Demander à Google

Vous avez cherché: ngeten pun (Javanais - Indonésien)

Contributions humaines

Réalisées par des traducteurs professionnels, des entreprises, des pages web ou traductions disponibles gratuitement.

Ajouter une traduction

Javanais

Indonésien

Infos

Javanais

ngeten pun

Indonésien

meten sudah

Dernière mise à jour : 2017-07-17
Fréquence d'utilisation : 1
Qualité :

Référence: Anonyme

Javanais

pancen ngeten

Indonésien

Anda Prozac

Dernière mise à jour : 2014-02-14
Fréquence d'utilisation : 1
Qualité :

Référence: Anonyme

Javanais

engenten pun

Indonésien

sampai sini

Dernière mise à jour : 2017-06-11
Fréquence d'utilisation : 1
Qualité :

Référence: Anonyme

Javanais

ngenten pun

Indonésien

Anda benar-benar berbeda le

Dernière mise à jour : 2015-12-18
Fréquence d'utilisation : 1
Qualité :

Référence: Anonyme

Javanais

Kisah ini bercerita tentang kesucian cinta Rama dan Shinta. Dimulai dari sayembara yang diselenggarakan oleh Raja Janaka dari Kerajaan Wideha. Di mana pada sayembara itu, Rama berhasil memenangkan sayembara dan mendapatkan Shinta.Rama adalah seorang raja dari Ayodya yang berbudi pekerti luhur, jujur, peduli , tegas​​, dan setia. Wajahnya begitu tampan dan mengkilap, sehingga mudah baginya untuk menarik hati semua wanita di dunia. Betapa beruntungnya seorang putri cantik bernama Shinta . Dia adalah satu-satunya wanita dicintai oleh Rama dan menjadi istri Rama. Shinta adalah seorang wanita yang cantik, lembut, dan sangat perhatian. Rama dan Shinta hidup bahagia. Semua hari penuh dengan canda, tawa, dan cinta, bisa membuat semua orang merasa cemburu dengan keluarga ini. Bahkan, ada seorang wanita yang sangat cemburu dengan Shinta . Dia adalah Sarpakenaka . Sarpakenaka adalah putri dari MakLemper, seorang penyihir dari negara Alengka, sekaligus adik dari Rahwana atau Dasamuka, raja Alengka. Meskipun Rama dan Shinta telah menikah, Sarpakenaka terus memaksa dan ingin mendapatkan Rama sebagai suaminya. Sarpakenaka percaya bahwa Rama harus menjadi miliknya, ia yakin bahwa jodoh Rama adalah dirinya, bukanlah Shinta. Selain itu, ada juga seorang pria yang membenci pernikahan Rama dan Shinta. Dia adalah Rahwana, kakak Sarpakenaka. Ia membenci pasangan itu tidak lain karena ia jatuh hati kepada Shinta. Dari penjelasan di atas , kisah cinta persegi antara Rama, Shinta, Sarpakenaka, dan Rahwana akan dimulai.Sekarang , mari kita check it out this love story! ... (Suara Gendhing Jawa) Alkisah pada suatu hari, Rama diutus oleh Prabu Desarata untuk bertapa di hutan Dandaka. Ia ditemani oleh istrinya yaitu Shinta dan adiknya Laksmana. Mereka bersama-sama pergi ke hutan Dandaka untuk melaksanakan amanah dari Prabu Desarata. Siang itu, setelah berjalan begitu jauh dari Ayodya, akhirnya mereka sampai di hutan Dandaka. Rama : “Dinda, sepertinya kita sudah sampai, apa dinda capek?” Shinta : “Tidak kakanda, selama aku ada disampingmu aku tidak akan pernah merasa capek” Rama : “Ah…! Dinda ini bisa aja! Aku jadi tersandung...” Shinta : “Lho… Kok tersandung Kakanda?” Rama : “Eh… tersanjung maksudku, Dinda!” Shinta : “Oh… Tersanjung! Aku kira kakanda tersinggung dengan perkataanku...” Rama : “Ya tidaklah istriku, kata-katamu itu…! Hem… Begitu indah dan sangat menyejukkan jiwaku.” Shinta : “Ah…Kanda !” (memukul Rama lembut) Rama : “Aduh, Dinda…! Dari tadi kok kita asyik menyanjung – nyanjung diri sendiri, sampai–sampai kita lupa kalau kita ditemani adik kita tercinta.” (menengok Laksmana yang ada di dekat mereka) Shinta : “Oh iya! Sini adikku, kenapa masih disitu?” (menghampiri Laksmana) “Maaf ya Dik Laksmana, bukan maksud kami anu... Anu...”(belum selesai ngomong kemudian dipotong oleh Laksmana) Laksmana : “Sudahlah Kak Shinta, tidak apa–apa! Lagi pula aku juga senang melihat keakraban Kak Rama dan Kak Shinta.” Shinta : “Kamu memang adik yang baik laksmana. Kanda sangat beruntung punya adik sebaik dik Laksmana!” (menengok ke arah Rama) Rama : “Betul Dinda! Laksmana memang adik yang sangat baik.”(menepuk pundak Laksmana) Laksmana : “Sudahlah, Kak Shinta dan Kak Rama tidak usah memuji aku terus. Nanti keterusan sampai malam dan akhirnya kita tidak punya tempat untuk istirahat. Ehm … !! Kak, bagaimana kalau kita mendirikan tenda disini saja. Sepertinya disini tempatnya sangat teduh dan lapang.” Rama : “Ya!” (mengangguk–anggukkan kepalanya) “Bagaimana menurut Dinda?” Shinta : “Iya Kanda, lebih baik kita mendirikan tenda disini saja.” Rama : “Baik! kalau begitu kita mendirikan tenda disini! Dik Laksmana, tolong ambilkan tendanya di tas !” (lalu mendirikan tenda bersama Laksmana dan Shinta membuatkan minum untuk Rama dan Laksmana) Shinta : “Kakanda, Kakanda pasti capek. Ini diminum dulu airnya, supaya capeknya hilang.” (mengusap dahi Rama dengan selendang)“Adik Laksmana juga, istirahat dulu! Nanti diteruskan lagi, ini diminum airnya.” Laksmana : “Iya .. Kak shinta! Sebentar lagi, nanggung … !”