Chiedi a Google

Hai cercato la traduzione di sapa da Indonesiano a Giavanese

Contributi umani

Da traduttori professionisti, imprese, pagine web e archivi di traduzione disponibili gratuitamente al pubblico.

Aggiungi una traduzione

Indonesiano

Giavanese

Informazioni

Indonesiano

tukang nata iya sapa kumawani

Giavanese

sira

Ultimo aggiornamento 2014-09-22
Frequenza di utilizzo: 1
Qualità:

Riferimento: Anonimo

Indonesiano

hari ini saya akan menyampaikan sebuah pidato yang berjudul budaya sekolah kita yaitu senyum salam sapa sopan santun

Giavanese

translation google Jawa Indonesia

Ultimo aggiornamento 2015-02-23
Frequenza di utilizzo: 1
Qualità:

Riferimento: Anonimo

Indonesiano

Wayang Nusantara (Indonesian Shadow Puppets) menerbitkan sebuah catatan. 5 Maret 2012 pukul 12:48 · MAHABHARATA 22--Semua Dipertaruhkan dalam Permainan Dadu 22. Semua Dipertaruhkan dalam Permainan Dadu M aka pergilah Widura ke Indraprastha. Sampai di sana, ia disambut oleh Yudhistira. Raja muda itu bertanya dengan perasaan prihatin, “Mengapa engkau tidak gembira? Apakah keluarga kita di Hastinapura sehat-sehat? Apakah Baginda Raja dan putra-putranya sehat-sehat?” Setelah saling menyampaikan salam penghormatan, Widura menjelaskan maksud kedatangannya. “Semua kerabat kita di Hastinapura sehat. Bagaimana di sini? Apakah semuanya sehat? Aku datang karena diutus mengundangmu atas nama Raja Dritarastra. Datanglah ke Hastinapura dan lihatlah bangunan-bangunan yang telah disiapkan untuk beristirahat . “Sebuah balairung indah telah didirikan seperti yang engkau bangun di sini. Baginda Raja mengundang kau dan adik-adikmu untuk beristirahat dan bermain dadu di sana.” Yudhistira tidak langsung menerima undangan itu. Ia ingin mendengar nasihat Widura tentang undangan itu. Katanya, “Bermain dadu sambil bertaruh selalu menimbulkan pertengkaran di antara kaum kesatria. Orang yang bijak pasti akan menghindari hal itu. Kami selalu patuh pada nasihatmu. Apa yang sebaiknya kami lakukan?” Widura menjawab, “Setiap orang tahu, bermain dadu adalah pangkal semua kejahatan. Aku telah berusaha menentang rencana buruk ini! Tetapi Baginda Raja memerintahkan aku mengundang engkau. Terserah kepadamu,  lakukanlah apa yang menurutmu baik.” Walaupun telah mendengar peringatan halus Widura, Yudhistira tetap saja berniat pergi ke Hastinapura . Memang sulit menghindari nasib manusia yang dengan sengaja melangkah menuju kehancurannya sendiri karena didorong nafsu berahi, kegemaran berjudi, dan kebiasaan minum-minum. Lagi pula, sesungguhnya Yudhistira memang gemar berjudi. Menurut tradisi jaman itu, seorang kesatria dianggap tidak sopan jika menolak undangan bermain dadu. Kecuali itu, Yudhistira telah bersumpah untuk tidak pernah melakukan tindakan yang dapat membuat orang lain tidak senang atau marah. Karena itu, sungguh tidak pantas jika ia menolak undangan pamannya sendiri, Raja Dritarastra. Itu sebabnya ia menerima undangan tersebut dan berangkat bersama saudara-saudaranya diiringkan sepasukan pengawal . Yudhistira dan rombongannya diterima Dritarastra di Hastinapura dan dipersilakan menginap di balai peristirahatan khusus untuk tamu. Setelah cukup beristirahat, esok harinya mereka diantar ke ruang permainan dadu. Setelah saling bertegur sapa sesuai adat, Sakuni mengumumkan bahwa permadani, meja dan kain beludu penutupnya telah disiapkan secara khusus dan bahwa permainan dapat dimulai .

Giavanese

QUERY LENGTH LIMIT EXCEDEED. MAX ALLOWED QUERY : 500 CHARS

Ultimo aggiornamento 2017-02-21
Frequenza di utilizzo: 1
Qualità:

Riferimento: Anonimo

Indonesiano

Putri kontes Pancala Panchala located Kurusetra wétan. Loro-lorone sing kapisahaké déning alas Naimisha. A alas untouched dening manungsa, saliyane kayu sidik alas gedhe lan kandhel uga dipanggoni déning kéwan-kéwan galak lan perampok tenung mandraguna mbebayakake. Uga ing alas ana uga kali raging didunungi Welasan karang baya. Saka negara alam piyambak bisa guess rong karajan tetanggan iku bakal angel kanggo hubungané. Panchala dipimpin dening raja wicaksana dijenengi Prabu Drupada. Brawijaya duwe putra putri ayu sing jejuluk Drupadi. Kaendahan Princess Drupadi uga dikenal kanggo negara-negara tanggané. Akeh Pangeran sing teka kanggo aplikasi kanggo Putri Drupadi, nanging loro Prabu Drupada lan Putri Drupadi wis durung mutusaké kanggo nampa proposal siji para panggedhe sing teka. Iki mesthi ngundakake masalah kanggo kerajaan. Yen King Dropada utawa Putri Drupadi nampik aplikasi, siji salah bisa mimpin kanggo perang. Mulane King kudu nggawe privasi a. Sing sore Putri Drupadi nglaras aura srengenge kuning emas. Bayangan cahya Golden ndadekake hamparan alas lan kedaton yellowing. Kali tumpukan di kupeng alas emas. Waca lan seneng sesawangan lan atmosfer minangka iku pancene soothes nyawa. Kanggo wayahe kabeh bobot lan masalah bakal lunga dening kaendahan sesawangan alam wewatesan. Putri Drupadi lungguh ing ngarepe kang jendhela decorated sutra lan kembang variegated tengen ing gendheng saka Palace saka kamar. Panjenenganipun ngagem sugih putih ringkes nuduhake lancar kulit putri. Kapapar cahyo Golden saka Srengéngé, nambah kaendahan. Rambute kang dawa mbalek munggah ing ditahan karo hairpin emas. Sikil dawa becik kang overlapped ing bantal bordir Utas emas. Mata putri ditutup, dodo AMBEGAN swelled ajeg nggawe gerakane becik munggah lan mudhun alon-alon. A eseman lancip hiasan lambé tipis kang. Kaendahan jumbuh didadekake siji karo dewi utawa nymph. Worth yen kaendahan diundang pangeran teka. "Drupadi ....". Gedhe swara lan kamulyan teka saka lawang kamar turu. "Bapak ...". Drupadi mangsuli sandhangan langsung lan cepet smoothed cepet knelt ing ngarepe kang rama. "Tangia, anakku". Swara bali kebak panguwasa iki Venezuela kuping Drupadi. Putri malah banjur ngadeg, sirah sujud. Dheweke ora bisa ing pasuryan bapakku lan raja. "Apa penting, bapak. Supaya Rama teka menyang abdi kamar. "Said Drupadi hormat. "Iku bab pangeran pangeran rawuh propose. Nganti saiki padha ora diwenehi kita jawaban. "Kanggo wayahe King sighed. Putri ana bisu nunggu tembung King sabanjuré dadi. "Yen kita padha ora langsung njawab aplikasi sing, rama kuwatir yen wong bakal njaluk duka lan perang nglawan kita." Sang Prabu Dropada bali sighed akeh banget. "Aku tak Petunjuk Sang Hyang Widhi, kanggo ngatasi masalah iki." Putri Drupadi wungu iku kepala, kapandeng ing pasuryan kang rama kanggo wayahe. Mesthekake rama Garwane. "Kita bakal nggawe kontes kekuatan lan prigel. Pangeran wanted mempersuntingmu kudu ngetik Sayemboro iki. Sing medal minangka juara, kang nduweni hak dadi bojomu. " "Kompetisi Urut saka aku arep?" Pitakone Drupadi. "Kompetisi panahan patung iwak banjur ngubengi tengah blumbang warisan gandhewo saka Inggris." Wangsulane Prabu Drupada minangka ckck. "Nanging Bapak, kita ngerti para panggedhe sing duwe ilmu dhuwur. Ora kanggo sebutno yen padha gumantung ing jawara utawa kapal penggedhe. Apa yen akèh saka Pangeran bisa kanggo Angkat Kratoning warisan gandhewo? "Said Princess Drupadi. Katon ing pasuryan kang nuduhake badhan jero. Iki ora mung bab masa depan. Iki melu safety saka Kratoning lan wong. Yen Ing kontes malah iki ana wikan adil siji peserta, mesthi bakal sue. Siji-siji bakal break perang. Lan iku bakal kurban sawijining wong. Lan iya ora pengin kelakon. Prabu Drupada ngaso. Brow furrowed lan mripate ditutup. Panjenenganipun sighed kanggo wayahe. Banjur jumangkah menyang kamar istana gendheng mangetan putri. Mata tampilan nyapu ayu endah adoh ing ngarepe wong. "Anakku, yèn mangkono peserta kudu saingan sparring kontes page. Wong-wong sing padha ora bisa terus onomatopia tandhing, kang ilang. Nanging sing sapa isih kuwat iku hak migunakaké busur pusaka kraton. Malah banjur, yen isih nduweni energi tabungan. Carane, putri? "Takon King. Putri ketoke sepi. Banjur iku ketoke eseman Mesem ing lambé padha rosy. Panjenenganipun nodded ing persetujuan. Ing Rajapun mesem ing putriné sarujuk karo idea dheweke. Jumangkah nyedhaki putriné stroked dheweke rambute. "Sampeyan katon putri ayu, pantes mung para panggedhe negara tanggané edan bab sampeyan." Tembung Drupada ngalembana kaendahan putrine. "Aku wis." Wangsulane Drupadi quietly lan banjur nungkulaké mustaka. Pipi reddish dadakan. Bapak arang ngalembana. Kang panginten kanggo awake dhewe. Putri Drupadi leaned menyang awak kang rama. Prabu Drupada iki clutching putrinipun. "Siji bab sing perlu kanggo elinga cah lanang. Sapa sing teka metu mengko dadi pemenang kontes iki, Nanging kemampuan digdayanya, iku ora kudu wong apik dadi bojomu lan pimpinan kulawarga. Ati-ati. Semedi, takon Sang Hyang Widhi. "Whispered Prabu Drupada ing kuping kiwa. Putri mung manthuk lan tightened kiyat ing awak ing rama padha King. Iki njupuk peteng. Golden cemlorot sing wis mrentah jungles lan kali mudhun ana diwiwiti kanggo fade. Pepeteng nang endi wae diwiwiti teka ing alam dominasi. Kaya apa-apa bisa nyegah tampilan kabeh-babak peteng. Katon mung meandering kali putih lan ilang alas dikegelapan. Rauh kabar saka kontes Panchala nyebar ing saindhenging negara. Ambassadors kraton langsung dikirim menyang negara-negara tanggané kanggo ngirim lan huruf resmi saka Prabu Drupada bab sayembara. Ing panggonan crowded ing saindhenging negara, pasar, sekolah, ing kraton ditempelake woro-woro bab sayembara. "Contest. Amarga supaya akeh pangeran sing teka babagan omah-omah Princess Panchala Raya, Raja Drupada, King Supreme Pancala Raya ing dina kaping sepuluh, sasi kaping sepuluh taun iki dianakaké kontes. Sapa bisa kanggo perang nganti ora ana maneh mungsuh kang bisa angkat warisan gandhewo Panchala Raya, lan tanpa looking dhewek kudu bisa reca iwak memanak di kupeng jogan Kolam Palace sing dadi babak. Kanggo sapa waé sing bisa nglakoni, iku anduweni hak nglakoni ningkah Putri Drupadi. Saben pangeran kudu kalebu wakil utawa piyambak nanging wakil bakal dadi kelas Satria " Mangkono swara saka tulisan padha ditulis ing babakan sing wis diproses ing kuwi minangka cara kanggo meh podo gombal lan Pasted ing panggonan umum. Saben uwong sing weruh woro-woro ketoke gedheg-gedheg ing gumunake. Rauh ing Pancala bakal klumpukne mandraguna Piandel sing bakal saingan kanggo wanita paling ayu ing saindhenging negara. Kanggo wong biasa iki mesthi ora atraktif banget kanggo wong-wong mau. Nanging kelas iki Satria mesthi khusus, saliyane kanggo onomatopia putri ayu uga entuk kasempatan kanggo nyoba kemampuan. Iku uga ndadekake tantangan kanggo panggedhe sing wis diajukake aplikasi sing kanggo Prabu Drupada. Ing kontes iki jawaban kanggo aplikasi. Lan padha mangerti, yèn padha saingan kanggo wong wadon. Kabeh cara lagi lelungan. Kabeh padha nindakake supaya menang kontes. Sing alas Naimisha esuk dipinggiran katon jaran ireng amba mbukak cepet kaya panah saka gliding gandhewo. Ndhuwur jaran katon wong Dashing enom. Panjenenganipun ngagem headbands prewangan bagean ngarep star Golden ing ngukir. Nalika dodo sing godhongé amba lan redness mbukak ngiwa. Kayata kulit logam nalika suryo srengenge cocog iku sweats teka metu saka pori kang. Nalika pinggul mudhun dheweke ngagem wong kraton khas. Rasukan ditutupi sing bengkong ing kuwi cara kanggo nambah kegagahannya. Wong terus Gallop endlessly. Miturut midday wong enom sing nolak jaran mlayu tengen antarane loro wit gedhe sing tuwuh rodo adoh loro. Loro wit iki meh kaya gapura alas. Alon-alon wong enom wiwit Gallop menyang alas. Ora suwene bali wong kicked jangkah jaran. Jaran amba bali darted antarane alas di kupeng wit mgayomi lan rapat-rapat. Nanging misale jek sing Kapadhetan saka wit lan in lan rusak alas iki ora manca kanggo wong iki. Mbuktekaken terus Gallop tanpa ngurangi kacepetan sanadyan liwat twists, climbs utawa asale. Srengenge ana ndhuwur mung sirah. Nanging ing alas-alas kaya iki, iku ora ateges apa-apa. Ing alas isih kelangan lan ora banget padhang. Aku ora bisa mbayangno apa yen wengi iki. Alamiah pepeteng bisa pindhah menyang balung. Rider mandegake jaran mlayu persis sepuluh meter ing ngarepe wit gedhe. Wit iku mung wit ketoke paling karo werna hanging penyelundupan, lan malah sawetara minangka amba minangka thigh diwasa. Wit gedhe banget malah banjur, iku njupuk kira-kira sepuluh wong mulung tangan kanggo ngubengi wit. Inggil dijamin dening godhong-godhongan enom kandhel ndadekake tampilan kita ora bisa ngerti nganti pungkasan wates wit buta. Wong enom iki deft mudhun saka jaran dheweke. Agung saka wit durung nggawe wong wonder. Alon-alon dheweke nyedhaki, looking fixedly ing ndhuwur godhong-godhongan enom wit-dijamin. Cetha mata overseeing negara. Sikil Perlana sijine easel. Iku misale jek wong enom sumurup wis teka wis dikenal penghuni alas Naimisha. Aku wonder apa digawe jantung wong enom supaya wani lan anteng, eseman tugging ing lambé kanggo wayahe. Sraakk !!! Swara saka godhong kapapar soko. Wong enom langsung nguripake pasuryan dheweke kanggo ndeleng apa tumiba saka ndhuwur. Angin ngalangi Serangkum mbanting tengen ing sirahe. Bebrapa centi bakal tetep maneh ing sirah, deftly wong enom darted bali menyang wit amba konco wong tanpa looking, lan crouched mudhun miring arah wit mujur. Bumm !!! Angin ngalangi mung mengaruhi tanah kosong lan nimbulaké diameteripun bolongan siji meter lan godhong mabur lan lemah teles. Wong enom mesem. Nanging durung kesel eseman dumadakan saka ing antarane godhong ing trek ewu cepet panah ireng. Roaring tengen menyang wong squatting wit dibatang. Ningali serangan kanthi cepet lan kasar misale jek mokal wong kanggo uwal. Banjur ditutup mripate, lambé obah kanthi cepet. Lan liya kanggo sebutno ewu panah nganti kulit sing Gamelan, mbukak mripat lan dumadakan ewu panah mandegake mung sawetara cm ing ngarepe irung. Aja mandheg ana, alon-alon panah sing siji muter. Lan mung karo panah nglirik sped bali menyang panggonan asal minangka cepet kaya kilat. Sraakkk !!! Ngisor ...! Ngisor ...! Muni lemah berdebuman menehi tiba saka wong ing ndhuwur wit. Kabeh ambruk lifeless karo panah tancep ing dodo, sirah lan gulu. Wong enom flashed bali menyang ndhuwur wit dijamin godhong-godhongan enom kandhel. Nanging ora nganti wong enom wis penetrated godhong nglukis, iku dumadakan patine. Panjenenganipun felt piyambak dipeksa dening pasuryan sultry angin memapas. Lan manawa ana cukup, panah ing lengen plunged pasuryan. Nanging panah padha uga nahan sawetara cm ing ngarepe pasuryan. Nalika terus mabur wong enom wis nyoba kanggo nolak aliran kang rawuh saka panah buta. Nanging misale jek panah kasil dipencet wong enom. Peduli. Maki wong ana ing jantung. Kang awak iki alon obah mudhun ora bisa nolak meksa saka aliran panah buta. Nalika panah ditanggepi sabab swara geter gedhe mengaung alus nanging deafening. Wong enom terus, setelan mlaku dipencet mudhun kanggo lemah. Mbok yen sikilé setelan lemah, kang bakal duwe daya ngungkuli nalika iku floated. Nanging guessed salah. Tansah sikilé ing lemah ngilang udan! Kringet kadhemen pouring saka gulu. Panjenenganipun ngupados pindhah tangané sautan a Dart buta, nanging malah banjur ora bisa nindakake. Ana jenis tembok ngalangi lingkungan panah buta siro. Aku mati! Panjenenganipun DICAKUP. Nalika sikile wis lemah teles ambruk menyang nyuda. Mesthi ora bisa mindhah bebas saiki. Dheweke wis ora dipilih. Loro tangan dowo miring, obah cepet lambé minangka mata terus ngempet tingkat saka gerakan bulging panah buta. Mata wong enom wiwit abang getih! A Pasangan saka tangan dowo metu cahya putih lancip. Beam lancip saka kumelun lancip wungu saking uga putih. Dumadakan online es! Lan nggawe godhong lan bushes watara wong enom wis diuripake salju! Haaaaaaaaaa ... .. !!! Miturut matur wong enom diusir tangan tengen munggah lan mudhun lengen kiwane. Two energi rubbing marang udhara. Energi antarane tangan saka wong enom lan panah buta energi. Gesekan nyebabake eseman kilat-yambar watara. Twigs, godhong utawa wit disabetake dening bledhek narik langsung katon charred lan beku. Wong enom ngatur kanggo nerbitaké mlaku saka lemah. Karo jaran kuat uga diusir tangan kiwa munggah. Lightning narik tambah. Haaaaaaaaa .... !!!! Karo surak sora pers energi ing wong liwat tangané. Lan ... BUMMM .. !!!! Bledosan Dahyat nyuworo. Energi dipindhah nyebabake bledosan sanget ing udhara. Cedhak lengen wong enom kang. Akeh godhong tiba, radius limang meter saka panggonan menyang kekacoan karo godhong lan lemah littered terlantar saka sawijining panggonan. Babakan wit amba lan malah banjur kapandeng blackened lan beku. Sangisore wit iku ora kegedhen wong enom leaning. Saka tutuk lan irung metu getih seger kanggo nggawe dodo abang lan weteng. Ora adoh saka kono leaned bali, kapandeng panah buta ngagetake ing loro! Rauh swara saka godhong parted. Lan ing lampu kilat, limang shirtless, celonone ireng lan ireng endhas belted wis ngadeg diubengi wong enom. Wong enom malah banjur sighed lan ditutup mripate. "Welcome sing kakehan ...!" Grundelan wong enom. Wong lima mau padha mung esem. "Daya kowé sing nambah amba, Rekha!" Wangsulane salah siji saka tengah. "Where Kakang Rakhsa?" Wangsulane wong enom sing disebut Rekha iku. "Aku kene, Rekha." Swara teka saka kuoso tengen gedhe kajawi Rekha. Kaget, kang cepet ngelèkaké mripaté wong wuta lan nguripake marang pasuryan kanggo arah swara. Salah siji nalika ngarsane wong. Dumadakan dhuwur, otot lan uga-dibangun karo pasuryan kebak nggantheng crouched jejere Rekha. Wong lima mau sing wis dumadakan ngadeg ing dhengkul ing ngarepe wong anyar teka. "Pemimpin Naimisha. Salam kita! "Unison limang wong nyembah. Sing dhek mung manthuk lan sasmita kanggo limang wong ngadeg. Padha jumeneng lan jumangkah bali, durung wani kanggo pendekatan. "Kakang, welcome sampeyan nggawe ngagetake!" Said Rekha nalika frowning pratandha ora kaya. Disebut Kakang mung mesem sweetly. "Aku wus ndeleng rapidity saka kawruh. Kekuatan luar biasa. Sampeyan ngerti, limang panglimaku Highly pinter. Nanging kita padha bisa kanggo njaga daya. Senajan .... Kudu tatu nemen kaya iki. Hahahaha ...! " "Peduli" Rekha ipat-ipat. Panjenenganipun upaya kanggo ngadeg munggah lan condong ing wit konco wong. Panjenenganipun kapandeng ing wong lima sing diaktifake metu padha obah Dart buta sadurungé. Katon lagi mung mesem cengengesan. "Nanging isih menang kakangku, saka sisih tiba 10 anggota sandi." Said Rakhsa maneh. "Iku salah siji saka wong-wong mau nyerang kula ing rahasia." Jawaban Rekha. "Padha wong anyar, padha ora ngerti sing. Lagi mung mlaku errands. " "Inggih yèn mangkono mung menehi wong kredit kanggo tiba ing lapangan tugas." "Ha..ha..ha .. Rekha, Rekha. Lagi tanggung jawab. Pengakon marang matine kabeh sepuluh anggota sandi, sampeyan kudu miturut driji. "Rakhsa ngandika alon nanging kuwat. Rekha ora kaget. Ketoke wong sumurup resiko kang kudu. Nanging mesthi ora bakal menehi dheweke kanggo diwenehake. "Mbok," wangsulane Rekha disambut Rakhsa eseman lancip sing sadulure. "Nanging yen salah siji saka panglimamu bisa kanggo ngalahake kula." Challenge Rekha. Rakhsa mung sora. Dheweke sumurup sadulure iki tatu spring. Nolak tantangan uga tumindak kang cowardice. Nanging posisi kang saiki ing bagéan saka aggrieved. Yen salah siji panglima menang, pancet iku wadhi. Aken piyambak kanggo kelangan. Nanging Rakhsa ora bisa nindakake apa-apa. Panjenenganipun kapandeng siji Panglima lan nodded sirahe. Lan panjenengané pindhah maju lan nyiapake, nalika wong mundur wit buta konco wong. "Rekha, aku nampa tantangan saka sirah hard. Elinga yen sampeyan padha tatu ing nyedhaki abot. Aja meksa nggunakake daya ing sampeyan. Yen 'Panglima Tiga' iku bisa kanggo nyuwek kulit sethitik, matur mundhut. Piye? "Tantangan Rakhsa kang ngandika luwih imbang. Diwenehi tantangan mung manthuk lan grinned. Panjenenganipun langsung sijine jaran. Cetha mata dibintangi menyang supaya disebut-Panglima Tiga. Sing stared mung mesem lan braced. Tangané swell, nuduhake siap kanggo nyerang. Banjur liyane mengko Rekha sikil tengen langkah kanggo wit gedhe konco wit nuduhke Rame amarga geter. Cepet mengko Rekha awak dijupuk kaya panah menyang Panglima Tiga. Palms dheweke mbukak menyang pasuryan saka Panglima Tiga, ndeleng tangan telapan teka supaya cepet Panglima Tiga langsung dikirim jotosan kanggo ngusir serangan impending, nanging durung maneh dijupuk lan Palms Rekha tabrakan piye wae sumurup Rekha ngowahi anggempur kang, wentis kiwa ana bab kanggo mencet dodo, abruptly obah kang sikut tengen Panglima Tiga footprints kanggo ngusir mungsuh, nanging Rekha diuripake maneh anggempur, ajiné kiwa saiki bakal rauh kenek omahé. Ora ana wektu kanggo Parry, Panglima Tiga diiringake para kepala nengen kanggo jotosan Rekha mung maringaken liwat kang sirahe. Rekha punches lan trobosan ora kudu lan serangan sing tansah ganti nggawe Panglima Tiga kepunjulen. Rauh wiwit dipencet. Ketoke iki cah lanang wis wayahe wus migunaaké. Ora wonder kang Merani tantangan. Telung Panglima marang awake. Gelut terus kanggo dawa. Badan mung katon kaya dipengini mung. Rekha Shadow duwe aturan baku saka awak nalika Panglima Tiga darting lan fro ngindari lan serangan memapas Rekha. Ningali iki, Rakhsa esem. Ketoke kerajaan lor dadi pejabat gagah ngajari adhi kaya iki. Banjur ana dadi badhan bab safety saka iku sadulur. Énggal mawon muncul ing Panglima Tiga miwiti saka urgency. Nganti wektu kuwi minangka badan sing ora dikarepke Rekha kang musna saka ing pandelenge, obah minangka cepet kaya kilat! Ngisor! Krak! A wit gedhe gedhe konco Panglima Telung pecah lan tabrakan jugrugan, ora kanggo sebutno wit ambruk ... Thump! Akh ..! Telung muffled Panglima bengok. Awak Terjajar maju lan ambruk marang dhengkul ing ngarepe Rekha. Panglima Tiga ditutup sedhela, saluran kabeh pikiran sehat lima kanggo nliti kahanan awake. Nanging misale jek ana ora ciloko wujud minangka asil saka ngunekke ing kang bali Rekha sadurungé. Katon cetha Rekha durung arep kanggo babras wong. Dheweke mesem lan wungu. "Apa?" Tanya Rekha ing Panglima Tiga "Sampeyan menang Rekha." Said Panglima Tiga grimacing lan langsung minger banjur mlaku alon menyang kanca-kanca wadon liyane. Rakhsa mesem lan nyedhaki adhine padha ngadeg esem kamenangan. "Good, Rekha. Apik. Kamampuanmu akeh kanthi cepet. Pungkasan taun sing ora bisa ngalahake Panglima Tiga. Saiki gampang sing ngapusi komandan. "Pinujia Rakhsa. "Ah, cak bisa wis. Aku ngerti Pakdhe Panglima Tiga ora serius. Iya ora Mbales serangan tho. "Said Rekha "Ya ing Pakdhe?!" Ngandika Rekha minangka kang nguripake pasuryan marang Komandan Tiga. Telung Panglima mung mesem. "Banjur apa waé kene? Kudu bantuan? "Back Rakhsa takon Rekha. Wektu iki pasuryan Rakhsa nuduhake Garwane ing. Padha takon langsung ngganti expression kang dadi serius. Rekha dumadakan ngilingake tugas teka kono. "Oh, ya Kakang. Aku meh kelalen. Aku njupuk ing tugas Pangeran King Danutirta Kakang. " "Apa?" Rekha njupuk metu barang cilik shaped nggulung lan diwenehi kanggo Rakhsa. Dadi metu iku layang cilik mbalek munggah lan dipasang ing pipa cilik ireng. Rakhsa maca huruf cilik. Lan mesem. "Ketoke pangeran kala wau semangat uga omah-omah Dewi Drupadi. Uga, asal saka wilayah alas ing sisih wétan ing Kratoning Danutirta nggedhekake daya sandi. "Said Rakhsa dibintangi menyang mripate Rekha cetha. Rekha sing stared ing kuwi cara ora bakal outdone. Glowering menyang Rakhsa, kang nyedhaki kakang. "Anggere sampeyan menang kontes, Kakang" Rakhsa nodded lan patted Pundhak seduluré.

