MyMemory, World's Largest Translation Memory
Click to expand

Language pair: Click to swap content  Subject   
Ask Google

You searched for: google terjemahan    [ Turn off colors ]

Human contributions

From professional translators, enterprises, web pages and freely available translation repositories.

Add a translation

Malay

English

Info

google

google purposes

Last Update: 2014-06-19
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Anonymous

Google

Google

Last Update: 2014-07-06
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia

Google

baby you are so sweet..........am finally so happy that i meet a nice man in my life,i have wish for this all my life....u capture my every thought.....i want to have your pictures on my laptop ....if you don't mind to send me more pictures of you to my email.....i will be more than happy to look at them everyday and night .....you are so sweet man...and its rare.... check my various pictures i sent to you ..I hope you like them dear.....haaaaa....one thing you should know more about me is that I am a very honest and modest lady...hope you like that..i speak very little Malay too..i will pick me up at the international air port. I want you to bear this your mind that i will never let you down in any way,as long i have peace and happiness in you,i will lief to love and care for you all my life,dont break the heart i am giving you now,you are my everything and my world i will be on my computer waiting to read again from you...your sweet words and assuring too....thank you so much...am so glad i meet you... take care now... This is my mobile number to commuincate with me +447045702857 please call me Note;i am so shy of my voice,i have v a very tinny voice ,pls dont laugh at my voice lol

Last Update: 2014-05-28
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia

Google

Googlehe venerable theme of rapprochement between science and spirituality gets painstakingly explored in this mazy treatise. Needleman (a professor of philosophy and religion, novelist, consultant on education and medical ethics and the author of numerous books, including The American Soul: Rediscovering the Wisdom of the Fathers) invokes a number of mystical/philosophical thinkers, including Heidegger, Gurdjieff, Kierkegaard and Maimonides, to help plumb the conundrums of cosmology, particle physics, medicine, psychology and"the One ultimate question: the Being of beings." With considerable effort, readers will uncover a rather familiar critique: science divorces the intellect from the body and the emotions and presents a picture of a meaningless, mechanistic universe that makes people feel both alienated and self-important. Because man is a"microcosm," true knowledge of"the universal laws of energy, time and causality" comes only from"direct observation in oneself" in relation to them, he says, as recommended by the great mystical traditions--especially the Eastern religions, whose physical/meditative rituals are a model of the union of body, intellect and emotions. It is only through"the Path" of intense spiritual discipline, Needleman contends, that we can contemplate the"play of inner and outer forces that influence... life." Section headings like"What is Consciousness?" and"The Face of Reality" convey the grandiosity and nebulousness of Needleman's reflections, which put a rationalistic gloss on traditional mystic themes of the oneness of being, the superiority of emotion and experience to analysis, and the communion between the individual and the"consciousness" of the universe. Scientists will find little of value in these ruminations, but readers in search of a reenchanted cosmos may be comforted.

Last Update: 2014-03-28
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia
Warning: Contains invisible HTML formatting

Google

Googl

Last Update: 2014-01-29
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia

google transilation

" Simo Canela Nabil Oualid II Yøùsséf..."

Last Update: 2014-05-14
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Anonymous
Warning: Contains invisible HTML formatting

Terjemahan Google

enviroment

Last Update: 2014-06-13
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia

Terjemahan Google

Google Translate

Last Update: 2014-06-04
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia

Terjemahan Google

Hai sapa nama kau

Last Update: 2014-05-30
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia

Carian Google

Google Search

Last Update: 2014-05-07
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia

Terjemahan Google

dying

Last Update: 2014-04-23
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia

Terjemahan mesin

Machine translation

Last Update: 2014-04-03
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia

Terjemahan Google

Password must contain an lowercase letteGoogle Translate

Last Update: 2014-03-19
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia

Google Earth

Google earth

Last Update: 2014-01-24
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia

Terjemahan Google

to reduce and eventually eradicate poverty

Last Update: 2013-12-02
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Wikipedia

terjemahan undang-undang

Pembangunan Leasing Corporation Sdn Bhd (PLC) is a subsidiary fully owned by Malaysian Development Bank (BPMB) which is incorporated on 1 November 1977. PLC is established as an effort of BPMB to discover commercial financing market, specifically through Leasing facility. On top of that, PLC is the second earliest Leasing company in Malaysia.