(masih sibuk membenarkan tenda) Rama : “Sudahlah, Dik! Benar apa yang dikatakan kakakmu Shinta, istirahat dulu nanti diteruskan!” Laksmana : “Ya sudaaah… Aku istirahat...” (menghentikan pekerjaannya lalu duduk di dekat Rama dan meminum minumannya) Di saat yang sama tetapi di tempat yang berbeda, Sarpakenaka, Rahwana, dan Mak Lemper sedang mengamati keromantisan Rama Shinta dari bola kristal. Mereka mengamati dengan penuh rasa sakit. Sakit teramat sakit melihat kemesraan pasangan suami istri itu. Sarpakenaka : "Huh... Ini tidak adil!! Mengapa hal itu harus terjadi padaku? Aku tidak suka melihat mereka bahagia. Karena Rama harus suamiku... Huhuhu... Simbok!!" (menangis) MakLemper : "Keep silent, sayang... Tenang..." Sarpakenaka : "Ya Tuhan .. Simbok, lihatlah mereka, mereka terlihat begitu dekat, aku tidak tahan melihatnya. Hatiku merasa seperti diiris pisau tajam, huhuhu ... Ini perih!" (masih menangis) MakLemper : "Tarik nafas... Hembuskan... Jangan khawatir... Simbok akan membantu..." Sarpakenaka : (meratap menangis) "Kanda Rahwana! Apa yang harus kita lakukan? Mengapa Kanda tidak mengatakan apa-apa? Bukankah Kanda juga mencintai Shinta? Mengapa Kanda membiarkan mereka, ha? Mengapaaa!?" (dramatis bin alay) Rahwana : "Kau begitu berisik!! Aku diam bukan berarti akutak peduli!Aku sedang berpikir! Aku tak sepertimu yang bertindak tanpa berpikir terlebih dahulu!!Dasar bocah Alay!!" Sarpakenaka : "Sungguh, teganya dirimu padaku. Bagaimana bisa kau menghinaku seperti ini." MakLemper : "Hey! Hey! Hey! Jangan bertengkar!! Dengarkan aku, Sarpakenaka, Kandamu benar. Kita perlu strategi untuk memisahkan Rama dan Shinta, jadi tenanglah dahululalu berpikirlah apa yang harus kita lakukan..." Sarpakenaka : "Oke, mbok..." (terdiam sejenak untuk berpikir) MakLemper : " Yeeiiii... Aku mendapatkan ide!!" Sarpakenaka+Rahwana : "Opo idene?" Mak lemper : "Ok, sini aku kasih tau. Shinta itu salah satu gadis yang mudah tertarik dengan hal-hal menarik. Seperti kijang emas. Jadi, Rahwana... Panggil abdimu dan bawa ke sini biar ia ku jadikan kijang untuk menarik perhatian Shinta. Dan Shinta akan menyuruh Rama untuk memburunya..." Rahwana : “Wah benar juga. Lalu, Rama dan Laksmana akan meninggalkan Shinta kan, simbok? Dan aku bisa menculik Shinta dan memboyongnya ke Alengka...” MakLemper : “Tumben elo pinter.” Sarpakenaka : "Bagaimana denganku, mbok?Apakah kau hanya memikirkan nasib Kanda Rahwana?" (memelas kepada MakLemper) MakLemper : "Gadis Bodoh . Aku sedang berpikir tentang kau!!” (terdiam sejenak) “Nah jadi begini saja...” Sarpakenaka : "Pripun mbok? Apakah kau akan mengubahku menjadi Shinta atau apa?” MakLemper : "Pandai. Setelah Shinta diambil oleh Rahwana, aku akan mengubahmu menjadi Shinta dan kamu akan hidup selamanya dengan Rama..." Sarpakenaka : "Benarkah?? Terima kasih banyak simbokku tercinta... (Sarpakenaka mencium pipi ibunya) Rahwana : "Baguslah... Kalau begitu aku akan segera memanggil abdi kepercayaanku." (mengambil HP, mencoba menelpon, SMS) “Ehm, simbok,ada sedikit masalah... Aku sudah menghubunginya lewat SMS, BBM, facebook, twitter. Tapi, dia tak menjawab...” MakLemper : "Apakah kau sudah memanggilnya melalui telepon?" Rahwana : "Belum. Ini karena aku tak punya pulsa, hehe... Aku kan raja yang kere..." Sarpakenaka : "Ckkk .... Bilang saja kau ingin ku kirimi pulsa. Memalukan!! Bagaimana bisa seorang raja Alengka, pulsa saja tidak punya. Bagaimana kau menghidupi rakyatmu kelak?" Rahwana : "Itu bukan memalukan. Itu namanya hemat uang, Nduk.” (mengelus kepala Sarpakenaka) Sarpakenaka : “Ya sudah, aku mau manicure pedicure bersama artis Hollywood di Los Angeles. Nanti setelah Rahwana menculik Shinta, panggil aku agar aku ke sini...” (Sarpakenaka meninggalkan Rahwana dan Mak Lemper) Seusai Sarpakenaka meninggalkan Rahwana dan Mak Lemper, mereka masih menunggu datangnya abdi Rahwana hingga lumutan. Akhirnya, setelah lima jam menunggu, tiga abdi Rahwana datang, mereka bernama Maricha, Bharata, dan Angkara. Rahwana : “Beraninya kau membuat kita menunggu untuk waktu yang lama.Kau ingin dikutuk menjadi batu?? Heh?" (menempeleng kepala abdinya) Maricha : "Maafkan kelancangan kami, Yang Mulia. Ini salahku. Internetnya tidak terhubung, sehingga hamba tidak bisa berselancar di Facebook dan Twitter. Rahwana : "Ah , kau bicara terlalu banyak. By the way, aku punya tugas besar untukmu, datang ke sini..." (Rahwana membisikkan sesuatu pada abdi-abdinya) Bharata : "Hamba siap untuk melakukan perintah Anda, Yang Mulia. Hamba tidak akan membuat Anda kecewa.” MakLemper : "Baik. Sekarang, berdiri di sana dan pegang tongkat kayu ini, aku akan mengubahmu menjadi kijang emas, Maricha. Dan kau, Bharata dan Angkara, ku ubah kau menjadi kijang hitam sebaga pengiring Maricha. Apakah kau siap?" (bersiap memantrai abdi) Angkara : “Lha kata Yang Mulia Rahwana tadi, kami disuruh menarik perhatian