Google'a Sor

Şunu aradınız:: isyak (Malayca - Arapça)

İnsan katkıları

Profesyonel çevirmenler, işletmeler, web sayfaları ve erişimin serbest olduğu çeviri havuzlarından.

Çeviri ekle

Malayca

Arapça

Bilgi

Malayca

Isyak

Arapça

Isak

Son Güncelleme: 2020-05-02
Kullanım Sıklığı: 1
Kalite:

Referans: Anonim

Malayca

Solat isyak

Arapça

صلاة العشاء

Son Güncelleme: 2013-02-19
Kullanım Sıklığı: 1
Kalite:

Referans: Wikipedia

Malayca

solat tiang agama ABSTRAKSembahyang merupakan ibadat yang boleh menghalang pelakunya daripada melakukan perbuatan mungkar, iaitu perbuatan salah dan terlarang. Seseorang itu perlu memahami hakikat sembahyang, iaitu memahami kesan sembahyang terhadap pembentukan peribadi. Sembahyang juga dapat memberi ketenangan jiwa, tidak kira sama ada ketika seseorang itu dalam kesusahan atau dalam kegembiraan. Sembahyang dari sudut bahasa diertikan dengan doa atau memohon kebajikan dan pujian. Dari sudut syarak, sembahyang diertikan “beberapa ucapan dan perbuatan yang dimulai dengan takbir disudahi dengan salam, dilakukan dengan keadaan beribadah kepada Allah S.W.T dengan menurut segala syarat yang telah ditentukan. Sembahyang diwajibkan kepada seluruh umat islam yang telah baligh, berakal, dan suci daripada hadas kecil dan besar. Sembahyang tidak diwajibkan kepada kanak-kanak yang belum baligh, orang yang gila, dan orang yang tertidur.Walaupun begitu, kewajipan sembahyang masih belum berlaku kepada orang yang sakit. Terdapat lima keistimewaan sembahyang iaitu ibadah yang utama dan pertama, ibadah yang diwasiatkan, amal yang paling awal dihisab, amal yang paling akhir ditinggalkan, dan asas syiar islam. Kepentingan sembahyang diertikan supaya sembahyang dapat menghubungkan insan dengan penciptanya. Sembahyang merupakan ibadah yang pertama disyariatkan dan yang paling akhir ditinggalkan oleh manusia. Solat adalah penolong dalam segala urusan penting dan pencegah dari maksiat dan kemungkaran. Solat adalah kebahagiaan jiwa orang-orang beriman serta penyejuk hati dan solat adalah penghapus dosa-dosa dan pelebur segala kesalahan. Seksa orang yang tidak sembahyang adalah semasa di dunia, ketika hendak mati, semasa di dalam kubur dan semasa hari akhirat. Sembahyang mengandungi rangkaian doa, ucapan kesyukuran, puji-pujian, juga susunan kata-kata, lambang pengabadian seorang hamba kepada khaliknya. Sembahyang adalah penghubung di antara seorang hamba dengan tuhannya. Hanya orang yang beriman, yang dapat melakukannya dengan khusyuk dan tawak. PENDAHULUAN Sesungguhnya diperintahkan sembahyang itu semata-mata untuk kepentingan kita sendiri. Allah tidak merasa diuntungkan walaupun kita mengerjakan sembahyang. Dan Allah tidak akan merasa dirugikan seandainya seluruh umat manusia di dunia tidak mengerjakan sembahyang. Tetapi yang rugi adalah diri kita sendiri. Sembahyang adalah untuk kepentingan manusia. Bukan kepentingan Allah. Sembahyang merupakan tiang agama islam kerana begitu pentingnya maka amat yang pertama kali diperhitungkan kelak di akhirat adalah amalan sembahyang. Jika ketika di dunia, seseorang mengerjakan sembahyang dengan baik (khusyuk dan ikhlas kerana Allah) maka dia akan beruntung. Tetapi jika sembahyangnya rosak, maka rosak pula