Last Update: 2014-04-20
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Anonymous

carta organisasi syarikat google

google organization chart

Last Update: 2014-07-06
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Anonymous

google translate malay to english

“Ayah dan ibu, itulah permulaan kami. Dapat melihat bulan dan matahari.” Ibubapa adalah individu yang bertanggungjawab dalam membentuk sebuah masyarakat. Sesebuah masyarakat itu berjaya atau tidak adalah ditentukan oleh individu yang hidup didalamnya. Keibubapaan adalah satu unit kecil yang terdiri daripada seorang ibu dan seorang bapa yang akan mewujudkan generasi baru. Ibubapa menjadi penjaga atau pembela kepada anak-anaknya. Kejayaan sesebuah Negara adalah ditentukan oleh generasi muda masa kini. Maka pembentukan nilai kecemerlangan perlu di pupuk sejak dari awal. Untuk menjadi pemimpin yang baik kita perlu bersikap terbuka dengan menerima segala teguran yang membina dan berusaha mendidik anak menjadi insan yang berguna dan menyumbang kepada kemajuan bangsa dan agama. Keteguhan dalam pegangan dan ajaran agama islam adalah amat penting didalami dan diamalkan. Ibubapa bertanggungjawab penuh untuk memastikan anak-anak mendapat didikan agama yang kuat demi menangkis serangan sosialisasi dalam masyarakat masa kini. Kesibukan ibubapa adalah trend masa kini namun ianya bukanlah alasan untuk mengabaikan tanggungjawab ibubapa terhadap anak. Ibubapa harus bijak menyediakan waktu untuk bersama anak-anak demi menjaga keharmonian sesebuah institusi keluarga. Pemantauan yang berterusan dan mengenali rakan anak juga perlu memandangkan pada masa kini banyak gejala dan ancaman perseitaran yang berlaku. Kelemahan dan kecetekan dalam ilmu keibubapaan menyebabkan kesan yang serius kepada anak-anak iaitu generasi masa depan yang menentukan halatuju kejayaan sesebuah Negara.Oleh itu setiap individu ibubapa perlu menguasi dan mempelajari kemahiran membangun institusi keluarga yang berteraskan garis panduan agama islam. Mengikut sudut pandangan mudah, frasa ibubapa adalah bermaksud penglibatan tiga unsur asas iaitu ibu, ayah dan juga anak. Manakala berdasarkan kamus dewan edisi ketiga pula mendefinisikan ibubapa sebagai orang tua iaitu emak dan ayah. Apabila seseorang anak dilahirkan dalam sesebuah keluarga, maka secara asasnya ibu dan bapa telah terbentuk. Konsep keibubapaan ini mempunyai pelbagai definisi. Antaranya, keibubapaan adalah satu unit yang mempunyai seorang ibu dan seorang bapa yang akan mewujudkan generasi baru dan menjadi seorang penjaga atau pembela kepda anak-anaknya. Keibubapaan juga didefinisikan sebagai sepasang individu yang membantu untuk memberikan hidup baru serta terlibat secara langsung dalam perkembangan dan interaksi daripada pelbagai aspek untuk sepanjang hayat hidup kanak-kanak. Jadi, keibubapaan dapat dirumuskan sebagai tanggungjawab sepasang individu yang mewujudkan, membela serta penjagaan seseorang kanak-kanak sepanjang hayat. Kita perlu memandang serius terhadap isu tanggungjawab ibubapa terhadap anak-anak kerana kejayaan generasi yang akan datang adalah dibentuk dan ditentukan oleh pemimpin generasi pada masa ini. Jika hendak melihat kejayaan generasi akan datang, lihatlah belianya pada masa kini. Dalam memastikan keunggulan generasi akan datang kita perlu