Shinta. Kok malah jadi kijang? Maksudnya bagaimana?” MakLemper : “Begini, setelah kalian nanti aku ubah menjadi kijang, aku perintahkan kalian untuk menarik perhatian Shinta dengan tarian kijang!” Maricha : “Terus setelah hamba menari, apa yang harus hamba lakukan Baginda?” Rahwana : “Aduh…! Begok banget sih. Katrok–katrok! Setelah kamu menari dan kamu melihat mereka sudah tertarik untuk memburu kamu. Kamu langsung lari saja supaya Rama dan Laksmana lari mengejar kamu dan akhirnya Shinta ditinggal sendirian. Nah… Setelah itu aku bisa membawa lari Shinta! Paham?” Angkara : “Kami paham, Baginda...” Bharata : “Ibunda Ratu Mak Lemper... Kami sudah siap untuk kau ubah...” MakLemper : "Hopla. Beri aku A , Beri aku B , Beri aku C , ABC .... Ambil perubahan!” Mak Lemper mengucap mantranya dan mulai mengubah ketiga abdi itu. Dalam sekejap, Angkara,Bharata, dan Maricha berubah menjadi tiga ekor kijang. Usai itu, ketiga kijang tadi segera berlarin menuju peristirahatan Rama Shinta di hutan Dandaka dan segera menjalankan misinya. Mereka menaritarian kijang dengan lincah dan menarik perhatian Shinta. Shinta : “Kanda, dik Laksmana, lihat! Kijang-kijang itu cantik sekali!!” (menunjuk kijang-kijang yang menari) Rama : “Iya Dinda, betapa indahnya gerakan mereka!” Laksmana : “Iya Kak, kijang-kijang itu lucu sekali!” Shinta : “Kanda, lihat! Ada kijang yang bertanduk emas, aku ingin sekali kijang emas itu, Kanda! Kanda mau kan menangkap kijang itu untukku?” Rama : “Apa kamu sangat menginginkannya, istriku ?” Shinta : “Iya kanda ! kanda mau kan menangkapnya untukku?” (sangat berharap ) Rama : “Baiklah, demi kau istriku yang sangat aku sayangi dan aku cintai, aku akan memburu kijang emas itu untukmu” (menyiapkan perlengkapan untuk memburu) “Dan kamu adikku, tolong jaga kakakmu, Shinta, selama kakak pergi memburu kijang itu. Karena aku takut nanti Rahwana tiba-tiba datang dan membawa pergi Shinta.” Laksmana : “Iya kak! Saya mengerti , tenang saja kak aku akan menjaga kak shinta sampai titik darah penghabisan.” ( sambil mengepalkan tangan keatas ) Rama : “Baiklah adikku, aku percaya kepadamu, pokoknya jangan kemana-mana sampai nanti aku kembali.” Shinta : “Hati-hati ya kanda .. ! aku yakin kanda pasti akan segera kembali dengan membawa kijang emas itu untukku” ( sambil mencium tangan rama ) “Kanda, aku sangat mencintaimu” ( sambil memegangi tangan Rama ) Rama : “Aku juga sangat mencintaimu dinda !”( mengusap rambut sinta ) “Ya sudah , aku berangkat sekarang, nanti keburu kijangnya kabur .” “Jaga kakakmu yah!” (menepuk pundak Laksmana lalu pergi) Laksmana : “Iya kak, percaya sama saya. TiTi DJ kak !”( sambil melambaikan tangan) Setelah Rama pergi, Shinta dan Laksmana membereskan barang-barang ke dalam tenda. Di balik pohon beringin, Rahwana tetap mengintai dengan bola kristal hasil ngutang dari Mak Lemper. Ia bingung memikirkan Laksmana yang tidak ikut memburu kijang emas itu. Rahwana : “Aduhhh…. ! bagaimana ini Durya, kenapa Laksmana tidak ikut memburu kijang. Padahal bayanganku Laksmana ikut mengejar kijang emas itu. Nah … ! Sekarang bagaimana supaya Laksmana terpisah dengan Shinta ? (menengok Durya yang diam saja) Durya … ! kamu kok diam saja, bantu aku mikir donk !” Durya : “Hamba diam ini juga lagi mikir baginda! Sambil searching, mumpung ada wi-fi” Rahwana :“Oo..! ya sudah sekarang kita pikirkan bersama.” Lima, sepuluh, lima belas, bahkan dua puluh menit lamanya mereka memikirkan cara untuk menyingkirkan Laksmana dari sisi Shinta. Ide-ide bodoh muncul di pikiran mereka, tetapi Laksmana pasti bisa mengatasi ide-ide itu. Mereka terus berpikir keras dan memeras otak untuk menemukan cara terjitu untuk menjalankan misi ini. Durya : “Nah! Ketemu!” Rahwana : “Hus … ! jangan teriak-teriak, nanti mereka dengar!” Durya : “Maaf baginda ! kelepasan baginda , hamba sudah menemukan caranya.” Rahwana : “Iya , bagaimana ?” Durya : “Begini baginda” ( sambil berbisik ) Rahwana : “Bagus ! ide kamu bagus sekali, ternyata kamu pintar juga Durya ?” Durya : “Iya dong baginda! Hamba kan lulusan S2 SMP N 1 Godean! Di sana muridnya pinter-pinter! Gurunya asik lagi! Makanya, sekolah di Negsago!” Rahwana : “Ciyus? sama dong kaya’ aku !” Durya : “wah … sama dong kita baginda ?” Rahwana : “Heh , enak aja lho mau nyamakan aku dengan kamu, sudah sudah kok malah bercanda ( serunya dengan keras ) sekarang aku akan merubah suaraku menjadi suara rama. Hem … Shinta ! kau pasti akan jadi milikku!”(serunya dengan yakin) Setelah Shinta dan Laksamana selesai membereskan barang-barang mereka yang ada di dalam tenda, mereka mulai beristirahat. Tapi, tiba-tiba mereka mendengar jeritan Rama. Rama seakan minta tolong. Apakah yang terjadi? Pikirkanlah hal itu… Rahwana : “Tolong! Tolong! dik laksmana tolong aku!”