nasibnya. Dia pasti dihadapkan pada seksa yang sangat pedih. Sedarilah bahawa meremehkan sembahyang akan diancam Allah berupa seksa yang luar biasa pedihnya sebab sembahyang adalah kewajipan. Segala yang wajib jika dilanggar atau diaibkan, maka pasti mendapat hukuman. Mengabaikan kewajipan atau meruntuhkan adalah suatu sikap kesombongan dan pelanggaran. Sembahyang merupakan ibadat yang boleh menghalang pelakunya daripada melakukan perbuatan mungkar, iaitu perbuatan salah dan terlarang. Allah S.W.T menegaskan bahawa sembahyang yang dilakukan oleh seseorang itu boleh menegah diri pelakunya daripada melakukan dosa-dosa dan kemungkaran. Sembahyang perlu khusyuk. Seseorang itu perlu benar-benar dapat menghayati ibadah yang dilakukan kepada Allah S.W.T. Seseorang itu perlu memahami hakikat sembahyang, iaitu memahami kenapa sembahyang itu perlu di amalkan. Seseorang itu juga perlu memahami kesan sembahyang terhadap pembentukan peribadi. Sembahyang juga memberi ketenangan jiwa tidak kira sama ada ketika seseorang itu dalam kesusahan atau dalam kegembiraan. PENGERTIAN SEMBAHYANGDari sudut bahasa, sembahyang sering diertikan dengan doa atau memohon kebajikan dan pujian. Dari sudut syarak, sembahyang diertikan sebagai “beberapa ucapan dan perbuatan yang dimulai dengan takbir, disudahi dengan salam, dilakukan dengan keadaan beribadah kepada kepada Allah S.W.T dengan menurut segala syarat yang telah ditentukan”. Jika kedua-dua pengertian ini digabungkan ketika seseorang itu melakukan sembahyang ia akan dapat menimbulkan sembahyang yang berkesan. HUKUM SEMBAHYANG Di dalam al-Quran banyak sekali ayat yang dapat dijadikan dalil tentang kewajipan sembahyang. Begitu juga dalam hadis Rasulullah S.A.W. “Dirikanlah sembahyang sesungguhnya sembahyang itu boleh mencegah daripada perbuatan jahat dan keji”. (Al- Ankabut : 45). KEWAJIPAN SEMBAHYANG Sembahyang diwajibkan kepada seluruh umat islam yang telah baligh, berakal, dan suci daripada hadas kecil dan besar. Sembahyang tidak diwajibkan kepada kanak-kanak yang belum baligh, orang yang gila, dan orang yang tertidur. Walaupun begitu, kewajipan sembahyang masih berlaku kepada orang yang sakit. Hanya cara mengerjakannya sahaja agak berbeza dengan orang yang sihat. Bagi orang yang sakit cara mengerjakannya disesuaikan dengan kesanggupan pesakit seperti dilakukan sama ada secara berdiri, duduk atau baring mengikut keadaan dan keupayaan pesakit itu. KEISTIMEWAAN SEMBAHYANG Sembahyang merupakan ibadah yang utama dan pertama. Sembahyang adalah ibadah yang pertama sekali diwajibkan kepada umat islam. Imam Ahmad berkata: “sembahyanglaah ibadah yang mula-mula difardhukan oleh Allah S.W.T kepada Rasul-Nya sebelum ibadah yang lain”. Selain itu, sembahyang juga merupakn ibadah yang diwasiatkan. Nabi Muhammad S.A.W sangat menekankan dua ibadah penting yang perlu dipelihara dalam kehidupan seharian, iaitu sembahyang dan berbuat baik kepada orang. Sembahyang juga penting kerana sembahyang merupakan amal yang paling awal dihisab. Kesempurnaan ibadah sembahyang menentukan kesempurnaan ibadah yang lain. Rasullulah S.A.W bersabda, amalan yang mula-mula dihisab daripada seseorang hamba pada hari kiamat ialah sembahyang. Jika ibadah sembahyang sembahyang