bersedia menerima keritikan dan teguran . Ianya demi membina dan memperbaiki beberapa kelemahan yang tidak kita sedari wujud dalam sistem pendidikan kekeluargaan. Kita bicarakan dari sudut asas iaitu dari sudut pandang agama Islam. Anak dijaga semenjak bayi di dalam rahim ibu dan perkara ini dapat dilakukan dengan cara yang amat awal lagi iaitu bermula dengan memilih isteri yang sesuai dan baik. Zuriat yang baik sampailah ke hari mati. Nabi s.a.w. ada bersabda: (تخيَّروا لنطفكم)[1] Maksud: Pilihlah isteri yang sesuai untuk benih-benih kamu (anak-anak). Diriwayatkan ada seorang datang kepada Saidina Umar menceritakan keburukan perangai anaknya lalu Saidina Umar r.a. memanggil anaknya dan mengingatkannya tentang besarnya dosa menderhakai ibubapa. Si anak tadi bertanya pula kepada Saidina Umar : “Tidakkah anak juga ada hak ke atas ibubapanya”? Jawab Umar : Ya! Anak itu bertanya lagi “Apakah dia hak-hak mereka”? Saidina Umar menjawab, hak-hak anak ialah : “Hendaklah si bapa memilih ibu yang solehah, memberi nama yang baik untuk anaknya dan mengajarnya Al-Quran. Si anak terus jawab selepas itu : “Dia tidak membuat satu pun daripada 3 perkara itu. Yang pertama dia tidak pilih isteri yang baik, ibuku seorang Negro (زنجيه) hamba kepada seorang majusi. Kedua dia menamakanku Ja'lun (Ja'ranun). Ketiga dia tak mengajarku satu huruf pun daripada Al-Quran”. Saidina Umar r.a. pun berkata : “Adakah kamu datang untuk mengadukan kepadaku kederhakaan anakmu........ kamu yang telah menderhakainya sebelum dia menderhakaimu”. Bapa hendaklah memberi nama yang baik berdasarkan sabda Rasulullah: “ hak-hak anak-anak ke atas bapa-bapa”. (إنكم يوم القيامة تدعون بأسمائكم،وأسماء آبائكم،فأحسنوا أسماءكم)[3] Maksud: Kamu akan di seru Hari Qiamat dengan nama-nama kamu dan nama bapa kamu, maka perelokkanlah nama kamu. Nama sebenarnya memberi kesan pada jiwa anak-anak itu sendiri. Telah datang seorang lelaki kepada Rasulullah lalu bertanya : Apakah hak anakku ini, jawab Baginda : Berilah nama yang baik kepadanya, ajarlah ia akhlak yang baik dan letakkanlah dia di tempat yang baik. Di dalam hadith disebut, sebaik-baik nama adalah nama yang menyembah dan menyucikan Allah . Sebagai contoh satu hadith dari Ibnu Umar r.anhuma : (إن أحب اسمائكم الى الله عز وجل:عبد الله،وعبد الرحمن)[4] Maksud : Sebaik-baik nama kamu di sisi Allah ialah Abdullah dan Ab. Rahman. Kemudiannya hak anak untuk belajar. Seorang bapa perlu mengajar dan mendidik anak-anaknya dengan cara tarbiyyah yang betul supaya dia memperolehi keuntungan di dunia dan akhirat. Antara perkara penting yang mesti dititik beratkan dalam tarbiyyah ialah memastikan kefahaman mendalam anak tentang tauhid yang betul, cara-cara ibadat, di samping mengajar mereka akhlak, cara-cara berurusan juga mengajar mereka tentang halal dan haram. Perkara-perkara ini penting bagi mewujudkan kesedaran pada anak tentang keperluan dan tujuan hidup untuk mencapai keredhaan Allah. Pegangan agama akan membantu mereka melayari kehidupan tanpa terjerumus kepada gejala negative yang meruncing dan menjadi penyakit berbahaya dalam sistem sosial sesebuah masyarakat. Kita telah maklum, pada masa kini banyak gejala negatif telah dilakukan oleh generasi remaja. Ianya amat membimbangkan. Institusi keluarga amat penting untuk membantu para remaja dari terjebak