(teriaknya dengan suara menyerupai rama, sembunyi di balik pohon) “Hihihi… Durya… Pasti ini berhasil…” (lirih) Shinta : “Dik laksmana ! apa kamu mendengar sesuatu ?” Laksmana : “iya kak ! itu kak Rama, bahkan teriakan itu memanggil namaku. aku yakin itu kak Rama ! kak rama butuh bantuan, aku harus menolongnya” ( ucapnya dengan nada khawatir ) Shinta : “iya dik! kamu pergi saja menolong kakanda sekarang biar aku disini saja menjaga barang-barang kita” Laksmana : “Tapi kak, aku sudah berjanji pada kak rama untuk menjaga kak shinta” Shinta : “Tidak apa-apa dik ! sekarang kakanda membutuhkan bantuan dik laksmana. Dik laksmana tenang saja. Aku disini baik-baik saja !” Laksmana : “Baik aku akan menolong kak rama. Tapi aku akan membuatkan perlindungan dulu untuk kak shinta (Laksmana membuat lingkaran sakti yang akan menjaga Shinta dari apapun) Laksmana : “Kak shinta , tolong sekarang kakak masuk dalam bundaran ini !” Shinta : “Ini apa dik ?”( sambil masuk kedalam bundaran sakti ) “kok dik laksmana malah ngajak main ?” Laksmana : “Houm …… !” (membaca mantra) “hap! Nah sekarang bundaran ini sudah menjadi bundaran sakti” Shinta : “Bundaran Sakti ?” Laksmana : “Iya , bundaran sakti ini tidak bisa ditembus atau dimasuki oleh siapapun, jadi kak shinta tidak akan bisa disentuh oleh siapapun. Tapi kalau kak shinta keluar, kak shinta tidak akan bisa masuk lagi kedalam bundaran ini.” Shinta : “Baiklah kalau begitu! sekarang kamu sudah bisa tenang kan meninggalkan aku?” Laksmana : “Iya kak, tapi kak shinta harus janji tidak akan keluar dari bundaran sakti ini. Sampai aku dan kak rama kembali !” Shinta : “Iya, kak sinta janji, sekarang kamu berangkat selamatkan kak Rama ya ?” Laksmana : “Baik, aku berangkat! Doakan ya kak! aku akan segera kembali” ( pamit dengan membawa seperangkat alat memanah ) Laksmana segera melesat secepat angin menyusul Kakaknya, Rama. Sedangkan Rahwana yang sudah berhasil dalam mengusir Laksmana masih tetap bingung. Ya, dia bingung akan bagaimana caranya mengeluarkan Shinta dari lingkaran sakti itu lalu memboyongnya ke Alengka. Rahwana : “Aduh! Bagaimana ini? Aku kira setelah Laksmana pergi, aku langsung bisa membawa Shinta, tapi sekarang aku malah tidak bisa menyentuh Shinta sama sekali” ( sambil mondar-mandir dan mengepalkan tangannya ) “Durya, bagaimana ? Apa kamu tidak punya ide lagi?” Durya : “Mohon maaf baginda, sepertinya kali ini hamba benar-benar tidak tau bagaimana caranya mengambil Dewi Shinta dari bundaran sakti itu, karena hamba yakin tidak akan mampu menembusnya !” Rahwahna : “Ah, gimana sih kamu itu! katanya ngaku lulusan sekolah lor Pasar Godean itu, ada masalah gini aja bingung .” Durya : “Tapi baginda juga bingungkan?” Rahwana : “Jadi kamu ngledek aku? Iya?!” (membentak sambil menoyor kepala Durya) Durya : “Ampun Baginda! Hamba tidak bermaksud seperti itu!” Rahwana : “Ya sudah sekarang kita mikir lagi!” (terdiam sambil mondar mandir) Rahwana : “Nah! Aku sekarang punya ide!” Durya : “Bagaimana baginda?” ( mendekati rahwana ) Rahwana : “Begini....” ( sambil berbisik ) Durya : “siap baginda ! hamba siap melaksanakannya” Rahwana : “Tidak, kali ini biar aku yang melakukannya, biar nanti aku bisa langsung membawa shinta pergi ke Istanaku” Durya : “Oh … baik baginda !” ( sambil mengangguk-anggukkan kepalanya ) Rahwana : “Tapi kamu tetap disini mengawasi, siapa tau Rama dan Laksmana nanti kembali. Dan kamu harus menghadangnya, apapun caranya !” Durya : “Siap baginda !” Rahwana : “Bagus. sekarang aku akan merubah wujudku menjadi seorang lelaki yang tua renta. Houm!” (membaca mantra, sementara itu Durya memasangkan aksesoris ke Rahwana) “Hap!” Kakek : “Bagus kan?? Baik, aku akan kesana dan kamu jaga disini, Durya !” Durya : “Keren, Baginda… Good luck baginda! Cemungutt eeaakk! Go Baginda Go!!” Akhirnya dengan penampilan yang sudah sangat meyakinkan dan mengesankan, Rahwana berjalan lemah mendekati Shinta. Ia yakin Shinta akan iba padanya dan keluar untuk mendekatinya. Usai itu? Pikirkanlah wahai pemirsa… Shinta : “Kakek , kenapa kakek ada ditengah hutan sendiri? Kakek kan sudah tua, kenapa tidak di rumah saja ?” Kakek : “Kakek sedang mencari makan cucuku ! sudah satu minggu kakek tidak makan dan tidak minum.”(kumisnya jatuh) Shinta : “Lho kek… ! kumisnya jatuh” Kakek : “Hah… mana ?”(meraba kumisnya kemudian mencarinya) Shinta : “Itu kek, ……” Kakek : “Ya… mungkin kumisku tidak pernah mendapatkan nutrisi saputra. Jadinya sampai rontok seperti ini !” (menempelkan kembali kumisnya) Shinta : “Kakek ini bisa saja … !” Kakek : “Iya cu….. ! aku yakin lama kelamaan semua rambut yang ada ditubuhku akan rontok semua karena tidak pernah aku beri makan” Shinta : “aduh kek … ! masa’ sampai begitu ?” ( ujarnya dengan sangat iba ) Kakek : “Iya cu ….! Tolong kakek cu … , berikan kakek sedikit makan dan minum agar kakek dapat bertahan hidup.” Shinta : “Tapi kek …..!” Kakek : “tolong cu ….! Kalau aku tidak makan aku yakin sebentar lagi aku akan mati.” Shinta : “Baik kek …! sekarang kakek tunggu disini dulu. Aku akan men

