. Ia naik takhta menggantikan ayahnya sejak tahun 1877. Pada masa pemerintahan Hamengkubuwono VII, banyak didirikan pabrik gula di Yogyakarta, yang seluruhnya berjumlah 17 buah. Setiap pendirian pabrik memberikan peluang kepadanya untuk menerima dana sebesar Rp 200.000,00. Hal ini mengakibatkan Sultan sangat kaya sehingga sering dijuluki Sultan Sugih. Pada tanggal 29 Januari 1920 Hamengkubuwono VII yang saat itu berusia 81 tahun memutuskan untuk turun takhta dan mengangkat putra mahkota sebagai penggantinya. Konon peristiwa ini masih dipertanyakan keabsahannya karena putera mahkota(GRM. Akhadiyat, putra HB VII nomor 14) yang seharusnya menggantikan tiba-tiba meninggal dunia dan sampai saat ini belum jelas penyebab kematiannya. • Sri Sultan HB VIII Sri Sultan Hamengkubuwono VIII (3 Maret 1880 – 22 Oktober 1939) adalah salah seorang raja yang pernah memimpin di Kesultanan Yogyakarta. Dinobatkan menjadi Sultan Yogyakarta pada tanngal 8 Februari 1921.

google translation Javanese Indonesian

Last Update: 2014-11-06
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Anonymous

RECOUNT TEXT Kegiatan Outting Class ke Museum Purba Sangiran Tahun Pembelajaran 2014/2015 Pada suatu hari , tepatnya hari selasa, 21-oktober-2014 , sekolahku (MTsN GONDANGREJO) mengadakan kegiatan OUTTING CLASS bagi kelas IX semuanya KE MUSEUM PURBA SANGIRAN Kab.Sragen . Setelah bel berdering , aku dan teman-teman kelas lainnya berkumpul dihalaman untuk diberi panduan oleh Bapak Guru dan berdo’a dulu sebelum berangkat keMuseum Purba Sangiran. Setelah acara tersebut selesai aku dan teman-tamankupun langsung keluar dari halaman menuju kepintu luar sekolah. Kami berangkat menggunakan kendaraan umum yang disewakan dari sekolahan. Setelah kami semua sampai diMuseum Sangiran , kami duduk-duduk sebentar. Setelah itu kelompok kelasku dipanggil oleh bapak guru untuk disuruh menonton film. Film tersebut menceritakan tentang terjadinya useu Sangiran. Kami semua menonton film dengan tenang. Setelah selesai menonton film tersebut , kami semua keluar dan bergantian kelas lain yang menonton film tersebut. Terjemahan

Translation

Last Update: 2014-11-04
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia

pengertian dan contoh announcement text - announcement adalah wacana singkat yang berisi tentang informasi / mengumumkan suatu hal. Membuat announcement text lebih mudah jika dibandingkan dengan membuat iklan. Karena annoucement text hanya sekedar memberitahukan apa saja yang perlu diumumkan.Untuk lebih jelasnya, langsung saja kita simak contoh annnoncement text

Translation

Last Update: 2014-10-30
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia

pengertian dan contoh announcement text - announcement adalah wacana singkat yang berisi tentang informasi / mengumumkan suatu hal. Membuat announcement text lebih mudah jika dibandingkan dengan membuat iklan. Karena annoucement text hanya sekedar memberitahukan apa saja yang perlu diumumkan.Untuk lebih jelasnya, langsung saja kita simak contoh annnoncement text

geogle terjemahan iGenerally, though, the best way to present oral material is to make an extemporaneous speech. This style takes advantage of the more casual atmosphere created by an informal presentation. Yet, when speaking extemporaneously, the speaker has prepared well for the presentation. Evaluate the situation and determine the best approach. Only after you have reviewed each and have decided on your style can the actual preparation begin. ndonesia-english

Last Update: 2014-10-30
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Anonymous

A Flood Sometimes a river receives a lot of extra water. When this happens, the water overflows from its normal path in the riverbed possibly onto dry land. This is called a flood. A flood that rises rapidly, with litle or no advance warning, is called a flash flood. Flash flood usually result from intense rainfall over a relatively small area, or if the area was already saturated from previous precipitation. Flooding is usually caused by a volume of water within a body of water, such as a lake, overflowing. The result is that sime of the water travels to land, and 'floods' the area. Floods can also occur in river, when the strength of the river is so high it flows out of the river channel, particularly at bends of meanders and causes damage to homes and businesses alongside the river. Indonesia has seen many causes of floods. One of them is the 2013/Jakarta floods that submerged two of the busiest streets in the business central district, halted transportation service and caused damage to many houses and buildings. STRUCTURE OF THE TEXT @ General Statement (What the writer is going to talk about) Sometimes a river receives a lot of extra water. When this happens, the water overflows from its normal path in the riverbed possibly onto dry land. This is called a flood. @ Explanation (In this part, the writer explains how a phenomenom occurs) Flooding is usually caused by a volume of water within a body of water, such as a lake, overflowing. The result is that sime of the water travels to land, and 'floods' the area. Floods can also occur in river, when the strength of the river is so high it flows out of the river channel, particularly at bends of meanders and causes damage to homes and businesses alongside the river. Closing Statement (Application or example of the phenomenom) Indonesia has seen many causes of floods. One of them is the 2013/Jakarta floods that submerged two of the busiest streets in the business central district, halted transportation service and caused damage to many houses and buildings.