dengan gejala sosial. Maka paling penting dan perlu dititik beratkan adalah kesedaran tentang ajaran agama bagi menangkis pengaruh- pengaruh negatif. Asas agama yang teguh menjamin remaja tidak akan sewenang-wenangnya terjerumus dalam perkara mungkar. Cabaran besar yang ketara pada masa kini adalah kesibukan ibu bapa. Namun “Kesibukan bukanlah alasan untuk menghalang ibu bapa melihat dan mengambil berat hal anak-anak mereka. Ibu bapa perlu mengambil peranan dan perlu bijak mengatur masa yang berkualiti bersama dengan anak-anak. Tujuannya adalah bagi mewujudkan masa untuk berkomunikasi dan dapat mengambil tahu perihal anak-anak. Perkara ini dapat mengujudkan ikatan kasih sayang yang kuat . Ibu bapa hendaklah menjadi rakan kepada anak remaja mereka agar anak-anak akan lebih mempercayai ibu bapa dan menjadikan mereka sebagai rujukan jika berdepan dengan masalah. Ibu bapa hendaklah memberikan tumpuan apabila anak-anak bercerita tentang masalah. Berikan masa untuk berbincang dan mencari jalan penyelesaian terbaik . Jangan terus membuat spekulasi yang tidak baik ataupun terus menghukum mereka. Rrancang aktiviti bersama anak-anak dan ahli-ahli keluarga. Antara aktiviti yang boleh dibuat adalah seperti berkumpul bersama semua ahli keluarg untuk berbuka puasa. Pada malamnya pula bersama-sama ke surau atau masjid untuk menunaikan solat sunat Tarawih. Istilah ‘just take for granted” tidak releven digunakan lagi. Anak-anak tidak boleh dibiarkan bersendirian menentukan jalan hidup mereka. Mereka perlu dipantau dan dibimbing. Sebaiknya ibubapa perlu mengenali rakan anak-anak remaja mereka. Tidak salah sekali sekala minta anak anda membawa rakan-rakan mereka ke rumah untuk mengenalpasti dengan siapa anak kita berkawan. Sentiasa doakan agar anak-anak kita terhindar dari perkara-perkara yang tidak diingini kerana doa ibubapa sangat penting untuk kesejahteraan hidup anak-anak”. Ada ibubapa yang gagal mendidik anak? Bagaimana boleh berlaku? Adakah anda bersetuju kita menanamkan sikap negative kepada anak? Pernahkah anda terfikir yang anda telah membentuk anak yang bersikap tidak mempunyai rasa bersalah apabila melakukan kesalahan ? dan akhirnya anak anda akan menderhakai anda? Bolehkah ini berlaku? Semasa anak kita masih kecil dan belajar berjalan, mereka akan melanggar kerusi atau meja dan menangis. Ibubapa memukul kerusi atau meja berkenaan dengan harapan anaknya berhenti menangis. Sambil berkata, "Siapa yang nakal? Papa dah pukul kerusi atau meja. Akhirnya si anak pun terdiam. Melalui proses pemukulan terhadap benda-benda, sebenarnya kita telah mengajar anak kita bahawa dia tidak pernah bersalah. Yang salahnya orang atau benda lain. Pemikiran ini akan terus dibawa sehingga dewasa. Akibatnya, apabila terjadi perselisihan atau pertengkaran, yang salah adalah orang lain, dan dirinya selalu betul. Apa yang berlaku akhirnya? orang lain pula akan menerima hukuman. Ibubapa baru menyedari hal tersebut ketika si anak sudah mula melawan kepada mereka. Perilaku melawan ini terbentuk sejak kecil kerana tanpa sedar kita telah mengajarnya untuk tidak pernah merasa bersalah dan kemungkinan besar akan menjadi anak derhaka. Sebaiknya, ajarlah dia untuk bertanggungjawab atas apa yang terjadi; katakanlah padanya (sambil mengusap bahagian yang terasa sakit): "Sayang, kamu