Indonésien

dramawan Jawa Ramayana

Dernière mise à jour : 2017-01-23
Fréquence d'utilisation : 3
Qualité :

Référence: Aqil_Spc
Avertissement : un formatage HTML invisible est présent

Javanais

Kekeringan layaknya tamu rutin bagi Indonesia. Hampir setiap tahun, bencana kekeringan selalu terjadi di Indonesia. Padahal Indonesia merupakan negara yang (seharusnya) kaya akan air. Meskipun tiap tahun tidak sama, namun curah hujan di Indonesia masih tergolong tinggi. Curah hujan rata-rata tahunan Indonesia mencapai 2.779 mm/tahun. Baturaden Jawa Tengah tercatat sebagai daerah dengan curah hujan tertinggi tercatat mencapai 7.069 mm/tahun. Sedangkan daerah dengan curah hujan terendah adalah Palu, Sulawesi Tengah dengan rata-rata hanya 547 mm/tahun. Sayangnya dari total curah hujan itu hanya 34% saja yang tersimpan di dalam tanah menjadi air tanah. Sisanya menjadi air limpasan permukaan yang mengakibatkan bencana banjir dan menyisakan kekeringan yang menjadi tamu rutin bagi Indonesia. Kekeringan dapat diartikan sebagai keadaan kekurangan pasokan air pada suatu daerah dalam masa yang berkepanjangan (beberapa bulan hingga bertahun-tahun). Kekeringan terjadi karena musim kemarau yang panjang sehingga mengakibatkan cadangan air tanah habis baik secara alami ataupun penggunaan oleh manusia. Kekeringan Seorang nenek tengah ‘mengais air’ untuk memenuhi kebutuhannya saat kekeringan tiba Dan musti kita akui, tahun 2012 ini, kekeringan telah terjadi di berbagai daerah di Indonesia. Menurut data Kementerian Pekerjaan Umum (Agustus 2012) dari 71 Waduk yang ada di Indonesia hanya 19 waduk saja yang debit airnya normal. 10 waduk diantaranya dalam kondisi kering sedangkan sisanya, 42 waduk dalam kondisi siaga. Pun berbagai danau dan sungai di Indonesia yang debit airnya pun menurun. Masih menurut data Kementerian Pekerjaan Umum, tercatat sedikitnya 127.788 ha sawah di sejumlah daerah di Indonesia mengalami puso dan kekeringan. Belum lagi berita tentang daerah-daerah yang telah kesulitan air hanya sekedar untuk kebutuhan dasar (minum, mandi, cuci) masyarakat dengan mudahnya kita dapatkan di berbagai media. Bencana kekeringan memang dipengaruhi oleh berbagai penyebab seperti iklim yang menyebabkan musim kemarau panjang serta tekstur tanah dan topografi. Namun bukan berarti manusia tidak ikut berpengaruh dan membuat perubahan. Faktor vegetasi dan daerah tangkapan air, tata kelola air, dan kearifan dalam memanfaatkan air pun menjadi faktor penentu yang mempengaruhi ketersediaan air. Potensi curah hujan yang tinggi seharusnya menjadi modal berharga dalam ketahanan air dan mencegah bencana kekeringan di Indonesia. Nyatanya hanya 34% dari total air hujan yang mampu disimpan oleh tanah menjadi air tanah (Data Deptan, Statistik Pertanian, 2001). Sisanya menjadi air limpasan permukaan yang mendatangkan bencana banjir setiap musim penghujan. Giliran ketika musim kemarau tiba, cadangan air yang tidak seberapa itupun segera habis dan mendatangkan bencana kekeringan. Jelaslah bahwa bencana kekeringan yang rutin menimpa Indonesia setiap tahunnya lebih karena ketidakmampuan kita dalam mengelola air. Saat musim penghujan kita abai dalam memanen air (menanam air hujan) sehingga kita tidak memiliki tabungan air yang kemudian dapat dimanfaatkan saat musim kemarau tiba. Anehnya, setiap tahun kita selalu ‘abai’.

Indonésien

artikel bahasa jawa

Dernière mise à jour : 2015-09-14
Fréquence d'utilisation : 1
Qualité :

Référence: Anonyme

Javanais

Cut Nyak Dien lahir pada 1848 dari keluarga kalangan bangsawan yang taat beragama. Ayahnya bernama Teuku Nanta Seutia, seorang uleebalang. Beliau mendapatkan pendidikan agama dan rumah tangga yang baik dari kedua orang tua dan para guru agama. Semua ini membentuk kepribadian beliau yang memiliki sifat tabah, teguh pendirian, dan tawakal. Seperti umumnya di masa itu, beliau menikah di usia sangat muda dengan Teuku Ibrahim Lamnga. Mereka dikaruniai seorang anak laki-laki. Ketika Perang Aceh meletus tahun 1873, Teuku Ibrahim turut aktif di garis depan. Cut Nyak Dien selalu memberikan dukungan dan dorongan semangat. Semangat juang dan perlawanan Cut Nyak Dien bertambah kuat saat Belanda membakar Masjid Besar Aceh. Dengan semangat menyala, beliau mengajak seluruh rakyat Aceh untuk terus berjuang. Saat Teuku Ibrahim gugur, di tengah kesedihan, beliau bertekad meneruskan perjuangan. Dua tahun setelah kematian suami pertamanya tepatnya pada tahun 1880, Cut Nyak Dien menikah lagi dengan Teuku Umar. Seperti Teuku Ibrahim, Teuku Umar adalah pejuang kemerdekaan yang hebat. Bersama Cut Nyak Dien, perlawananyang dipimpin Teuku Umar bertambah hebat. Sebagai pemimpin yang cerdik, Teuku Umar pernah mengecoh Belanda dengan pura-pura bekerja sama pada tahun 1893, sebelum kemudian kembali memeranginya dengan membawa Iari senjata dan perlengkapan peranglain. Namun, dalam pertempuran di Meulaboh tanggal 11 Februari 1899 ,Teuku Umar gugur. Sejak meninggalnya Teuku Umar, selama 6 tahun Cut Nyak Dien mengatur serangan besar- besaran terhadap beberapa kedudukan Belanda. Seluruh barang berharga yang masih dimilikinya dikorbankan untuk biaya perang. Meski tanpa dukungan dari seorang suami, perjuangannya tidak pernah surut. Perlawanan yang dilakukan secara bergerilya itu dirasakan Belanda sangat mengganggu, bahkan membahayakan pendudukan mereka di tanah Aceh sehingga pasukan Belanda selalu berusaha menangkapnya. Namun, kehidupan yang berat dihutan dan usia yang menua membuat kesehatan perempuan pemberani ini mulal menurun. Ditambah lagi, jumlah pasukannya terus berkurang akibat serangan Belanda. Meski demikian,ketika Pang Laot Ali, tangan kanan sekaligus panglimanya, menawarkan untuk menyerah, beliau sangat marah. Akhirnya, Pang Laot Ali yang tak sampai hati melihat penderitaan Cut Nyak Dien terpaksa berkhianat. la melaporkan persembunyian Cut Nyak Dien dengan beberapa syarat, di antaranya jangan melakukan kekerasan dan harus menghormatinya. Begitu teguhnya pendirian Cut Nyak Dien, bahkan ketika sudah terkepung dan hendak ditangkap dalam kondisi rabun pun masih sempat mencabut rencong dan berusaha melawan pasukan Belanda. Pasukan Belanda yang begitu banyak akhirnya berhasil menangkap tangannya. Beliau marah luar biasa kepada Pang LaotAli. Namun,walau pun di dalam tawanan, Cut Nyak Dien masih terus melakukan kontak dengan para pejuang yang belum tunduk. Tindakannya itu kembali membuat pihak Belanda berang sehingga beliau akhirnya dibuang ke Sumedang, Jawa Barat, pada 11 Desember 1906. Cut Nyak Dien yang tiba dalam kondisi lusuh dengan tangan tak lepas memegang tasbih ini tidak dikenal sebagian besar penduduk Sumedang. Beliau dititipkan kepada Bupati Sumedang, Pangeran Aria Suriaatmaja, bersama dua tawanan lain, salah seorang bekas panglima perangnya yang berusia sekitar 50 tahun dan kemenakan beliau yang baru berusia 15 tahun. Belanda sama sekali tidak memberitahu siapa para tawanan itu. Melihat perempuan yang amat taat beragama itu, Pangeran Aria tidak menempatkannya di penjara, tetapi di rumah H. Ilyas, seorang tokoh agama, di belakang Masjid Besar Sumedang. Perilaku beliau yang taat beragama dan menolak semua pemberian Belanda menimbulkan rasa hormat dan simpati banyak orang yang kemudian datang mengunjungi membawakan pakaian atau makanan. Cut Nyak Dien, perempuan pejuang pemberani ini meninggal pada 6 November 1908. Beliau dimakamkan secara hormat di Gunung Puyuh, sebuah komplek pemakaman para bangsawan Sumedang, tak jauh dan pusat kota. Sampai wafatnya, masyarakat Sumedang belum tahu siapa beliau, bahkan hingga Indonesia merdeka. Makam beliau dapat dikenali setelah dilakukan penelitian berdasarkan data dari pemerintah Belanda. Tempat/Tgl. Lahir : Aceh, 1848 (tanggal dan bulan tidak diketahui) Tempat/Tgl. Wafat : Sumedang, 6 November 1908 SK Presiden : Keppres No.106 Tahun 1964, Tgl. 2 Mei 1964 Gelar : Pahlawan Nasional google agensi saka basa Jawa - kamardikan