Translation

Last Update: 2014-10-29
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia

This Page Will Allow You To Create Your Own Ad Products. Use the Tabs To Create, Text, Image or Video Ads *NOTE Advertisers cannot purchase ads on your website until your ad zone code has been placed on your website. Once the AdHitz system verifies placement of the code, your ad zones can then be purchased. After your ad zones and types are set, you should create code to place on your website. Create code by Clicking Here. e.

Sick

Last Update: 2014-09-30
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Anonymous

Bal Jumat, 01 April 2011 Contoh Dharmawacana Agama Hindu Terimakasih atas kesempatan yang diberikan pada hari ini. Sebelum menyampaikan darmawacana mengenai srada, saya ingin mengucapkan puja panganjali terlebih dahulu. “Om Suastiastu” Pada kesempatan kali ini saya perwakilan dari kelas X6, akan menyampaikan darmawacana mengenai sradha. Agama yang kita anut disebut dengan ‘Agama Hindu’ atau disebut juga ‘Hindu Dharma’. Adapun tujuan dari Agama Hindu adalah untuk mencapai kebahagiaan/kedamaian rohani dan kesejahteraan hidup jasmani. Di dalam kitab suci Weda tujuan agama Hindu tersebut disebut dengan istilah “Moksartham jagaditha ya ca iti dharma”, yang artinya dharma atau agama itu adalah bertujuan untuk mencapai “moksa” (kebahagiaan) rohani dan “jagaditha” (kesejahteraan) hidup untuk semua makhluk. Agama Hindu memiliki lima keyakinan yang disebut “Panca Srada”. Panca sradha terdiri dari 5 bagian, yaitu percaya dengan adanya Sang Hyang Widhi ( Brahman), percaya dengan adanya atma( Atman), percaya dengan adanya karmaphala ( karman), percaya dengan adanya punarbhawa ( samskara ), percaya dengan adanya moksa. Dalam kesempatan kali ini saya hanya akan membahas mengenai moksa. Bersatunya Brahman dengan Atman akan tercapai keadaan sat cit anandha yaitu kebahagiaan yang abadi, hal itulah yang dinamakan dengan moksa. Moksa merupakan salah satu bagian dari panca sradha yang merupakan pokok keimanan dalam agama Hindu. Moksa merupakan tujuan tertinggi dalam hidup setiap orang, yang pencapaiannya didasarkan pada cinta kasih dan ketidak terikatan. Keberadaaan alam surga dan neraka dalam agama Hindu bukanlah tujuan hidup yang tertinggi. Karena alam-alam ini merupakan alam fenomena yang dialami oleh atman bersama karmaphalanya masing-masing waktu hidupnya di dunia. Usaha-usaha untuk menuju moksa itu adalah dinilai dari sifat dasar ajaran agama, seperti berperilaku yang baik, berdana, bernyadnya, dan tirta yatra. Semua usaha-usaha ini dapat dilakukan secara bertahap yang didasari oleh niat yang baik, sehingga pada akhirnya seseorang dapat melepaskan dirinya dari keterikatan yang mengarah pada adharma. Demikian darma wacana yang dapat saya sampaikan. Maafkan jika ada salah kata. Semoga darma wacana ini dapat bermanfaat bagi semua umat Hindu. Sekian dan terimakasih. Om Santih, Santih, Santih Omi

MAKAN

Last Update: 2014-09-16
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia

Contoh Surat Panggilan WawancaraPT. Water CannonJl. Kaliurang km 10 no 69 Yogyakarta ______________________________________________________________________________ No. : 089/3/06 3 Januari 2013Hal : Panggilan WawancaraYth. Sdr. Fajar LazuardiPerum Griya Arga Permai kwarasan Gamping SlemanYogyakartaDengan hormat,Setelah kami mempertimbangkan surat lamaran Saudara pada tanggal 28 Desember 2012, makakami beritahukan bahwa Lamaran Saudara diterima untuk itu kami mengharapkan saudara untuk mengikuti wawancara kerja.Kami mengharap kehadiran Saudara di kantor pada hari Senin 7 Januari pukul 08.00. Padakesempatan tersebut diharapkan agar Saudara membawa semua ijazah asli dan surat-surat lainyang kami perlukan . Kami menanti kedatangan Saudara.Hormat kami,Dra. Aura KasihKepala Bagian SDM PT.Water Cannon

Indonesian translation google english

Last Update: 2014-08-15
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Anonymous