terlanggar ya. Sakit? Lain kali hati-hati, jalan perlahan-lahan supaya tidak terkena lagi. " Bagaimana untuk mendapatkan anak yang soleh? Anak yang mendengar kata dan menurut perintah? Biasanya anak-anak kita adalah anak yang selalu mendengar kata. Ini adalah kerana mereka percayai kita sepenuhnya. Tapi itu semasa mereka kecil. Mengapa ketika anak meningkat dewasa, dia sudah tidak menuruti arahan atau permintaan kita lagi? Satu situasi iaitu pada waktu kita tergesa-gesa pergi ke pejabat di pagi hari, anak kita ingin mengikut atau mengajak berjalan mengelilingi kawasan perumahan. Apa yang kita lakukan? Apakah kita menjelaskan dengan jawapan yang jujur? Atau kita memilih untuk berbohong dengan mengalihkan perhatian si kecil ke tempat lain, selepas itu kita bergegas pergi? Atau yang ekstrem kita mengatakan,"Papa hanya keluar sebentar, hanya ke depan saja, sebentar saja ya, Sayang." Tapi sebaliknya, kita pulang malam. kita berbohong kecil namun kesannya? Anak kita tidak akan mempercayai kita sebagai ibubapa. Mereka tidak akan dapat membezakan kenyataan kita yang boleh dipercayai atau tidak. Akhirnya, semua yang diucapkan oleh ibubapnya adalah bohong dan anak mula tidak menuruti segala perkataan kita. Dan lebih buruk lagi apabila anak lebih mempercayai orang lain. Perkara yang perlu kita lakukan adalah dengan mengungkapkan dengan penuh kasih dan pengertian: "Sayang, Papa nak pergi kerja. Kamu tidak boleh ikut." Kita tak perlu bimbang jika anak menangis kerana dia belum memahami keadaan terebut. Kita perlu bersabar dan beri pemahaman kepada mereka secara terus menerus. Mereka akan memahami situasi ibubapa selalu pergi bekerja dan anak tidak boleh ikut. Bila pergi ke tempat selain pejabat, ajaklah anak bersama agar dia memahami apabila bapa ajak keluar maknanya ibubapa tidak bekerja. Sikap ibubapa yang sering menggunakan pendekatan yang lebih cenderung kepada mengancam, mengugut dan memberi amaran juga membawa kesan negatif kepada anak-anak. Seorang anak sangat pandai dalam mempelajari dan mengetahui cara ibubapanya mendidik dan kemudian bagaimana memesongkan atau mengawal cara ibubapanya. Hal ini terjadi apabila kita sering menggunakan ancaman dengan kata-kata tetapi tidak ada tindakan lanjut selepas itu. Pada anak, pernyataan seperti melarang atau perintah dan disuarakan dengan cara menjerit tanpa kita berganjak dari tempat duduk atau tanpa kita menghentikan suatu aktiviti, kenyataan itu sudah termasuk ancaman. Apa lagi jika ada ayat tambahan ".... nanti Papa marah!". Kita tidak perlu menjerit-jerit. Tindakan susulan yang tidak ada akan memakan diri anda. Anak-anak tidak akan menghiraukan anda selepas itu. Dekati si anak, hadapkan seluruh tubuh dan perhatian kita padanya. Tatap matanya dengan lembut, namun tunjukkan riak muka kita tidak senang dengan tindakan yang mereka lakukan. Sikap itu juga ditegaskan dengan kata-kata, "Sayang, papa minta supaya kamu boleh meminjamkan mainan ini pada adikmu. Papa akan makin sayang dengan kamu dan tanpa perlu memberikan ancaman atau jeritan. Kita boleh juga menyatakan suatu pernyataan yang menjelaskan suatu akibat, contohnya "Sayang, bila kamu tidak meminjamkan mainan in kepada adikmu. Papa akan simpan mainan ini dan kamu berdua tidak boleh bermain. Mainan akan Papa keluarkan jika kamu pinjamkan mainan