Giavanese

terjemahan google basa Jawa Indonesia

Ultimo aggiornamento 2016-01-28
Frequenza di utilizzo: 1
Qualità:

Riferimento: Anonimo
Attenzione: contiene formattazione HTML nascosta

Indonesiano

Asal Usul Kota Banyuwangi Pada zaman dahulu di kawasan ujung timur Propinsi Jawa Timur terdapat sebuah kerajaan besar yang diperintah oleh seorang Raja yang adil dan bijaksana. Raja tersebut mempunyai seorang putra yang gagah bernama Raden Banterang. Kegemaran Raden Banterang adalah berburu. “Pagi hari ini aku akan berburu ke hutan. Siapkan alat berburu,” kata Raden Banterang kepada para abdinya. Setelah peralatan berburu siap, Raden Banterang disertai beberapa pengiringnya berangkat ke hutan. Ketika Raden Banterang berjalan sendirian, ia melihat seekor kijang melintas di depannya. Ia segera mengejar kijang itu hingga masuk jauh ke hutan. Ia terpisah dengan para pengiringnya. “Kemana seekor kijang tadi?”, kata Raden Banterang, ketika kehilangan jejak buruannya. “Akan ku cari terus sampai dapat,” tekadnya. Raden Banterang menerobos semak belukar dan pepohonan hutan. Namun, binatang buruan itu tidak ditemukan. Ia tiba di sebuah sungai yang sangat bening airnya. “Hem, segar nian air sungai ini,” Raden Banterang minum air sungai itu, sampai merasa hilang dahaganya. Setelah itu, ia meninggalkan sungai. Namun baru beberapa langkah berjalan, tiba-tiba dikejutkan kedatangan seorang gadis cantik jelita. “Ha? Seorang gadis cantik jelita? Benarkah ia seorang manusia? Jangan-jangan setan penunggu hutan,” gumam Raden Banterang bertanya-tanya. Raden Banterang memberanikan diri mendekati gadis cantik itu. “Kau manusia atau penunggu hutan?” sapa Raden Banterang. “Saya manusia,” jawab gadis itu sambil tersenyum. Raden Banterang pun memperkenalkan dirinya. Gadis cantik itu menyambutnya. “Nama saya Surati berasal dari kerajaan Klungkung”. “Saya berada di tempat ini karena menyelamatkan diri dari serangan musuh. Ayah saya telah gugur dalam mempertahankan mahkota kerajaan,” Jelasnya. Mendengar ucapan gadis itu, Raden Banterang terkejut bukan kepalang. Melihat penderitaan puteri Raja Klungkung itu, Raden Banterang segera menolong dan mengajaknya pulang ke istana. Tak lama kemudian mereka menikah membangun keluarga bahagia. Pada suatu hari, puteri Raja Klungkung berjalan-jalan sendirian ke luar istana. “Surati! Surati!”, panggil seorang laki-laki yang berpakaian compang-camping. Setelah mengamati wajah lelaki itu, ia baru sadar bahwa yang berada di depannya adalah kakak kandungnya bernama Rupaksa. Maksud kedatangan Rupaksa adalah untuk mengajak adiknya untuk membalas dendam, karena Raden Banterang telah membunuh ayahandanya. Surati menceritakan bahwa ia mau diperistri Raden Banterang karena telah berhutang budi. Dengan begitu, Surati tidak mau membantu ajakan kakak kandungnya. Rupaksa marah mendengar jawaban adiknya. Namun, ia sempat memberikan sebuah kenangan berupa ikat kepala kepada Surati. “Ikat kepala ini harus kau simpan di bawah tempat tidurmu,” pesan Rupaksa. Pertemuan Surati dengan kakak kandungnya tidak diketahui oleh Raden Banterang, dikarenakan Raden Banterang sedang berburu di hutan. Tatkala Raden Banterang berada di tengah hutan, tiba-tiba pandangan matanya dikejutkan oleh kedatangan seorang lelaki berpakaian compang-camping. “Tuangku, Raden Banterang. Keselamatan Tuan terancam bahaya yang direncanakan oleh istri tuan sendiri,” kata lelaki itu. “Tuan bisa melihat buktinya, dengan melihat sebuah ikat kepala yang diletakkan di bawah tempat peraduannya. Ikat kepala itu milik lelaki yang dimintai tolong untuk membunuh Tuan,” jelasnya. Setelah mengucapkan kata-kata itu, lelaki berpakaian compang-camping itu hilang secara misterius. Terkejutlah Raden Banterang mendengar laporan lelaki misterius itu. Ia pun segera pulang ke istana. Setelah tiba di istana, Raden Banterang langsung menuju ke peraaduan istrinya. Dicarinya ikat kepala yang telah diceritakan oleh lelaki berpakaian compang-camping yang telah menemui di hutan. “Ha! Benar kata lelaki itu! Ikat kepala ini sebagai bukti! Kau merencanakan mau membunuhku dengan minta tolong kepada pemilik ikat kepala ini!” tuduh Raden Banterang kepada istrinya. “ Begitukah balasanmu padaku?” tandas Raden Banterang.”Jangan asal tuduh. Adinda sama sekali tidak bermaksud membunuh Kakanda, apalagi minta tolong kepada seorang lelaki!” jawab Surati. Namun Raden Banterang tetap pada pendiriannya, bahwa istrinya yang pernah ditolong itu akan membahayakan hidupnya. Nah, sebelum nyawanya terancam, Raden Banterang lebih dahulu ingin mencelakakan istrinya. Raden Banterang berniat menenggelamkan istrinya di sebuah sungai. Setelah tiba di sungai, Raden Banterang menceritakan tentang pertemuan dengan seorang lelaki compang-camping ketika berburu di hutan. Sang istri pun menceritakan tentang pertemuan dengan seorang lelaki berpakaian compang-camping seperti yang dijelaskan suaminya. “Lelaki itu adalah kakak kandung Adinda. Dialah yang memberi sebuah ikat kepala kepada Adinda,” Surati menjelaskan kembali, agar Raden Banterang luluh hatinya. Namun, Raden Banterang tetap percaya bahwa istrinya akan mencelakakan dirinya. “Kakanda suamiku! Bukalah hati dan perasaan Kakanda! Adinda rela mati demi keselamatan Kakanda. Tetapi berilah kesempatan kepada Adinda untuk menceritakan perihal pertemuan Adinda dengan kakak kandung Adinda bernama Rupaksa,” ucap Surati mengingatkan. “Kakak Adindalah yang akan membunuh kakanda! Adinda diminati bantuan, tetapi Adinda tolah!”. Mendengar hal tersebut , hati Raden Banterang tidak cair bahkan menganggap istrinya berbohong.. “Kakanda ! Jika air sungai ini menjadi bening dan harum baunya, berarti Adinda tidak bersalah! Tetapi, jika tetap keruh dan bau busuk, berarti Adinda bersalah!” seru Surati. Raden Banterang menganggap ucapan istrinya itu mengada-ada. Maka, Raden Banterang segera menghunus keris yang terselip di pinggangnya. Bersamaan itu pula, Surati melompat ke tengah sungai lalu menghilang. Tidak berapa lama, terjadi sebuah keajaiban. Bau nan harum merebak di sekitar sungai. Melihat kejadian itu, Raden Banterang berseru dengan suara gemetar. “Istriku tidak berdosa! Air kali ini harum baunya!” Betapa menyesalnya Raden Banterang. Ia meratapi kematian istrinya, dan menyesali kebodohannya. Namun sudah terlambat. Sejak itu, sungai menjadi harum baunya. Dalam bahasa Jawa disebut Banyuwangi. Banyu artinya air dan wangi artinya harum. Nama Banyuwangi kemudian menjadi nama kota Banyuwangi.

Giavanese

translation google Jawa Indonesia

Ultimo aggiornamento 2015-02-02
Frequenza di utilizzo: 2
Qualità:

Riferimento: Anonimo

Indonesiano

Rasa lelah akibat perjalanan yang begitu menegangkan rasanya akan terbayar ketika kita melihat lautan lepas dengan hamparan pasir hitamnya dan deburan ombak laut selatan yang terkenal besar menyapa kita. Pemandangan indah ini menunjukan kebesaran kekuasaan Tuhan YME. Di sini kita bisa melihat pantai yang oleh oleh masyarakat sekitar dinamakan Watu Gedek , dimana dinding-dinding tebingnya memang berbentuk seperti anyaman bambu atau gedek sehingga oleh masyarakat sekitar menamakannya watu gedek. Tak jauh dari lokasi Watu Gedek kita bisa menemukan pantai yang tak kalah indahnya yang dinamakan pantai Watu Godek. Menurut Prapto (45 tahun) warga Tempursari menuturkan kenapa kok dinamakan dengan nama Watu Godek. ”menurut cerita dari orang tua saya, kenapa pantai itu dinamakan Watu Godek karena dulu batu yang ada di tepi pantai itu jika terkena ombak maka batu tersebut akan godek-godek (geleng-geleng) makanya dinamakan Watu Godek,” ujarnya.