Kalau punya uang 1 milyar Kalau aku mempunyai uang sebanyak 1 milyar , akan ku gunakan untuk 150 juta naik haji orang tua , 150 juta membantu orang yang membutuhkan , seperti , anak yatim piatu , fakir miskin , panti asuhan , dan lain lain , 50 juta memberi sumbangan ke mesjid , 200 juta untuk beli mobil, motor , dan sebagainya , 50 juta untuk ladang usaha , 100 juta untuk investasi ke perusahaan terkenal , atau perusahaan modern , 20 juta untuk uang kuliah , 30 juta untuk sekolah adik adik , 150 juta untuk persiapan tes manjadi polisi kalau ada kesempatan , selebih nya untuk senang senang dengan keluarga , contoh nya makan enak di hotel bintang lima , lalu beli komputer beli wifi yang cepat misalnya speedy habis untuk main PB main GB , masak besar lalu di bagi bagi ke tetangga agar mereka kenyang , kalau masih ada lebih nya aku tabung di bank untuk persiapan kalau masih ada keperluan , itu lah impian ku

set the operation when lid is opened

Last Update: 2013-11-05
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Anonymous

4. Echoes: contoh state-of-the-art TEL intervensi Pada bagian ini kita membahas tantangan utama yang muncul dalam mengembangkan contoh state-of-the-art sistem TEL. Proyek Echoes merupakan upaya multi-disiplin yang melibatkan kolaborasi dari psikologi, pendidikan, kecerdasan buatan, visi komputer, dan desain. Ini bertujuan untuk mendukung pengembangan keterampilan komunikasi sosial pada anak autis serta biasanya mengembangkan anak-anak (usia 5-7 tahun).

4. ECHOES: an example state-of-the-art TEL interventionIn this section we discuss the key challenges that emerged in developing an examplestate-of-the-art TEL system. The ECHOES project was a multi-disciplinary effort thatinvolved collaboration from psychology, education, artificial intelligence, computervision, and design. It aimed to support development of social communication skills inchildren with autism as well as typically developing children (aged 5-7 years).

Last Update: 2013-10-22
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Anonymous
Warning: Contains invisible HTML formatting

Pertanian Kegiatan pertanian merupakan kegiatan ekonomi sara diri masyarakat Melayu tradisional yang sangat penting. Merujuk kepadanya, padi pula merupakan tanaman utama memandangkan ia adalah makanan asasi masyarakat di rantau ini. Di Malaysia, dua jenis padi telah diusahakan iaitu padi sawah dan padi huma (bukit). Padi sawah ditanam di kawasan rendah dan di lembah-lembah sungai yang subur damdengan tanah alluvium. Penanaman padi sawah dipercayai diperkenalkan oleh orang Thai di negeri-negeri Melayu Utara dan orang Minangkabau di negeri-negeri Selatan. Negeri-negeri yang terkenal dalam penanaman padi sawah di Tanah Melayu ialah Kedah, Melaka, Negeri Sembilan dan Pahang. Antara negeri ini, Kedah merupakan negeri yang terkenal sebagai jelapang padi negara kita. Menjelang abad ke-18, dataran Perlis dan Seberang Perai juga turut menjadi kawasan penanaman padi yang utama. Penanaman padi sawah ini berkembang dengan pesat adalah dipengaruhi oleh sistem pengairan yang digunakan sejak abad ke-19. Air telah dibawa masuk ke sawah padi melalui tali air dan terusan. Antara terusan yang terkenal ialah Terusan Wan Mat Saman yang dibina pada tahun 1885 di Kedah. Di Negeri Sembilan pula, kincir telah dibina untuk membawa air masuk ke sawah padi. Berbanding dengan penanaman padi sawah, padi huma ditanam secara berpindah-randah setiap kali penanaman dijalankan kerana kesuburan tanah telah hilang atau berkurangan. Biasanya, padi huma ditanam di kawasan yang bergunung-ganang. Sebagai contoh, suku kaum Dusun dari Murut di Sabah dan Sarawak yang tinggal di kawasan pedalaman melakukan kegiatan penanaman padi huma. Walau bagaimanapun, terdapat juga tanaman-tanaman lain sebagai pelengkap kepada hasil padi seperti ubi, sayur-sayuran dan sebagainya. Penanaman tanaman ini menjadi penting kerana ia merupakan “makanan selang”. Selain itu, ubi juga dapat dijadikan sebahagian makanan utama sewaktu bekalan beras.

who are you

Last Update: 2013-01-21
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: anonymous

sampai sekarang tidak ada yang bisa dilakukan oleh pemerintah. pemerintah hanya bisa menyampaikan usulan yang nyatanya tidak pernah bisa dilaksanakan. contohnya usulan menggunkan handphone dan hal yang mustahil karena untuk keluar rumah saja susah.

not to mention if disclosed cases of Indonesian maids advertising in malaysia and singapore is very alarming. but why is the government still continue sending workers? whereas the life of migrant workers abroad is life as a sex slave.

Last Update: 2012-11-18
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: anonymous

Add a translation