itu kepada adikmu" dan pastikan tepati kenyataan kita dengan tindakan. Adakah anda bersetuju yang anda sering menghadiahkan sesuatu untuk kelakuan buruk anak anda? Acapkali kita tidak konsisten dengan kenyataan yang pernah kita nyatakan. Bila hal ini terjadi, tanpa kita sedari kita telah mengajar anak untuk melawan kita. Contohnya pada saat kita bersama anak di tempat awam, anak merengek meminta sesuatu dan rengekannya menjadi jeritan dan ada gerak perlawanan. Anak terus mencari akal agar keinginannya dipenuhi, dan menyebabkan kita merasa malu. Pada masa inilah kita seringkali kalah kerana tidak sabar lagi dengan rengekan anak kita. Akhirnya kita mengiyakan keinginan si anak. "Ya sudah; kamu ambil satu pemainannya. Satu saja ya! " Kenyataan ini adalah sebagai hadiah bagi perilaku buruk si anak. Anak akan mempelajarinya dan mengulangi pada hari lain bahkan mungkin dengan cara yang lebih lagi. Menghadapi keadaan seperti ini, tetaplah konsisten; tidak perlu malu atau takut dikatakan sebagai ibubapa yang tidak boleh mengawal anaknya. Ingatlah selalu bahawa kita sedang mendidik anak, apabila kita konsisten dan tegas anak tidak akan mengulangi lagi. Tetaplah konsisten dan pantang menyerah! Apapun alasannya, jangan pernah memberi hadiah pada perilaku buruk si anak. Adakah anda bersetuju sikap marah ibubapa yang Berlebihan akan mengundang perkara buruk dan bukannya mendatangkan kebaikan? Kita seringkali menyamakan antara mendidik dengan memarahi. Perlu diingat, memarahi adalah salah satu cara mendidik yang paling buruk. Pada saat memarahi anak, kita bukannya sedang mendidik mereka tetapi anda sebenarnya melepaskan geram atau kekesalan kerana masalah yang ditimbulkan oleh anak. Marah juga hanya usaha untuk melemparkan kesalahan pada pihak lain dan biasanya yang lebih lemah iaitu anak-anak. Sebaiknya kita jangan bercakap ketika marah! Jadi tahanlah dengan cara yang selesa untuk kita lakukan seperti masuk bilik mandi atau ke mana-mana sehingga marah reda. Yang perlu dilakukan adalah bicara "tegas" bukan bicara "keras". Bicara yang tegas adalah dengan nada yang rata, dengan serius dan menatap wajah serta matanya dalam dalam. Bicara tegas adalah bicara pada ketika fikiran kita rasional, sedangkan bicara keras adalah pada masa fikiran kita dikuasai emosi. Satu contoh lagi yang kurang baik, ketika marah biasanya kita emosi dan mengucapkan / melakukan hal hal yang kelak kita sesali, setelah ini terjadi, biasanya kita akan menyesal. Kemudiannya kita membolehkan hal-hal yang sebelumnya kita larang. Bila hal ini berulang kali, maka anak kita akan selalu berusaha memancing marah kita, dan kesudahannya si anak menikmati hasilnya. Anak yang sering dimarahi tidak akan jadi lebih baik. Ibubapa menanamkan sikap dengki dan benci. Bagaimana anda menanamkan sikap ini kepada anak anda? Caranya mudah sahaja iaitu dengan sentiasa membandingkan anak anda dengan orang lain. Bila kita sedang berada di suatu majlis dan bertemu dengan orang yang berpakaian hampir sama atau berwarna sama, kita merasa tidak selesa untuk berdekatan.Secara psikologi, kita sangat tidak suka bila kehadiran kita baik secara fizikal atau sifat-sifat kita dibanding dengan orang lain. Cuba ingat pengalaman kita bila ada orang yang membandingkan kita, bagaimana perasaan kita saat itu? Tetapi, kebanyakan