Giavanese

QUERY LENGTH LIMIT EXCEDEED. MAX ALLOWED QUERY : 500 CHARS

Ultimo aggiornamento 2015-01-26
Frequenza di utilizzo: 2
Qualità:

Riferimento: Anonimo

Indonesiano

TUGAS MANDIRI KE CANDI PRAMBANAN Disusun oleh : NAMA : ISTIGHFARIN EKAWATI No. Absen : 16 KELAS : VIII A MAPEL : BAHASA INDONESIA SMP NEGERI 1 KLATEN T.P. 2014 /2015 Kata Pengantar Puji syukur saya panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya, sehingga saya diberi kesempatan dan kemudahan dalam menyelesaikan karya tulis ini tepat pada waktunya. Karya tulis ini saya tulis sebagai pertanggungjawaban karena tidak mengikuti Study Tour ke Bali pada tanggal 14-18 Desember 2014. Dalam karya tulis ini termuat sejarah mengenai keberadaan Candi Prambanan yang erat kaitannya dengan kerajaan Hindu di Pulau Jawa. Dalam kesempatan ini, saya mengucapkan terima kasih kepada keluarga saya yang telah mendukung tersusunnya karya tulis ini. Dan saya berharap semoga karya tulis ini dapat bermanfaat bagi kita. Dan saya menyadari bahwa karya tulis yang saya susun ini belum sempurna. Maka dari itu, kritik dan saran sangat saya harapkan agar karya tulis ini lebih sempurna lagi. Klaten, 21 Desember 2014 Penulis Istighfarin Ekawati   Daftar Isi Halaman Judul i Kata Pengantar ii Daftar Isi iii BAB I Pendahuluan A. Latar Belakang Penulisan 1 B. Tujuan Penulisan 1 BAB II Pembahasan A. Candi Prambanan 2 BAB III Penutup A. Kesimpulan 7 B. Saran 7 Daftar Pusaka 7   BAB I Pendahuluan A. Latar Belakang Penulisan Dalam melakukan penulisan karya tulis ini dilatar belakangi oleh : Sebagai bentuk pertanggungjawaban karena saya tidak mengikuti Study Tour ke Bali B. Tujuan Penulisan Karya tulis ini saya tulis dengan tujuan sebagai berikut : Sebagai bentuk pertanggungjawaban karena saya tidak mengikuti Study Tour ke Bali Untuk menambah wawasan dan ilmu pengetahuan  BAB II Pembahasan A. CANDI RORO JONGGRANG ( CANDI PRAMBANAN ) Candi Roro Jonggrang atau biasa kita sebut dengan Candi Prambanan terletak di perbatasan Provinsi Jawa Tengah dan Provisi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Candi Prambanan merupakan candi Hindu yang dibangun oleh raja-raja Dinasti Sanjaya pada abad IX. Ditemukannya tulisan nama Pikatan pada candi menimbulkan pendapat bahwa candi ini dibangun oleh Rakai Pikatan kemudian diselesaikan oleh raja Rakai Balitung berdasarkan prasasti berangka tahun 856 M “Prasasti Siwargrha” sebagai manifest politik untuk meneguhkan kedudukan sebagai raja yang besar. Terjadinya perpindahan pusat kerajaan Mataram ke Jawa Timur berkaitan tidak terawatnya candi di daerah ini di tambah terjadinya gempa bumi serta beberapa kali letusan gunung merapi menjadikan candi prambanan runtuh tinggal puing-puing batu yang berserakan. Apalagi ditambah dengan gempa pada tahun 2006. Usaha pemugaran yang dilakukan pemerintah Hindia Belanda berjalan sangat lambat dan akhirnya pekerjaan pemugaran yang sangat berharga itu diselesaikan oleh bangsa Indonesia. Pada tanggal 20 Desember 1953 pemugaran Candi induk Roro Jonggrang secara resmi dinyatakan selesai oleh Ir. Soekarno sebagai Presiden Republik Indonesia Pertama. Komplek percandian prambanan terdiri atas latar bawah, latar tengah dan latar atas (Latar Pusat). Latar bawah tak berisi apapun. Didalam latar tengah terdapat reruntuhan candi-candi perwara. Latar pusat adalah latar terpenting diatas berdiri 6 buah candi besar dan kecil. Candi-candi utama terdiri atas 2 deret yang paling berhadapan. Deret pertama yaitu candi Siwa, candi Wisnu, dan candi Brahma. Deret kedua yaitu candi Nandi, candi Angsa dan candi Garuda. Pada ujung lorong yang memisah kedua deretan candi tersebut terdapat candi apit secara keseluruhan percandian ini terdiri atas 240 buah candi. 1. Candi Siwa Candi Siwa dikenal juga dengan nama Candi Rara Jonggrang, karena dalam salah satu ruangannya terdapat Arca Durga Mahisasuramardani, yang sering disebut sebagai Arca Rara Jonggrang. Candi ini merupakan candi yang terbesar dan terpenting dengan luas dasar 34 m2 dan tinggi 47 m2.didalam candi Siwa terdapat arca Siwa Mahadewa. Bangunan ini terdiri atas 3 bagian secara vertikal kaki candi yang menggambarkan “Dunia Bawah” tempat manusia yang masih diliputi hawa nafsu, tubuh candi yang menggambarkan “Dunia Tengah” tempat manusia telah meninggalkan keduniawian, dan kepala/atap yang melukiskan “Dunia Atas” tempat para dewa. Gambar kosmos nampak pula dengan adanya arca dewa-dewa dan makhluk surgawi yang menggambarkan Gunung Mahameru (Gunung Everest di India) tempat para dewa. Percandian Prambanan merupakan replika gunung itu dan terbukti dengan adanya arca-arca dewa Lokapala yang terpahat pada kaki candi Siwa. Pintu masuk ke ruangan-ruangan dalam tubuh candi terdapat di teras yang lebih tinggi lagi. Untuk mencapai teras atas, terdapat tangga di depan masing-masing pintu ruangan. Dalam tubuh candi terdapat empat ruangan yang mengelilingi ruangan utama yang terletak di tengah tubuh candi. Jalan masuk ke ruangan utama adalah melalui ruang yang menghadap ke timur yang merupakan ruangan kosong tanpa arca atau hiasan apapun. Pintu masuk ke ruang utama letaknya segaris dengan pintu masuk ke ruang timur. Ruang utama ini disebut Ruang Siwa karena di tengah ruangan terdapat Arca Siwa Mahadewa, yaitu Siwa dalam posisi berdiri di atas teratai dengan satu tangan terangkat di depan dada dan tangan lain mendatar di depan perut. Konon Arca Syiwa ini menggambarkan Raja Balitung dari Mataram Hindu (898 - 910 M) yang dipuja sebagai Siwa. Tidak terdapat pintu penghubung antara Ruang Syiwa dengan ketiga ruang di sisi lain. Ruang utara, barat, dan selatan memiliki pintu sendiri-sendiri yang terletak tepat di depan tangga naik ke teras atas. Dalam ruang utara terdapat Arca Durga Mahisasuramardini, yaitu Durga sebagai dewi kematian, yang menggambarkan permaisuri Raja Balitung. Durga digambarkan sebagai dewi bertangan delapan dalam posisi berdiri di atas Lembu Nandi menghadap ke Candi Wisnu. Satu tangan kanannya dalam posisi bertelekan pada sebuah gada, sedangkan ketiga tangan lainnya masing-masing memegang anak panah, pedang dan cakram. Satu tangan kirinya memegang kepala Asura, raksasa kerdil yang berdiri di atas kepala mahisa (lembu), sedangkan ketiga tangan lainnya memegang busur, perisai dan bunga. Arca Durga ini oleh masyarakat sekitar disebut juga Arca Rara Jonggrang, karena arca ini diyakini sebagai penjelmaan Rara Jonggrang. Rara Jonggrang adalah putri raja dalam legenda setempat, yang dikutuk menjadi arca oleh Bandung Bandawasa. Dalam ruang barat terdapat Arca Ganesha dalam posisi bersila di atas padmasana (singgasana bunga teratai) dengan kedua telapak kaki saling bertemu. Kedua telapak tangan menumpang di lutut dalam posisi tengadah, sementara belalainya tertumpang dilengan kiri. Arca Ganesha ini menggambarkan putra mahkota Raja Balitung. selempang di bahu menunjukkan bahwa ia juga seorang panglima perang. Dalam ruang selatan terdapat Arca Agastya atau Siwa Mahaguru. Arca ini meliliki postur tubuh agak gemuk dan berjenggot. Siwa Mahaguru digambarkan dalam posisi berdiri menghadap ke Candi Brahma di selatan dengan tangan kanan memegang tasbih dan tangan kiri memegang sebuah kendi. Di belakangnya, di sebelah kiri terdapat pengusir lalat dan di sebelah kanan terdapat trisula. Konon Arca Siwa Mahaguru ini menggambarkan seorang pendeta penasihat kerajaan. Memasuki candi Siwa yang terletak di tengah dan bangunannya paling tinggi, anda akan menemui 4 buah ruangan. Satu ruangan utama berisi arca Siwa, sementara 3 ruangan yang lain masing-masing berisi arca Durga (istri Siwa), Agastya (guru Siwa), dan Ganesha (putra Siwa). Dasar kaki candi dikelilingi selasar yang dibatasi oleh pagar langkan. Pada dinding langkan sebelah dalam relief cerita Ramayana yang dapat diikuti dengan cara “pradaksina” (berjalan searah jarum jam) mulai dari pintu utama. Hiasan-hiasan pada dinding sebelah luar berupa “kinari-kinari” (makhluk bertubuh burung berkepala manusia), “kalamakara’ (kepala raksasa yang lidahnya berwujud sepasang mitolog) dan makhluk surgawi lainnya. Atap candi bertingkat-tingkat dengan susunan yang amat komplek dan masing-masing dihiasi sejumlah “ratna” dan puncaknya terdapat “ratna” terbesar. 2. Candi Brahma Candi Brahma terletak disebelah selatan Candi Siwa. Luas dasarnya 20 m2 dan tingginya 37 m2. Didalam satu-satunya ruangan berdiri arca Brahma berkepala 4 dan berlengan 4. Sebenarnya arca ini sangat indah namun sekarang sudah rusak.pada arca ini, salah satu tangannya memegang tasbih yang menggambarkan waktu dan yang satunya memegang “kamandalu” tempat air. Dewa Brahma sebagai pencipta alam, oleh karena itu pada arca Brahma ia membawa air karena seluruh alam keluar dari air. Keempat wajahnya menggambarkan keempat kitab suci weda dan masing-masing menghadap keempat arah mata angin. Dasar kaki candi dikelilingi oleh selasar yang dibatasi pagar langkan yang dinding sebelah dalamnya terpahat relief lanjutan cerita Ramayana dan relief yang pada candi Siwa. 3. Candi Wisnu Candi Wisnu terdapat di sebelah utara Candi Siwa. Tubuh candi berdiri di atas batur yang membentuk selasar berlangkan. Tangga untuk naik ke permukaan batur terletak di sisi timur. Di sepanjang dinding tubuh candi berderet panil dengan pahatan yang menggambarkan Lokapala. Sepanjang dinding dalam langkan dihiasi seretan panil yang memuat relief Krisnayana. Krisnayana adalah kisah kehidupan Krisna sejak ia dilahirkan sampai ia berhasil menduduki tahta Kerajaaan Dwaraka. Di atas dinding langkan berderet hiasan ratna. Di bawah ratna, pada sisi luar dinding langkan, terdapat relung kecil dengan hiasan Kalamakara di atasnya. Dalam relung terdapat pahatan yang menggambarkan Wisnu sebagai pendeta yang sedang duduk dengan berbagai posisi tangan. Di Candi Wisnu yang terletak di sebelah utara candi Siwa, dipersembahkan kepada Batara Wisnu, yang menghadap ke arah utara. Candi Wisnu hanya mempunyai 1 ruangan dengan satu pintu yang menghadap ke timur. Dalam ruangan tersebut, terdapat Arca Wisnu dalam posisi berdiri di atas 'umpak' berbentuk yoni. Wisnu digambarkan sebagai dewa bertangan 4. Tangan kanan belakang memegang Cakra (senjata Wisnu) sedangkan tangan kiri memegang tiram. Tangan kanan depan memegang gada dan tangan kiri memegang setangkai bunga teratai. 4. Candi Nandi Candi ini mempunyai satu tangga masuk yang menghadap ke barat, yaitu ke Candi Syiwa. Nandi adalah lembu suci tunggangan Dewa Syiwa. Jika dibandingkan dengan Candi Garuda dan Candi Angsa yang berada di sebelah kanan dan kirinya, Candi Nandi mempunyai bentuk yang sama, hanya ukurannya sedikit lebih besar dan lebih tinggi. Tubuh candi berdiri di atas batur setinggi sekitar 2 meter. Seperti yang terdapat di Candi Siwa, pada dinding kaki terdapat dua motif pahatan yang letaknya berselang-seling. Yang pertama merupakan gambar singa yang berdiri di antara dua pohon kalpataru dan yang kedua merupakan gambar sepasang binatang yang berteduh di bawah pohon kalpataru. Di atas pohon bertengger dua ekor burung. Candi Nandi memiliki satu ruangan dalam tubuhnya. Tangga dan pintu masuk ke ruangan terletak di sisi barat. Dalam ruangan terdapat Arca Lembu Nandi (kendaraan Syiwa) dalam posisi berbaring menghadap ke barat. Dalam ruangan tersebut terdapat juga dua arca, yaitu Arca Surya (dewa matahari) yang sedang berdiri di atas kereta yang ditarik oleh tujuh ekor kuda dan Arca Candra (dewa bulan) yang sedang berdiri di atas kereta yang ditarik oleh sepuluh ekor kuda. Dinding ruangan tidak dihias dan terdapat sebuah batu yang menonjol pada tiap sisi dinding yang berfungsi sebagai tempat meletakkan lampu minyak. Dinding lorong di sekeliling tubuhcandi juga polos tanpa hiasan pahatan. 5. Candi Angsa Candi ini mempunyai satu ruangan yang tak berisi apapun. Luas dasarnya 13 m2 dan tingginya 22 m2. Mungkin ruangan ini hanya dipakai untuk kandang angsa (hewan yang biasa dikendarai oleh Brahma). 6. Candi Garuda Bentuk, ukuran, serta hiasan dindingnya sama dengan candi Angsa. Didalam satu-satunya ruangan yang ada terdapat arca kecil yang berwujud seekor Garuda diatas seekor naga. Garuda adalah kendaraan Wisnu. 7. Candi Apit Candi Apit merupakan sepasang candi yang saling berhadapan. Masing-masing terletak di ujung selatan dan ujung utara lorong di antara kedua barisan candi besar. Kedua candi ini berdenah bujur sangkar dengan luas dasar 6 m2 dengan tinggi 16 m. Masing-masing mempunyai satu tangga menuju satu-satunya ruangan dalam tubuhnya. Ruangannya kosong. Mungkin candi ini dipergunakan untuk bersemedi sebelum memasuki candi-candi induk. Karena keindahannya ia mungkin digunakan untuk menanamkan estetika dalam komplek percandian Prambanan. 8. Candi Kelir Luas dasarnya 1,55 m2 dengan tinggi 4,10 m. Candi ini tidak mempunyai tangga masuk. Fungsinya sebagai penolak bala. 9. Candi Sudut Ukuran candi-candi ini sama dengan candi Kelir yaitu dengan luas dasar 1,55 m2 dan tinggi 4,10 m.   BAB III Penutup A. Kesimpulan Kesimpulan yang dapat saya ambil adalah : Candi prambanan memiliki keistimewaan dan pesona keindahan baik dari bentuk bangunan, tata ruang, maupun sejarahnya. Candi Prambanan memiliki banyak sejarah sehingga banyak wisatawan/turis yang datang untuk melihat secara langsung kemegahannya baik turis lokal maupun turis mancanegara. Candi Prambanan merupakan peninggalan kebudayaan Hindu terbesar di Asia Tenggara dan warisan bernilai tinggi dari abad ke-9 . Candi Prambanan sebagai situs Warisan Dunia adalah suatu karya agung dari hasil kreativitas dan kejeniusan manusia serta merupakan contoh dari warisan religi Hindu dan Budha dari masa abad ke-10 Masehi. B. Saran Setelah saya berkunjung ke objek wisata Candi Prambanan ini, saya memiliki sedikit saran, antara lain : Kunjungilah tempat-tempat bersejarah yang ada di daerahmu untuk menambah wawasan dan ilmu pengetahuan. Patuhilah peraturan yang ada di objek wisata Candi Prambanan Apabila kita bertemu dengan turis, baik turis lokal maupun turis mancanegara, sapalah mereka walau hanya dengan senyuman saja. Kepada pemerintah, khususnya pengelola objek wisata, saya menyarankan untuk menjaga kelestarian objek wisata Candi Prambanan dan meningkatkan pelayanan kepada para wisatawan agar lebih banyak wisatawan yang datang mengunjungi objek wisata ini karena ini dapat menambah devisa negara.   DAFTAR PUSTAKA Buku Panduan “ Kompleks Percandian Prambanan (Roro Jonggrang) “ www.candiprambanan.com www.kompleks-candi-prambanan.com www.wikipedia.org google terjemahan bahasa indonesia ke bahasa jawa