Indonésien

Saben wayah lingsir wengi Mripat iki ora biso turu Tansah kelingan sliramu Wong ayu kang dadi pepujanku Bingung rasane atiku Arep sambat nanging karo sopo Nyatane ora kuwowo Nyesake atiku sansoyo nelongso Wis tak lali-lali Malah sansoyo kelingan Nganti tekan mbesok kapan nggonku Mendem ora biso turu Opo iki sing jenenge Wong kang lagi ke taman asmoro Prasasat ra biso lali Esuk awan bengi tansah mbedo ati

Dernière mise à jour : 2014-09-09
Fréquence d'utilisation : 1
Qualité :

Référence: Anonyme

Javanais

Manfaat buah pepaya untuk kesehatan memang sudah tidak diragukan lagi, banyak sekali manfaatnya dan salah satunya yakni untuk menjaga kesehatan rambut. Buah pepaya memang bukan merupakan buah yang asing ditelinga masyarkat. Karena pohon pepaya sendiri saat ini sudah banyak tumbuh baik di pedesaan. Nah meskipun setiap orang sudah tahu buah pepaya namun sayangnya tidak banyak yang mengetahui manfaat dan khasiatnya bagi kesehatan kita. Padahal apabila buah ini dikonsumsi secara rutin dapat memperlancar proses pencernaan dalam tubuh kita, sehingga kita dapat terhindar dari sembelit atau susah buang air besar. Untuk mendapatkan manfaatnya pun anda dapat mengkonsumsi dengan berbagai cara, pada umumnya buah ini dikonsumsi secara langsung, namun ada pula yang menjadikannya sebagai jus ataupun es buah. Nah sebelum mengetahui lebih lanjut mengenai manfaat buah pepaya untuk kesehatan mungkin ada baiknya kita membahas terlebih dulu seputar buah ini. Manfaat Buah Pepaya Manfaat Buah Pepaya Buah yang mempunyai banyak sekali manfaat untuk kesehatan ini ternyata dulunya berasal dari Meksiko bagian selatan dan bagian utara dari Amerika Selatan. Seiring berjalannya waktu kini pohon buah pepaya dapat kita temukan dengan mudah diberbagai negara khususnya negara dengan iklim tropis. Tahukan anda bahwa nama buah "Pepaya" dalam bahasa Indonesia itu ternyata diambil dari bahasa belanda yakni "Papaja". Uniknya pohon pepaya ini terdiri dari tiga jenis kelamin, yakni tumbuhan jantan, betina, dan banci. Buah yang terdapat biji hitam kecil-kecil dalam jumlah banyak ini mempunyai bentuk bulat hingga memanjang dengan ujung biasanya meruncing. Dagingnya akan berwarna orange atau merah ketika sudah matang dan ketika masih muda mempunyai warna kulit hijau gelap. Meskipun bentuk buahnya kurang menarik namun ternyata banyak sekali manfaatnya, dari pohon, daun, daging buah, bahkan sampai bijinya juga mempunyai manfaat yakni dijadikan obat tradisional. Nah pasti anda belum mengetahui apa saja kan kandungan dan manfaat buah pepaya, berikut ini informasi selengkapnya. Vitamin A (1.750 IU) Vitamin B ( 0.03 mg) Vitamin C (56 mg) Kalium (470 mg) Zat Besi (0.3 mg) Kalsium (20 mg) Riboflavin (0.04 mg) Fosfor (16 mg) Niacin (0.3 mg) Lemak (0.1 gr) Karbohidrat (10 gr) Protein (0.6 gr) Kalori (39) Manfaat buah pepaya untuk kesehatan 1. Membantu kesehatan mata Apabila anda ingin mempunyai mata yan sehat maka jangan lupa untuk mengkonsumsi buah ini secara rutin. Pasalnya dalam pepaya terkandung betakaroten yang dapat dikonversi menjadi vitamin A. Dengan demikian buah ini mampun membantu kesehatna mata anda. 2. Mengatasi sembelit dan melancarkan pencernaan Dalam buah pepaya terkandung papain yang dapat membunuh parasit yang mengganggu aktifitas pencernaan dalam tubuh kita. Selain itu kandungan serat dalam buah ini sangat baik untuk melancarkan pencernaan kita sehingga dapat terhindar dari yang namanya sembelit atau susah buang air besar. 3. Menjaga kesehatan rambut Memang aneh rasanya kenapa buah pepaya dapat menjaga kesehatan rambut, namun itulah kenyataannya. Berbagai kandungan dalam buah ini ternyata dapat kita manfaatkan untuk menjaga kesehatan rambut, namun tentunya ada cara khusus, yakni dengan menjadikan masker rambut alami. 4. Membantu penyembuhan luka kulit Bukan hanya dagingnya saja yang mempunyai manfaat untuk kesehatan kita, namun kulitnya pun mempunyai khasiat untuk membantu menyembuhkan luka pada kullit. Jadi bagi anda yang mempunyai luka dikulit tidak ada salahnya untuk menggunakan bahan alami yang satu ini untuk menyembuhkannya. 