ibubapa sering melakukan hal ini pada anaknya - membandingkan anak yang malas dengan yang rajin. Anak yang kemas dengan yang comot. Anak yang cekap dengan anak yang lembap. Anak yang mendapat markah tinggi di sekolah dengan anak yang markah rendah. Ayat yang sering terdengar biasanya seperti, "Cuba kamu rajin belajar seperti adik, mesti markah kamu tidak seperti ini!". Jika kita tetap melakukan kebiasaan ini, beberapa akibat akan berlaku; anak kita semakin tidak menyukai kita. Anak yang dibandingkan akan iri dan dengki dengan yang dibanding. Anak yang menjadi pembanding akan merasa sombong dan bongkak. Apa yang sebaiknya kita lakukan? Tiap manusia dilahirkan dengan watak dan sifat yang unik. Jangan sesekali membandingkan antara satu sama lain. Catat perubahan setiap sikap anak. Jika ingin membandingkan, bandingkanlah dengan sikap mereka di masa lalu, ataupun dengan nilai-nilai ideal yang ingin mereka capai. Contohnya, "Eh, biasanya anak papa suka mengemas tempat tidur, kenapa hari ini tak ya?" Mengumpan Anak yang Suka Membantah juga perlu dielakkan kerana ianya mengundang gejala yyang negatif. Ketika anak marah, merengek atau menangis, meminta sesuatu dengan memaksa, kita biasanya mengalihkan perhatiannya kepada perkara atau barang lain. Hal ini dimaksudkan supaya anak tidak merengek lagi. Namun yang terjadi malah sebaliknya, rengekan anak semakin menjadi-jadi. Contohnya, anak menangis kerana ia minta dibelikan mainan, kemudian kita berusaha membuatnya diam dengan berusaha mengalihkan perhatiannya seperti, "Lihat ada kakak pakai baju warna apa tu ..." atau "Lihat ini, comelnya gambar ini" Ingatlah selalu, pada saat anak kita sedang fokus pada apa yang dia mahu, ia akan memancing emosi kita dan emosinya sendiri akan menjadi sensitif. Anak kita pada umumnya adalah anak yang bijak. Dia tidak ingin dialihkan ke hal lain jika masalah ini belum ada kata sepakat penyelesaiannya. Semakin kita berusaha mengalihkan ke hal lain, semakin marahlah anak kita. Sebaiknya selesaikan apa yang diinginkan oleh anak kita dengan membincangkan perkara itu dan membuat perjanjian di tempat, jika kita belum sempat membuat perjanjian di rumah. Katakan secara langsung apa yang kita inginkan terhadap permintaan anak tesebut, seperti "Papa belum boleh belikan mainan itu sekarang. Jika kamu nak, harus menabung terlebih dahulu. Nanti papa ajar cara menabung. Bila kamu terus merengek kita tidak jadi jalan-jalan dan terus balik rumah. "Jika ayat ini yang kita katakan dan anak kita tetap merengek, segeralah kita pulang biar pun urusan belum selesai. Untuk urusan lain kita masih boleh menundanya. Tapi jangan sekali-kali menunda dalam mendidik anak. google translate malay to Bahasa Inggeris

Last Update: 2014-07-01
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Anonymous
Warning: Contains invisible HTML formatting

google traduction français Arabe

A study of patterns and relationships

Last Update: 2014-05-23
Subject: General
Usage Frequency: 1
Quality:
Reference: Anonymous

11.30 pg - anda beli 10 Syer Google (CFD) pada $540.00
http://www.plus500.com.my/

11.30am - you buy 10 Google Shares (CFDs) at $540.00
http://www.plus500.com/

Last Update: 2010-07-07
Subject: Finances
Usage Frequency: 1
Quality:
Warning: Contains invisible HTML formatting

Add a translation