Giavanese

google agensi nganti Jawa Indonesia

Ultimo aggiornamento 2015-01-01
Frequenza di utilizzo: 1
Qualità:

Riferimento: Anonimo

Indonesiano

terjemahan bahasa indonesia ke baCerita anak kupu-kupu emas yang sombong - pada suatu ketika disebuah taman bunga yang sangat luas. Banyak sekali serangga dan hewan yang beterbangan di sekitar taman bunga tersebut. Sebut saja ada lebah, capung, burung, kupu-kupu dan lain-lain. Mereka sibuk dengan tugas dan pekerjaannya masing-masing. Ada lebah menghisap madu, ada capung yang terbang kesana kemari mencari makanan dari tumbuh-tumbuhan. Ada kupu-kupu yang hinggap dari satu bunga ke bunga yang lain. cerita anak kupu kupu sombong Namun ada seekor kupu-kupu yang tampaknya sedang malas bekerja. Ia hanya termenung di pinggir taman bunga dan tidak mau bekerja seperti teman-temannya. Ia merasa malu untuk terbang karena sayapnya tidak berwarna cerah seperti teman-temannya. Sebut saja namanya si Kupik. Hingga suatu saat ada kupu-kupu yang datang menyapanya. "Hai Kupik kamu kenapa tidak terbang bersama kami" temannya bertanya. Si Kupik menjawab "Aku malu karena sayapku tidak seperti kalian, sayap kalian berwarna sedang aku tidak, sayapku tidak cemerlang" sedih si Kupik. Kupik hanya meratapi sayapnya namun ia tidak mau berusaha. Sampai suatu ketika pada malam hari ia melihat bintang jatuh dan ia mengucapkan keinginan. Keinginannya adalah jika sayapnya bisa berwarna emas yang kemilau. Keesokan harinya si Kupik mendapati sayapnya berwarna emas mirip seperti yang ia inginkan ketika melihat bintang jatuh semalam. Si Kupik menjadi sangat sombong dengan warna sayap barunya. Setiap pagi ia hanya mengembangkan sayapnya dan tidak mau menghisap bunga. Sampai suatu ketika ia ingin mengepakkan sayapnya, namun karena ia sering mengembangkan sayap untuk hanya pamer, akibatnya ia tidak bisa terbang seperti sedia kala. Akhirnya si Kupik menyesal telah menjadi sombong oleh karena warna sayapnya menjadi emas yang mengkilau. Nah adik-adik hikmah dibalik Cerita anak kupu-kupu emas yang sombong adalah janganlah kita merendah diri dengan kekurangan yang ada pada diri kita serta janganlah menjadi sombong ketika memiliki kelebihan. Inti dalam hidup ini adalah keseimbangan dan bersyukur dengan apa yang kita punya. Yuk kita baca artikel lainnya seperti tips menjaga kesehatan anak. Salamhasa jawa

Giavanese

Indonesian tCerita anak kupu-kupu emas yang sombong - pada suatu ketika disebuah taman bunga yang sangat luas. Banyak sekali serangga dan hewan yang beterbangan di sekitar taman bunga tersebut. Sebut saja ada lebah, capung, burung, kupu-kupu dan lain-lain. Mereka sibuk dengan tugas dan pekerjaannya masing-masing. Ada lebah menghisap madu, ada capung yang terbang kesana kemari mencari makanan dari tumbuh-tumbuhan. Ada kupu-kupu yang hinggap dari satu bunga ke bunga yang lain. cerita anak kupu kupu sombong Namun ada seekor kupu-kupu yang tampaknya sedang malas bekerja. Ia hanya termenung di pinggir taman bunga dan tidak mau bekerja seperti teman-temannya. Ia merasa malu untuk terbang karena sayapnya tidak berwarna cerah seperti teman-temannya. Sebut saja namanya si Kupik. Hingga suatu saat ada kupu-kupu yang datang menyapanya. "Hai Kupik kamu kenapa tidak terbang bersama kami" temannya bertanya. Si Kupik menjawab "Aku malu karena sayapku tidak seperti kalian, sayap kalian berwarna sedang aku tidak, sayapku tidak cemerlang" sedih si Kupik. Kupik hanya meratapi sayapnya namun ia tidak mau berusaha. Sampai suatu ketika pada malam hari ia melihat bintang jatuh dan ia mengucapkan keinginan. Keinginannya adalah jika sayapnya bisa berwarna emas yang kemilau. Keesokan harinya si Kupik mendapati sayapnya berwarna emas mirip seperti yang ia inginkan ketika melihat bintang jatuh semalam. Si Kupik menjadi sangat sombong dengan warna sayap barunya. Setiap pagi ia hanya mengembangkan sayapnya dan tidak mau menghisap bunga. Sampai suatu ketika ia ingin mengepakkan sayapnya, namun karena ia sering mengembangkan sayap untuk hanya pamer, akibatnya ia tidak bisa terbang seperti sedia kala. Akhirnya si Kupik menyesal telah menjadi sombong oleh karena warna sayapnya menjadi emas yang mengkilau. Nah adik-adik hikmah dibalik Cerita anak kupu-kupu emas yang sombong adalah janganlah kita merendah diri dengan kekurangan yang ada pada diri kita serta janganlah menjadi sombong ketika memiliki kelebihan. Inti dalam hidup ini adalah keseimbangan dan bersyukur dengan apa yang kita punya. Yuk kita baca artikel lainnya seperti tips menjaga kesehatan anak. Salamranslation into basa Jawa

Ultimo aggiornamento 2014-12-10
Frequenza di utilizzo: 1
Qualità:

Riferimento: Anonimo
Attenzione: contiene formattazione HTML nascosta

Indonesiano

Biarkan saya tetap masuk Lupa kata sandi Anda? Mendaftar SEJARAH HIDUP PRESIDEN SOEKARNO 16 Agustus 2013 pukul 16:48 Ir Soekarno dikenal sebagai Presiden pertama Republik Indonesia dan juga sebagai Pahlawan Proklamasi, Soekarnoyang biasa dipanggil Bung Karno, lahir di Blitar, Jawa Timur, 6 Juni 1901 dan wafat pada tanggal 21 Juni 1970 di Jakarta. Saat ia lahir dinamakan Koesno Sosrodihardjo. Ayahnya bernama Raden Soekemi Sosrodihardjo dan ibunya Ida Ayu Nyoman Rai. Semasa hidupnya, beliau mempunyai tiga istri dan dikaruniai delapan anak. Dari istri Fatmawati mempunyai anak Guntur, Megawati, Rachmawati, Sukmawati dan Guruh. Dari istri Hartini mempunyai Taufan dan Bayu, sedangkan dari istri Ratna Sari Dewi, wanita turunan Jepang bernama asli Naoko Nemoto mempunyai anak Kartika. Masa kecil Soekarno hanya beberapa tahun hidup bersama orang tuanya di Blitar. Semasa SD hingga tamat, beliau tinggal di Surabaya, indekos di rumah Haji Oemar Said Tokroaminoto, politisi kawakan pendiri Syarikat Islam. Kemudian melanjutkan sekolah di HBS (Hoogere Burger School). Saat belajar di HBS itu, Soekarno telah menggembleng jiwa nasionalismenya. Selepas lulus HBS tahun 1920, pindah ke Bandung dan melanjut ke THS (Technische Hoogeschool atau sekolah Tekhnik Tinggi yang sekarang menjadi IT. Ia berhasil meraih gelar “Ir” pada 25 Mei 1926. Kemudian, beliau merumuskan ajaran Marhaenisme dan mendirikan PNI (Partai Nasional lndonesia) pada 4 Juli 1927, dengan tujuan Indonesia Merdeka. Akibatnya, Belanda memasukkannya ke penjara Sukamiskin, Bandung pada 29 Desember 1929. Saat dipenjara, Soekarno mengandalkan hidupnya dari sang istri. Seluruh kebutuhan hidup dipasok oleh Inggit yang dibantu oleh kakak kandung Soekarno, Sukarmini atau yang lebih dikenal sebagai Ibu Wardoyo. Saat dipindahkan ke penjara Sukamiskin, pengawasan terhadap Soekarno semakin keras dan ketat. Dia dikategorikan sebagai tahanan yang berbahaya. Bahkan untuk mengisolasi Soekarno agar tidak mendapat informasi dari luar, dia digabungkan dengan para tahanan 'elite'. Kelompok tahanan ini sebagian besar terdiri dari orang Belanda yang terlibat korupsi, penyelewengan, atau penggelapan. Tentu saja, obrolan dengan mereka tidak nyambung dengan Bung Karno muda yang sedang bersemangat membahas perjuangan kemerdekaan. Paling banter yang dibicarakan adalah soal makanan, cuaca, dan hal-hal yang tidak penting. Beberapa bulan pertama menjadi tahanan di Sukamiskin, komunikasi Bung Karno dengan rekan-rekan seperjuangannya nyaris putus sama sekali. Tapi sebenarnya, ada berbagai cara dan akal yang dilakukan Soekarno untuk tetap mendapat informasi dari luar. Hal itu terjadi saat pihak penjara membolehkan Soekarno menerima kiriman makanan dan telur dari luar. Telur yang merupakan barang dagangan Inggit itu selalu diperiksa ketat oleh sipir sebelum diterima Bung Karno. Seperti yang dituturkan Ibu Wardoyo yang dikutip dalam buku 'Bung Karno Masa Muda' terbitan Pustaka Antarkota tahun 1978, telur menjadi alat komunikasi untuk mengabarkan keadaan di luar penjara. Caranya, bila Inggit mengirim telur asin, artinya di luar ada kabar buruk yang menimpa rekan-rekan Bung Karno. Namun dia hanya bisa menduga-duga saja kabar buruk tersebut, karena Inggit tidak bisa menjelaskan secara detail. Seiring berjalannya waktu, Soekarno dan Inggit kemudian menemukan cara yang lebih canggih untuk mengelabui Belanda. Medianya masih sama, telur. Namun, telur tersebut telah ditusuk-tusuk dengan jarum halus dan pesan lebih detail mengenai kabar buruk itu dapat dipahami Bung Karno. Satu tusukan di telur berarti semua kabar baik, dua tusukan artinya seorang teman ditangkap, dan tiga tusukan berarti ada penyergapan besar-besaran terhadap para aktivis pergerakan kemerdekaan. Selama menjalani masa hukuman dari Desember 1929 hingga dibebaskan pada tanggal 31 Desember 1931, Soekarno tidak pernah dijenguk oleh kedua orangtuanya yang berada Blitar. Menurut Ibu Wardoyo, orang tua mereka Raden Soekemi Sosrodihardjo dan Ida Ayu Nyoman Rai tidak sanggup melihat anak yang mereka banggakan itu berada di tempat hina yakni penjara dan dalam posisi yang tidak berdaya. Apalagi, saat di Sukamiskin, menurut Ibu Wardoyo, kondisi Soekarno demikian kurus dan hitam. Namun Bung Karno beralasan, dia sengaja membuat kulitnya menjadi hitam dengan bekerja dan bergerak di bawah terik matahari untuk memanaskan tulang-tulangnya. Sebab di dalam sel tidak ada sinar matahari, lembab, gelap, dan dingin. Delapan bulan kemudian baru disidangkan. Dalam pembelaannya berjudul Indonesia Menggugat, beliau menunjukkan kemurtadan Belanda, bangsa yang mengaku lebih maju itu. Pembelaannya itu membuat Belanda makin marah. Sehingga pada Juli 1930, PNI pun dibubarkan. Setelah bebas pada tahun 1931, Soekarno bergabung dengan Partindo dan sekaligus memimpinnya. Akibatnya, beliau kembali ditangkap Belanda dan dibuang ke Ende, Flores, tahun 1933. Empat tahun kemudian dipindahkan ke Bengkulu. Setelah melalui perjuangan yang cukup panjang, Bung Karno dan Bung Hatta memproklamasikan kemerdekaan RI pada 17 Agustus 1945. Dalam sidang BPUPKI tanggal 1 Juni 1945, Ir. Soekarno mengemukakan gagasan tentang dasar negara yang disebutnya Pancasila. Tanggal 17 Agustus 1945, Ir Soekarno dan Drs. Mohammad Hatta memproklamasikan kemerdekaan Indonesia. Dalam sidang PPKI, 18 Agustus 1945 Ir.Soekarno terpilih secara aklamasi sebagai Presiden Republik Indonesia yang pertama. Sebelumnya, beliau juga berhasil merumuskan Pancasila yang kemudian menjadi dasar (ideologi) Negara Kesatuan Republik Indonesia. Beliau berupaya mempersatukan nusantara. Bahkan Soekarno berusaha menghimpun bangsa-bangsa di Asia, Afrika, dan Amerika Latin dengan Konferensi Asia Afrika di Bandung pada 1955 yang kemudian berkembang menjadi Gerakan Non Blok. Pemberontakan G-30-S/PKI melahirkan krisis politik hebat yang menyebabkan penolakan MPR atas pertanggungjawabannya. Sebaliknya MPR mengangkat Soeharto sebagai Pejabat Presiden. Kesehatannya terus memburuk, yang pada hari Minggu, 21 Juni 1970 ia meninggal dunia di RSPAD. Ia disemayamkan di Wisma Yaso, Jakarta dan dimakamkan di Blitar, Jatim di dekat makam ibundanya, Ida Ayu Nyoman Rai. Pemerintah menganugerahkannya sebagai “Pahlawan Proklamasi”. Presiden Soekarno dan Ibu fatmawati Presiden Soekarno semasa hidupnya dikenal memiliki pesona, sehingga dengan mudah menaklukkan wanita-wanita cantik yang diinginkannya. Sejarah mencatat Bung Karno sembilan kali menikah. Namun banyak yang tidak tahu wanita seperti apa yang dicintai Sang Putra Fajar itu. Untuk urusan kriteria ternyata Bung Karno bukanlah sosok pria neko-neko. Perhatian Bung Karno akan mudah tersedot jika melihat wanita sederhana yang berpakaian sopan. Lalu, bagaimana Bung Karno memandang wanita berpenampilan seksi? Pernah di satu kesempatan ketika sedang jalan berdua dengan Fatmawati, Bung Karno bercerita mengenai penilaiannya terhadap wanita. Kala itu Bung Karno benar-benar sedang jatuh hati pada Fatmawati. "Pada suatu sore ketika kami sedang berjalan-jalan berdua, Fatmawati bertanya padaku tentang jenis perempuan yang kusukai," ujar Soekaro dalam buku 'Bung Karno Masa Muda' terbitan Pustaka Antar Kota. Sesaat Bung Karno memandang sosok Fatmawati yang saat itu berpakaian sederhana dan sopan. Perasaan Bung Karno benar-benar bergejolak, dia sedikit terkejut mendengar pertanyaan itu. "Aku memandang kepada gadis desa ini yang berpakaian baju kurung merah dan berkerudung kuning diselubungkan dengan sopan. Kukatakan padanya, aku menyukai perempuan dengan keasliannya, bukan wanita modern yang pakai rok pendek, baju ketat dan gincu bibir yang menyilaukan," kata Soekarno. "Saya lebih menyukai wanita kolot yang setia menjaga suaminya dan senatiasa mengambilkan alas kakinya. Saya tidak menyukai wanita Amerika dari generasi baru, yang saya dengar menyuruh suaminya mencuci piring," tambahnya. Mungkin saat itu Fatmawati begitu terpesona mendengar jawaban Soekarno yang lugas. Sampai pada akhirnya jodoh mempertemukan keduanya. Soekarno menikah dengan Fatmawati pada tahun 1943, dan dikarunia 5 anak yakni Guntur, Megawati, Rachmawati, Sukmawati, dan Guruh. "Saya menyukai perempuan yang merasa bahagia dengan anak banyak. Saya sangat mencintai anak-anak," katanya. Menurut pengakuan Ibu Fatmawati, dia dan Bung Karno tidak pernah merayakan ulang tahun perkawinan, Jangankan kawin perak atau kawin emas, ulang tahun pernikahan ke-1, ke-2 atau ke-3 saja tidak pernah. Sebabnya tak lain karena keduanya tidak pernah ingat kapan menikah. Ini bisa dimaklumi karena saat berlangsungnya pernikahan, zaman sedang dibalut perang. Saat itu Perang Dunia II sedang berkecamuk dan Jepang baru datang untuk menjajah Indonesia. "Kami tidak pernah merayakan kawin perak atau kawin emas. Sebab kami anggap itu soal remeh, sedangkan kami selalu dihadapkan pada persoalan-persoalan besar yang hebat dan dahsyat," begitu cerita Ibu Fatmawati di buku Bung Karno Masa Muda, terbitan Pustaka Antar Kota, 1978. Kehidupan pernikahan Bung Karno dan Fatmawati memang penuh dengan gejolak perjuangan. Dua tahun setelah keduanya menikah, Indonesia mencapai kemerdekaan. Tetapi ini belum selesai, justru saat itu perjuangan fisik mencapai puncaknya. Bung Karno pastinya terlibat dalam setiap momen-momen penting perjuangan bangsa. Pasangan ini melahirkan putra pertamanya yaitu Guntur Soekarnoputra. Guntur lahir pada saat Bung Karno sudah berusia 42 tahun. Berikutnya lahir Megawati, Rachmawati, Sukmawati, dan Guruh. Putra-putri Bung Karno dikenal memiliki bakat kesenian tinggi. Hal itu tak aneh mengingat Bung Karno adalah sosok pengagum karya seni, sementara Ibu Fatmawati sangat pandai menari. Sejak kecil, Soekarno sangat menyukai cerita wayang. Dia hapal banyak cerita wayang sejak kecil. Saat masih bersekolah di Surabaya, Soekarno rela begadang jika ada pertunjukan wayang semalam suntuk. Dia pun senang menggambar wayang di batu tulisnya. Saat ditahan dalam penjara Banceuy pun kisah-kisah wayanglah yang memberi kekuatan pada Soekarno. Terinspirasi dari Gatot Kaca, Soekarno yakin kebenaran akan menang, walau harus kalah dulu berkali-kali. Dia yakin suatu saat penjajah Belanda akan kalah oleh perjuangan rakyat Indonesia. "Pertunjukan wayang di dalam sel itu tidak hanya menyenangkan dan menghiburku. Dia juga menenangkan perasaan dan memberi kekuatan pada diriku. Bayangan-bayangan hitam di kepalaku menguap bagai kabut dan aku bisa tidur nyenyak dengan penegasan atas keyakinanku. Bahwa yang baik akan menang atas yang jahat," ujar Soekarno dalam biografinya yang ditulis Cindy Adams "Bung Karno, Penyambung Lidah Rakyat Indonesia yang diterbitkan Yayasan Bung Karno tahun 2007. Soekarno tidak hanya mencintai budaya Jawa. Dia juga mengagumi tari-tarian dari seantero negeri. Soekarno juga begitu takjub akan tarian selamat datang yang dilakukan oleh penduduk Papua. Karena kecintaan Soekarno pada seni dan budaya, Istana Negara penuh dengan aneka lukisan, patung dan benda-benda seni lainnya. Setiap pergi ke daerah, Soekarno selalu mencari sesuatu yang unik dari daerah tersebut. Dia menghargai setiap seniman, budayawan hingga penabuh gamelan. Soekarno akan meluangkan waktunya untuk berbincang-bincang soal seni dan budaya setiap pagi, di samping bicara politik. Pemberontakan G-30-S/PKI melahirkan krisis politik hebat yang menyebabkan penolakan MPR atas pertanggungjawabannya. Sebaliknya MPR mengangkat Soeharto sebagai Pejabat Presiden. Saat-saat diasingkan di Istana Bogor selepas G-30S/PKI, Soekarno membunuh waktunya dengan mengiventarisir musik-musik keroncong yang dulu populer tahun 1930an dan kemudian menghilang. Atas kerja kerasnya dan beberapa seniman keroncong, Soekarno berhasil menyelamatkan beberapa karya keroncong. Setlah itu Kesehatannya terus memburuk, yang pada hari Minggu, 21 Juni 1970 ia meninggal dunia di RSPAD. Ia disemayamkan di Wisma Yaso, Jakarta dan dimakamkan di Blitar, Jatim di dekat makam ibundanya, Ida Ayu Nyoman Rai. Pemerintah menganugerahkannya sebagai "Pahlawan Proklamasi". Detik Detik Kematian Sang Presiden Jakarta, Selasa, 16 Juni 1970. Ruangan intensive care RSPAD Gatot Subroto dipenuhi tentara sejak pagi. Serdadu berseragam dan bersenjata lengkap bersiaga penuh di beberapa titik strategis rumah sakit tersebut. Tak kalah banyaknya, petugas keamanan berpakaian preman juga hilir mudik di koridor rumah sakit hingga pelataran parkir. Sedari pagi, suasana mencekam sudah terasa. Kabar yang berhembus mengatakan, mantan Presiden Soekarno akan dibawa ke rumah sakit ini dari rumah tahanannya di Wisma Yaso yang hanya berjarak lima kilometer. Malam ini desas-desus itu terbukti. Di dalam ruang perawatan yang sangat sederhana untuk ukuran seorang mantan presiden, Soekarno tergolek lemah di pembaringan. Sudah beberapa hari ini kesehatannya sangat mundur. Sepanjang hari, orang yang dulu pernah sangat berkuasa ini terus memejamkan mata. Suhu tubuhnya sangat tinggi. Penyakit ginjal yang tidak dirawat secara semestinya kian menggerogoti kekuatan tubuhnya. Lelaki yang pernah amat jantan dan berwibawa, dan sebab itu banyak digila-gilai perempuan seantero jagad, sekarang tak ubahnya bagai sesosok mayat hidup. Tiada lagi wajah gantengnya. Kini wajah yang dihiasi gigi gingsulnya telah membengkak, tanda bahwa racun telah menyebar ke mana-mana. Bukan hanya bengkak, tapi bolong-bolong bagaikan permukaan bulan. Mulutnya yang dahulu mampu menyihir jutaan massa dengan pidato-pidatonya yang sangat memukau, kini hanya terkatup rapat dan kering. Sebentar-sebentar bibirnya gemetar. Menahan sakit. Kedua tangannya yang dahulu sanggup meninju langit dan mencakar udara, kini tergolek lemas di sisi tubuhnya yang kian kurus. Sang Putera Fajar tinggal menunggu waktu Dua hari kemudian, Megawati, anak sulungnya dari Fatmawati diizinkan tentara untuk mengunjungi ayahnya. Menyaksikan ayahnya yang tergolek lemah dan tidak mampu membuka matanya, kedua mata Mega menitikkan airmata. Bibirnya secara perlahan didekatkan ke telinga manusia yang paling dicintainya ini. “Pak, Pak, ini Ega…” Senyap. Ayahnya tak bergerak. Kedua matanya juga tidak membuka. Namun kedua bibir Soekarno yang telah pecah-pecah bergerak-gerak kecil, gemetar, seolah ingin mengatakan sesuatu pada puteri sulungnya itu. Soekarno tampak mengetahui kehadiran Megawati. Tapi dia tidak mampu membuka matanya. Tangan kanannya bergetar seolah ingin menuliskan sesuatu untuk puteri sulungnya, tapi tubuhnya terlampau lemah untuk sekadar menulis. Tangannya kembali terkulai. Soekarno terdiam lagi. Melihat kenyataan itu, perasaan Megawati amat terpukul. Air matanya yang sedari tadi ditahan kini menitik jatuh. Kian deras. Perempuan muda itu menutupi hidungnya dengan sapu tangan. Tak kuat menerima kenyataan, Megawati menjauh dan limbung. Mega segera dipapah keluar. Jarum jam terus bergerak. Di luar kamar, sepasukan tentara terus berjaga lengkap dengan senjata. Malam harinya ketahanan tubuh seorang Soekarno ambrol. Dia coma. Antara hidup dan mati. Tim dokter segera memberikan bantuan seperlunya. Keesokan hari, mantan wakil presiden Muhammad Hatta diizinkan mengunjungi kolega lamanya ini. Hatta yang ditemani sekretarisnya menghampiri pembaringan Soekarno dengan sangat hati-hati. Dengan segenap kekuatan yang berhasil dihimpunnya, Soekarno berhasil membuka matanya. Menahan rasa sakit yang tak terperi, Soekarno berkata lemah. “Hatta.., kau di sini..?” Yang disapa tidak bisa menyembunyikan kesedihannya. Namun Hatta tidak mau kawannya ini mengetahui jika dirinya bersedih. Dengan sekuat tenaga memendam kepedihan yang mencabik hati, Hatta berusaha menjawab Soekarno dengan wajar. Sedikit tersenyum menghibur. “Ya, bagaimana keadaanmu, No ?” Hatta menyapanya dengan sebutan yang digunakannya di masa lalu. Tangannya memegang lembut tangan Soekarno. Panasnya menjalari jemarinya. Dia ingin memberikan kekuatan pada orang yang sangat dihormatinya ini. Bibir Soekarno bergetar, tiba-tiba, masih dengan lemah, dia balik bertanya dengan bahasa Belanda. Sesuatu yang biasa mereka berdua lakukan ketika mereka masih bersatu dalam Dwi Tunggal. “Hoe gaat het met jou…?” Bagaimana keadaanmu? Hatta memaksakan diri tersenyum. Tangannya masih memegang lengan Soekarno. Soekarno kemudian terisak bagai anak kecil. Lelaki perkasa itu menangis di depan kawan seperjuangannya, bagai bayi yang kehilangan mainan. Hatta tidak lagi mampu mengendalikan perasaannya. Pertahanannya bobol. Airmatanya juga tumpah. Hatta ikut menangis. Kedua teman lama yang sempat berpisah itu saling berpegangan tangan seolah takut berpisah. Hatta tahu, waktu yang tersedia bagi orang yang sangat dikaguminya ini tidak akan lama lagi. Dan Hatta juga tahu, betapa kejamnya siksaan tanpa pukulan yang dialami sahabatnya ini. Sesuatu yang hanya bisa dilakukan oleh manusia yang tidak punya nurani. “No…” Hanya itu yang bisa terucap dari bibirnya. Hatta tidak mampu mengucapkan lebih. Bibirnya bergetar menahan kesedihan sekaligus kekecewaannya. Bahunya terguncang-guncang. Jauh di lubuk hatinya, Hatta sangat marah pada penguasa baru yang sampai hati menyiksa bapak bangsa ini. Walau prinsip politik antara dirinya dengan Soekarno tidak bersesuaian, namun hal itu sama sekali tidak merusak persabatannya yang demikian erat dan tulus. Hatta masih memegang lengan Soekarno ketika kawannya ini kembali memejamkan matanya. Jarum jam terus bergerak. Merambati angka demi angka. Sisa waktu bagi Soekarno kian tipis. Sehari setelah pertemuan dengan Hatta, kondisi Soekarno yang sudah buruk, terus merosot. Putera Sang Fajar itu tidak mampu lagi membuka kedua matanya. Suhu badannya terus meninggi. Soekarno kini menggigil. Peluh membasahi bantal dan piyamanya. Malamnya Dewi Soekarno dan puterinya yang masih berusia tiga tahun, Karina, hadir di rumah sakit. Soekarno belum pernah sekali pun melihat anaknya. Minggu pagi, 21 Juni 1970. Dokter Mardjono, salah seorang anggota tim dokter kepresidenan seperti biasa melakukan pemeriksaan rutin. Bersama dua orang paramedis, Dokter Mardjono memeriksa kondisi pasien istimewanya ini. Sebagai seorang dokter yang telah berpengalaman, Mardjono tahu waktunya tidak akan lama lagi. Dengan sangat hati-hati dan penuh hormat, dia memeriksa denyut nadi Soekarno. Dengan sisa kekuatan yang masih ada, Soekarno menggerakkan tangan kanannya, memegang lengan dokternya. Mardjono merasakan panas yang demikian tinggi dari tangan yang amat lemah ini. Tiba-tiba tangan yang panas itu terkulai. Detik itu juga Soekarno menghembuskan nafas terakhirnya. Kedua matanya tidak pernah mampu lagi untuk membuka. Tubuhnya tergolek tak bergerak lagi. Kini untuk selamanya. Situasi di sekitar ruangan sangat sepi. Udara sesaat terasa berhenti mengalir. Suara burung yang biasa berkicau tiada terdengar. Kehampaan sepersekian detik yang begitu mencekam. Sekaligus menyedihkan. Dunia melepas salah seorang pembuat sejarah yang penuh kontroversi. Banyak orang menyayanginya, tapi banyak pula yang membencinya. Namun semua sepakat, Soekarno adalah seorang manusia yang tidak biasa. Yang belum tentu dilahirkan kembali dalam waktu satu abad. Manusia itu kini telah tiada. Dokter Mardjono segera memanggil seluruh rekannya, sesama tim dokter kepresidenan. Tak lama kemudian mereka mengeluarkan pernyataan resmi: Soekarno telah meninggal. Isu di bunuh secara perlahan Banyak Keyakinan orang banyak bahwa Bung Karno dibunuh secara perlahan mungkin bisa dilihat dari cara pengobatan proklamator RI ini yang segalanya diatur secara ketat dan represif oleh Presiden Soeharto. Bung Karno ketika sakit ditahan di Wisma Yasso (Yasso adalah nama saudara laki-laki Dewi Soekarno) di Jl. Gatot Subroto. Penahanan ini membuatnya amat menderit