5. Membantu proses diet Bagi anda yang sedang menjalankan proses diet sehata jangan pernah melupakan buah yang satu ini. Buah dengan rasa manis dan mempunyai daging merah ini ternyata rendah kalori dan bergizi tinggi, sehingga cocok dikonsumsi bagi anda yang sedang diet. 6. Kesehatan kulit Mempunyai kulit kusam dan kering memang membuat kita menjadi kurang percaya diri, untuk itu segera atasi masalah tersebut. Salah satu solusinya yakni dengan mengkonsumsi buah pepaya secara rutin, karena dalam buah ini terkandung vitamin A C dan E. Dimana kandungan vitamin E dalam buah tersebut bermanfaat untuk menjaga kesehatan kulit, selain itu tentu saja dapat mengatasi kulit kusam dan dapat melembabkan kulit anda. 7. Mencegah stroke dan serangan jantung Buah pepaya ternyata mengandung antioksidan yang terbilang cukup tinggi, dimana kandungan tersebut sangat bermanfaat untuk mencegah oksidasi kolesterol serta menurunkan resiko penyakit kardiovaskular. 8. Meningkatkan sistem kekebalan tubuh Terkadang meskipun tidak hujan atau belum waktunya pergantian musim banyak sekali orang terserang penyakit seperti flu, batuk, dan pilek. Salah satu pemicu terserangnya penyakit tersebut yakni kekebalan tubuh kita yang kurang baik sehingga mudah terserang penyakit. Nah untuk itu anda dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh dengan mengkonsumsi buah pepaya secara rutin. Karena dalam buah ini terkandung vitamin C yang bermanfaat untuk memperbaiki sistem imunitas tubuh. Selain 8 manfaat buah pepaya untuk kesehatan diatas tentunya masih banyak lagi manfaat yang kaan kita dapatkan apabila mengkonsumsinya secara rutin. Nah bagi para wanita yang ingin selalu menjaga kecantikan wajah, anda dapat menggunakan pepaya sebagai masker alami, karena ternyata buah ini juga terbukti mencerahkan serta menghaluskan kulit wajah. Mungkin sampai disini dulu informasi kali ini, semoga artikel manfaat buah pepaya ini dapat bermanfaat untuk anda.

Indonésien

Seiring dengan berjalannya waktu dan berkembangnya ilmu pengetahuan, semakin banyak pula penemuan-penemuan yang telah menjawab pertanyaan-pertanyaan serta ketidaktahuan manusia dalam fenomena alam serta kehidupan sehari-hari. Banyak penyakit-penyakit yang pada zaman dahulu dianggap wajar-wajar saja, akan tetapi berkat perkembangan ilmu pengetahuan manusia menjadi lebih tahu bahwa ternayata penyakit yang pada zaman dahulu dianggap biasa dan wajar adalah bukan sesuatu yang biasa dan wajar lagi bahkan berbahaya untuk kehidupan si penderita. Contohnya penyakit pikun (dementia) yang terjadi pada usia lanjut. Banyak manusia berpikir bahwa pikun merupakan biasa dan wajar pada usia lanjut. Akan tetapi, berdasarkan survey mengatakan bahwa banyak orang berusia lanjut yang tidak pikun. Bahkan persentasi orang usia lanjut yang pikun dengan yang tidak lebih banyak orang yang tidak pikun di banding dengan yang pikun. Penelitian lebih lanjut telah menjawab bahwa penyakit pikun pada usia lanjut yang parah adalah penyakit mematikan. Penyakit ini disebut Alzheimer. Nama penyakit Alzheimer ini jarang di dengar orang. Oleh karena itu, penyusun memilih Alzheimer sebagai topik pembahasan dengan harapan dapat menambah ilmu pengetahuan pembaca pada umumnya dan penyusun pada khususnya.

Dernière mise à jour : 2014-05-24
Fréquence d'utilisation : 1
Qualité :

Référence: Anonyme
Avertissement : un formatage HTML invisible est présent

Javanais

Pada hari Senin, 24 Maret 2014 - Kamis, 27 Maret 2014 , SMP Negeri 3 Cilacap mengadakan Study Tour ke Jakarta, Bandung, dan Bogor. • Senin, 24 Maret 2014 Pada pukul 16.30 kami berangkat menuju Jakarta. Setelah beberapa jam, kami berhenti di pertamina untuk sholat maghrib pukul 18.20 . Pada pukul 21.15 kami melanjutkan perjalanan dan menuju Rumah Makan SR & Mi Baso untuk makan malam. • Selasa, 25 Maret 2014 Setelah makan malam, kami menuju ke Asrama Haji di Bekasi Barat. Kami tiba di Asrama Haji pada pukul 03.30. Pada pukul 04.50 kami sholat subuh berjamaah. Setelah menjalankan sholat subuh, kami pun makan pagi bersama di penginapan pada pukul 05.50. Pada pukul 06.30 kami bersiap siap pergi ke Istana Bogor. Kami sampai disana pukul 11.25