Giavanese

google translation Javanese Indonesian

Ultimo aggiornamento 2014-11-21
Frequenza di utilizzo: 1
Qualità:

Riferimento: Anonimo
Attenzione: contiene formattazione HTML nascosta

Indonesiano

Tepat pukul 06.00 aku terbangun, diiringi dengan suara-suara ayam yang berkokok seolah menyanyi sambil membangunkan orang-orang yang masih tertidur. Serta dapat ku lihat burung-burung yang berterbangan meninggalkan sarangnya untuk mencari makan. Dari timur sang surya menyapaku dengan malu-malu untuk menampakkan cahayanya. Aku berjalan kehalaman depan rumah tepat dihadapan ku ada sebuah jalan besar untuk berlalu lintas dari kejauhan terlihat sawah-sawah milik para petani yang ditanami padi masih berwarna hijau terlihat sangat sejuk, indah, dan damai. Dari kejauhan pula terlihat seorang petani yang sedang membajak sawahnya yang belum ditanami tumbuhan, dan ada juga petani yang sedang mencari rumput untuk makanan binatang peliharaannya seperti kambing, sapi, dan kerbau. Didesa ku rata-rata penduduknya berprofesi sebagai petani. Pagi ini terlihat sangat sibuk, dijalan-jalan terlihat ibu-ibu yang tengah berjalan menuju pasar untuk berjualan sayuran. Tetangga ku seorang peternak bebek juga tidak kalah sibuknya dengan orang-orang. Pagi-pagi sekali dia berjalan menggiring bebek-bebeknya kerawa dekat sawah untuk mencari makanan, bebek-bebek yang pintar mereka berbaris dengan rapi pengembalanya. Sungguh pemandangan yang sangat menarik dilihat ketika kita bangun tidur.

Giavanese

Tepat pukul 06.00 aku terbangun, diiringi dengan suara-suara ayam yang berkokok seolah menyanyi sambil membangunkan orang-orang yang masih tertidur. Serta dapat ku lihat burung-burung yang berterbangan meninggalkan sarangnya untuk mencari makan. Dari timur sang surya menyapaku dengan malu-malu untuk menampakkan cahayanya. Aku berjalan kehalaman depan rumah tepat dihadapan ku ada sebuah jalan besar untuk berlalu lintas dari kejauhan terlihat sawah-sawah milik para petani yang ditanami padi masih berwarna hijau terlihat sangat sejuk, indah, dan damai. Dari kejauhan pula terlihat seorang petani yang sedang membajak sawahnya yang belum ditanami tumbuhan, dan ada juga petani yang sedang mencari rumput untuk makanan binatang peliharaannya seperti kambing, sapi, dan kerbau. Didesa ku rata-rata penduduknya berprofesi sebagai petani. Pagi ini terlihat sangat sibuk, dijalan-jalan terlihat ibu-ibu yang tengah berjalan menuju pasar untuk berjualan sayuran. Tetangga ku seorang peternak bebek juga tidak kalah sibuknya dengan orang-orang. Pagi-pagi sekali dia berjalan menggiring bebek-bebeknya kerawa dekat sawah untuk mencari makanan, bebek-bebek yang pintar mereka berbaris dengan rapi pengembalanya. Sungguh pemandangan yang sangat menarik dilihat ketika kita bangun tidur.

Ultimo aggiornamento 2014-11-18
Frequenza di utilizzo: 1
Qualità:

Riferimento: Anonimo

Indonesiano

Burung menari nari. Langit berseri seri . Disapa oleh sang surya . Yang mulai menampakkan dirinya.

Giavanese

Burung menari nari. Langit berseri seri. Disapa oleh sang surya . Yang mulai menampakkan dirinya.

Ultimo aggiornamento 2014-11-12
Frequenza di utilizzo: 1
Qualità:

Riferimento: Anonimo

Indonesiano

Burung menari nari. Langit berseri seri . Disapa oleh sang surya . Yang mulai menampakkan dirinya.

Giavanese

google terjemahan basa Jawa - kabebasan

Ultimo aggiornamento 2014-11-12
Frequenza di utilizzo: 2
Qualità:

Riferimento: Anonimo

Indonesiano

Indah dalam balutan warna hitam Bertebaran bintang laksana intan Ditemani rembulan yang terpaku dan tersipu dengan wajah sendu Awan berarak menyapa dunia Indahnya langit malam ini Dalam kesahduan yang terwakilkan Membalut kerinduan Menjelma dalam penantian Malamku diatas kesayahduan Saat semilir angin semilir menerpa tubuhku Halus membawa kesejukan Dalam alunan keheningan Inilah lukisan indah dari sang Maha Indah Wajah keindahan yang maujud dari sang pemilik Alam Akankah ini sebuah kebetulan Atau kah, Ini adalah bukti bahwa Dia,

Giavanese

google agensi nganti Jawa Indonesia

Ultimo aggiornamento 2014-11-07
Frequenza di utilizzo: 1
Qualità:

Riferimento: Anonimo

Indonesiano

google terjemahan bahaKenduri dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) berarti perjamuan makan untuk memperingati peristiwa, meminta berkah,dan sebagainya.[1] Kenduri atau yang lebih dikenal dengan sebuatan Selamatan atau Kenduren (sebutan kenduri bagi masyarakat Jawa) telah ada sejak dahulu sebelum masuknya agama ke Nusantara.[1] Dalam praktikya, kenduri merupakan sebuah acara berkumpul, yang umumnya dilakukan oleh laki-laki, dengan tujuan meminta kelancaran atas segala sesuatu yang dihajatkan dari sang penyelenggara yang mengundang orang-orang sekitar untuk datang yang dipimpin oleh orang yang dituakan atau orang yang memiliki keahlian dibidang tersebut.[2] [3] Seperti : Kiyai.[2] [3] Pada umumnya, kenduri dilakukan setelah ba'da isya, dan disajikan sebuah nasi tumpeng dan besek (tempat yg terbuat darr anyaman bambu bertutup bentuknya segi empat yang dibawa pulang oleh seseorang dari acara selametan atau kenduri) untuk tamu undangan.[2] [3] Sedangkan bagi kaum perempuan , kenduri memberikan ruang privasi untuk kaum wanita dalam berbagi informasi baik tentang keluarga sendiri maupun tetangga yang lain.[1] Di sinilah wanita bisa saling bertukar cerita dengan bebas tanpa gangguan dari kaum [laki-laki|lelaki]] selama mereka menyiapkan makanan, karena wanita akan bekerja mempersiapkan kenduri dalam waktu yang relatif lama, yaitu sekitar 4-7 hari pada masa perayaan.[1] Pada zaman sekarang, kenduri masih banyak dilakukan oleh segala lingkup masyarakat baik masyarakat perkotaan maupun masyarakat pedesaan.[4] [3] Karena kenduri merupakan sebuah mekanisme sosial untuk merawat keutuhan, dengan cara untuk memulihkan keretakan, dan meneguhkan kembali cita-cita bersama, sekaligus melakukan kontrol sosial atas penyimpangan dari cita-cita bersama. Kenduri sebagai suatu institusi sosial menampung dan merepresentasikan banyak kepentingan.[3] [4] Macam[sunting sumber] Kenduri selapanan Tujuan kenduri selapanan adalah untuk mendoakan anak tersebut (yang didoakan) terhindar dari penyakit, menjadi anak yang berbakti kepada orang tua, terhindar dari bencana, dan menjadi anak yang bermanfaat dalam bermasyarakat.[3] Biasanya kenduri ini diadakan setelah anak berumur 35 hari atau selapan.[3] Kenduri Suronan Tujuan diadakan kenduri suronan adalah untuk memperingati tahun jawa.[3] Biasanya tanggal 10 suro dan laksanakan oleh semua warga desa dengan membawa berkat sendiri-sendiri.[3] Kenduri Mitoni Tujuan kenduri mitoni adalah untuk memperingati kehamilan anak pertama yang masih dalam kandungan dan berumur kurang lebih tujuh bulan.[3] Kenduri Puputan Tujuan diadakan kenduri puputan adalah untuk memperingati terlepasnya tali pusar anak.[3] Biasanya dilakukan sebelum anak berumur selapan atau kalau tali pusarnya terlepas.[3] Kenduri Syukuran Tujuan diadakan kenduri syukuran adalah untuk mengucapkan rasa syukur karena yang sebuah hal yang diinginkan sudah tercapai dan orang yang mengadakan kenduri syukuran ini bersedekah dengan masyarakat sekitar.[3] Kenduri Munggahan Kenduri ini menurut cerita tujuannya untuk menaikkan para leluhur ke Surga (beberapa tempat menyebutnya dengan selamaten pati).[5] Kenduri ini ditujukan sebagai do’a untuk ahli kubur dari keluarga yang menggelar kenduri tersebut.[5] [3] Dan, kenduri ini dapat dibagi menjadi beberapa macam, yakni: kenduren/selamatan ke-3(Kenduri Telongdinanan), ke-7 (Kenduri Pitungdinanan), ke-40 (Kenduri Patangpuluhan), ke-100 (Kenduri Nyatusan), dan ke-1000 (Kenduri Nyewu) hari wafatnya seseorang.[5] [3] Kenduri Badan (lebaran/mudunan) Kenduri ini dilaksanakan pada hari Raya Idul Fitri, pada tanggal 1 syawal (aboge).[5] Kenduri ini sama seperti kenduri Likuran, konon hanya tujuannya yang berbeda yaitu untuk menurunkan leluhur agar dapat bertemu dan bertegur sapa.[5] Yang membedakan hanya, sebelum kenduri badan, biasanya didahului dengan nyekar ke makam leluhur dari masing-masing keluarga.[5] Kenduri Weton Kenduri ini dinamakan wetonan karena tujuannya untuk selametan pada hari lahir (weton, jawa) seseorang.[5] Di beberapa tempat, kenduri jenis ini dilakukan oleh hampir setiap warga, biasanya satu keluarga satu weton yang dirayakan, yaitu yang paling tua atau dituakan dalam keluarga tersebut.[5] Kenduri ini di lakukan secara rutinitas setiap selapan hari (1 bulan).[5] Kenduri Sko Kenduri ini merupakan kendurian terbesar dalam masyarakat Kerinici.[6] Kenduri ini biasanya dilaksanakan setelah panen hasil sawah yang pada awalnya dilakukan untuk tujuan meningkatkan rasa kebersamaan antar sesama masyarakat yang memanen.[6] Kenduri Selikuran Tujuan diadakan kenduri selikuran adalah untuk memperingati puasa sudah 21 hari.[3] Biasanya dilaksanakan oleh semua warga desa dengan membawa berkat sendiri-sendiri.[3] Kenduri Angsumdahar Tujuan diadakan kenduri ini adalah untuk memperingati calon pengantin sebelum resmi menikah dan biasanya dilaksanakan 2 hari sebelum calon pengantin tersebut menikah.[3] Tujuan diadakan kenduri ini adalah untuk memperingati calon pengantin sebelum resmi menikah dan biasanya dilaksanakan 2 hari sebelum calon pengantin tersebut menikah.[3] sa indonesia ke bahasa jawa

Giavanese

google agensi nganti Jawa Indonesia

Ultimo aggiornamento 2014-08-31
Frequenza di utilizzo: 1
Qualità:

Riferimento: Anonimo

Indonesiano

Prabu Sumali, raja Alengka, girang bukan kepalang. Putri cantiknya, Dewi Sukesi, istri Resi Wisrawa, telah melahirkan. Empat anak sekaligus. Tiga lelaki dan satu perempuan. Anak kesatu, kedua dan ketiga berujud raksasa, dan yang bungsu berwajah tampan. Anak pertama diberi nama Dasamuka, kedua Kumbakarna, ketiga perempuan Sarpakenaka dan yang bungsu Gunawan Wibisana, tampan. Resi Wisrawa merasakan bahwa kelahiran anak-anaknya, selain anugrah dewata, juga sebagai ‘hukuman’. Sebetulnya Resi Wisrawa sudah mempunya putra yang bernama Prabu Danapati, yang sekarang menjadi raja di Lokapala. Resi Wisrawa madeg pandita dan menyerahkan tampuk keprabon kepada Danapati. Awalnya, Resi Wisrawa hanyalah sebagai duta anaknya untuk melamar Dewi Sukesi. Setelah mengalahkan Patih Jambumangli, yang konon sakti luar biasa, yang nampaknya juga ada hati dengan Dewi Sukesi, bertemulah sang resi dengan sang dewi. Tetapi, Dewi Sukesi ada pemintaan lain, yaitu kepingin dibabarkan rahasia Sastrajendra Hayuningrat Pangruwating Diyu. Sastrajendra Hayuningrat Pangruwating Diyu adalah rahasia kadewatan. Tidak boleh sembarang orang tahu. Akan tetapi, sejarah memang harus tertulis, melihat keelokan Dewi Sukesi ternyata Sang Begawan ini bobol juga sifat kapanditannya, lupa anak lupa lupa status. Dan, terjadilah, wejangan wingit itu dibabar dalam suasana malam temaram yang menghanyutkan. Apa boleh buat, dua orang beda umur ini menjadi pasangan suami istri, sementara Danapati di ujung sana hanya bisa mengurut dada, patah hati yang justru disebabkan oleh orangtua sendiri. 13612753211103593857 Lanjut cerita, setelah dewasa, atas petunjuk dewata, Resi Wisrawa memerintahkan kepada keempat anak-anaknya untuk bertapa di Gunung Gohkarno. Gohkarno adalah gunung yang terkenal keliwat angker. Sapa mara sapa mati. Masing-masing mengambil tempat yang terpisah. Tapa mereka ternyata menimbulkan gara-gara, goncangan hebat di kahyangan. Udan deres wor lesus kadi pinusus. Syahdan, Batara Guru lalu mengutus Batara Narada untuk mencari tahu sebab gara-gara ini dan dan dititah untuk menghentikannya. Wee, ternyata ada empat orang manusia sedang tekun bertapa di hutan Gohkarno. Para putra Resi Wisrawa. ‘Wis, wis ngger, aja diterus-teruske tapamu, ulun bakal paring nugraha marang sira kabeh…’ demikian sabda Batara Narada kepada keempat putra Wisrawa. Dan inilah jawaban mereka. Dasamuka: ingin menjadi orang yang sakti mandraguna, tidak ada orang yang bisa mengalahkan sekalipun dewa, dan dapat terwujud semua yang diimpikan. Kumbakarna: ingin selalu dapat makan enak dan kenyang, dan dapat tidur pulas selama ia mau. Sarpakenaka: ingin selalu dapat melampiaska libidonya yang hiperaktif. Nantinya Sarpakenaka akan bersuami banyak. Gunawan Wibisana: ingin selalu dapat berpihak pada kebenaran, dan berani menyatakan kebenaran. Batara Narada mengabulkan semua permohonan mereka, tetapi juga mengingatkan, bahwa segala sesuatu selalu ada batasnya, dan segala sesuatu mesti mengandung risiko, semuanya memerlukan pengorbanan. Setelah itu keempatnya pulang. Selanjutnya Prabu Sumali mengangkat Dasamuka sebagai raja Alengka, karena Begawan Wisrawa menolak menduduki tahta Alengka. Dan, dari saat itulah Prabu Dasamuka atau Prabu Rahwanaraja memulai kehidupannya yang penuh onar dan darah, dan juga cinta…

Giavanese

google agensi Jawa Indonesia

Ultimo aggiornamento 2014-01-27
Frequenza di utilizzo: 1
Qualità:

Riferimento: Anonimo

Indonesiano

gelar, pangkat, dan sapaan yang digunakan dengan nama diri.

Giavanese

google agensi Jawa Indonesia

Ultimo aggiornamento 2014-01-20
Frequenza di utilizzo: 1
Qualità:

Riferimento: Anonimo

Ottieni una traduzione migliore grazie a
4,401,923,520 contributi umani

Ci sono utenti che chiedono aiuto:



I cookie ci aiutano a fornire i nostri servizi. Utilizzando tali servizi, accetti l'utilizzo dei cookie da parte nostra. Maggiori informazioni. OK