Indonésien

Pada hari Senin, 24 Maret 2014 - Kamis, 27 Maret 2014 , SMP Negeri 3 Cilacap mengadakan Study Tour ke Jakarta, Bandung, dan Bogor. • Senin, 24 Maret 2014 Pada pukul 16.30 kami berangkat menuju Jakarta. Setelah beberapa jam, kami berhenti di pertamina untuk sholat maghrib pukul 18.20 . Pada pukul 21.15 kami melanjutkan perjalanan dan menuju Rumah Makan SR & Mi Baso untuk makan malam. • Selasa, 25 Maret 2014 Setelah makan malam, kami menuju ke Asrama Haji di Bekasi Barat. Kami tiba di Asrama Haji pada pukul 03.30. Pada pukul 04.50 kami sholat subuh berjamaah. Setelah menjalankan sholat subuh, kami pun makan pagi bersama di penginapan pada pukul 05.50. Pada pukul 06.30 kami bersiap siap pergi ke Istana Bogor. Kami sampai disana pukul 11.25

Dernière mise à jour : 2014-04-01
Fréquence d'utilisation : 1
Qualité :

Référence: Anonyme
Avertissement : un formatage HTML invisible est présent

Javanais

ukul 21.15 kami melanjutkan perjalanan dan menuju Rumah Makan SR & Mi Baso untuk makan malam. • Selasa, 25 Maret 2014 Setelah makan malam, kami menuju ke Asrama Haji di Bekasi Barat. Kami tiba di Asrama Haji pada pukul 03.30. Pada pukul 04.50 kami sholat subuh berjamaah. Setelah menjalankan sholat subuh, kami pun makan pagi bersama di penginapan pada pukul 05.50. Pada pukul 06.30 kami bersiap siap pergi ke Istana Bogor. Ka

Indonésien

Pada hari Senin, 24 Maret 2014 - Kamis, 27 Maret 2014 , SMP Negeri 3 Cilacap mengadakan Study Tour ke Jakarta, Bandung, dan Bogor. • Senin, 24 Maret 2014 Pada pukul 16.30 kami berangkat menuju Jakarta. Setelah beberapa jam, kami berhenti di pertamina untuk sholat maghrib pukul 18.20 . Pada pukul 21.15 kami melanjutkan perjalanan dan menuju Rumah Makan SR & Mi Baso untuk makan malam. • Selasa, 25 Maret 2014 Setelah makan malam, kami menuju ke Asrama Haji di Bekasi Barat. Kami tiba di Asrama Haji pada pukul 03.30. Pada pukul 04.50 kami sholat subuh berjamaah. Setelah menjalankan sholat subuh, kami pun makan pagi bersama di penginapan pada pukul 05.50. Pada pukul 06.30 kami bersiap siap pergi ke Istana Bogor. Kami sampai disana pukul 11.25

Dernière mise à jour : 2014-03-30
Fréquence d'utilisation : 1
Qualité :

Référence: Anonyme
Avertissement : un formatage HTML invisible est présent

Javanais

TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Menteri Perhubungan Bambang Susantono menyatakan Bandara Kuala Namu, Medan, Sumatera Utara, siap beroperasi tahun 2013. "Tahun depan, Bandara Kuala Namu selesai," kata Bambang ketika ditemui dalam acara "Global Airports Indonesia 2012" di Jakarta, Selasa, 26 Juni 2012. Angkasa Pura II berniat meningkatkan kualitas pelayanan di seluruh bandara yang ia kelola. Salah satunya Kuala Namu, yang ditargetkan sebagai bandara transit internasional. Angkasa Pura II menggandeng perusahaan pengelola bandar udara asal Korea Selatan, Incheon International Airport Corporation. Direktur Utama PT Angkasa Pura II Tri S. Sunoko mengatakan Incheon dipilih karena bandara di Korea Selatan ini termasuk terbaik di dunia. "Kami juga bercita-cita menjadi perusahaan kelas dunia. Angkasa Pura ingin belajar dari Incheon," kata Tri seusai penandatanganan kerja sama dengan Incheon kemarin. Tri menuturkan kerja sama ini masih tahap konsultasi. Rencananya, Incheon akan memberikan dukungan teknis kepada Angkasa Pura II dalam hal pengoperasian, manajemen, pembangunan, pemasaran, strategi, serta pendidikan dan pelatihan. Dalam bidang evaluasi pasar, Incheon dan Angkasa Pura II melakukan pemasaran bersama, program pertukaran personel, serta studi banding. Perjanjian sister airport tersebut berlaku selama tiga tahun dan dapat diperpanjang sesuai dengan kesepakatan. Jika Kuala Namu sudah beroperasi, penumpang dari Jakarta hanya perlu transit di Kuala Namu untuk kemudian meneruskan perjalanan ke negara tujuan. Penumpang juga memiliki pilihan untuk meneruskan perjalanan dari Kuala Namu ke Bandara Incheon, sebelum terbang ke negara yang dituju. Bambang mengimbuhkan, fasilitas kereta ke Bandara Kuala Namu pun ditargetkan beroperasi ketika bandara dibuka. Pembebasan tanah sudah dilakukan. Kini tanah sepanjang wilayah Aras Kabu hingga Kuala Namu yang akan dilalui jalur kereta sudah seratus persen milik PT Kereta Api Indonesia. "Pembangunan jalur kereta memasuki tahap konstruksi awal," ujarnya.

Indonésien

beli kue ke toko paman beli buku ke rumah rika eh hanya mengingatkan hanya pantai tempat yang paling indah cinta itu indah orang itu sakitnya parah ikut indah ke rumah tiah hanya pantai tempat yang paling cerah buah belimbing buah pepaya hai kawan lagi apa ambil pencil ke rumah ria hanya pantai yang paling kusuka via pergi ke rumah ila ada anak berbaju merah hanya pantai tempat yang paling istim ewa

Dernière mise à jour : 2013-04-04
Fréquence d'utilisation : 2
Qualité :

Référence: Anonyme
Avertissement : un formatage HTML invisible est présent

Javanais

wis olih vga rung kowe ??? kait ganu nawar , masa gutul siki ra olih vga sing dikarepna wkwkwk mumpung ana sing adol 5850, walo rega 1.4jt pun sikat bae lah

Indonésien

wis olih vga rung kowe ??? kait ganu nawar , masa gutul siki ra olih vga sing dikarepna ... wkwkwk ... mumpung ana sing adol 5850, walo rega 1.4jt pun sikat bae lah

Dernière mise à jour : 2011-12-07
Fréquence d'utilisation : 2
Qualité :

Référence: Anonyme

Obtenez une traduction de meilleure qualité grâce aux
4,401,923,520 contributions humaines

Les utilisateurs demandent maintenant de l'aide :



Nous utilisons des cookies pour améliorer votre expérience utilisateur sur notre site. En poursuivant votre navigation, vous déclarez accepter leur utilisation. En savoir plus. OK