diterima, nescaya diterimalah amalan-amalan yang lain. Apabila sembahyangnya ditolak, maka ditolaklah amalan-amalan yang lain. Selain itu, sembahyang merupakan amal yang paling akhir ditinggalkan. Menurut hadis Rasulullah, “sembahyang adalah ibadah yang teristimewa, kerana ia merupakan amalan yang paling akhir ditinggalkan oleh manusia. Jika sekiranya semua manusia meninggalakan ibadah sembahyang bererti kehancuranlah yang akan menimpa mahkluk didunia ini”. Keistimewaan sembahyang yang terakhir adalah sembahyang merupakan asas syiar islam. Hubungan makhluk dengan khaliqnya ditentukan oleh sembahyang kerana sembahyang merupakan syiar islam yang utama dan satu-satunya ibadah yang dapat menghampirkan seseorang hamba kepada Allah S.W.T. KEPENTINGAN SEMBAHYANG Sembahyang dapat menghubungkan insan dengan penciptaNya secara langsung. Selain itu, sembahyang merupakan ibadah yang pertama disyariatkan dan yang paling akhir ditinggalkan oleh manusia. Solat juga adalah penolong dalam segala urusan penting dan pencegah dari maksiat dan kemungkaran ( saleh Al-Uthaimin, Syeikh Muhammad, 2003,124 ). Kepentingan sembahyang juga adalah solat merupakan kebahgiaan jiwa orang-orang beriman serta penyejuk hati. Solat juga adalah penghapus dosa-dosa dan pelebur segala kesalahan. SEKSA ORANG YANG TIDAK SEMBAHYANGSeksaan orang yang tidak sembahyang adalah sekasaan semasa di dunia, ketika hendak mati, semasa di dalam kubur dan semasa hari akhirat. Antara seksaan semasa di dunia adalah Allah S.W.T menghilangkan berkat daripada usaha dan rezekinya, Allah S.W.T menghapuskan tanda-tanda kesalihan daripada mukanya dan sentiasa mendapat kebencian daripada orang yang beriman. Antara seksaan ketika hendak mati adalah, ketika rohnya akan dicabut, dia akan berada dalam keadaan sangat dahaga dan dia berasa kesakitan yang amat sangat. Selain itu dikhuatiri mati dalam keadaan Suul Khatimah (mengakhiri ajal dengan kejahatan). Antara seksaan semasa di dalam kubur adalah ketika ditanya oleh Munkar dan Nakir, dia sangat sedih dan tidak boleh memberi jawapan, kuburnya menjadi gelap dan sempit sehingga tulang-tulang rusuknya berselisih. Antara seksaan semasa di hari akhirat adalah ketika dihisab, amalnya lebih banyak yang jahat daripada yang baik. Selain itu, Allah S.W.T sentiasa murka kepadanya dan diseksa oleh Allah S.W.T dengan api neraka. DOSA MENINGGALKAN SEMBAHYANG WAJIB Meninggalkan sembahyang adalah satu-satunya pemisahan antara keimanan dengan kekufuran. Dosa setimpal untuk mereka yang meninggalkan sembahyang bagi setiap fardu adalah seperti berikut; Subuh - satu fardu yang ditinggalkan Allah akan mencampakkannya ke dalam neraka selama 60 tahun. Zuhur - satu fardu yang ditinggalkan, dosanya sama seperti membunuh 1000 orang Islam. Asar - satu fardu yang ditinggalkan, dosanya samalah seperti meruntuhkan kaabah. Maghrib - satu fardu yang ditinggalkan, dosanya sama seperti seorang itu berzina dengan ibu (bagi lelaki) atau bapa (bagi perempuan). Isyak - satu fardu yang ditinggalkan, Allah tidak akan meredhai hidupnya di atas muka bumi ini. GANJARAN BAGI MEREKA YANG MENJAGA SEMBAHYANGDiriwayatkan pada sebuah hadis, siapa yang menjaga sembahyang 5 waktu, maka Allah akan memuliakannya dengan 5 perkara iaitu; Masuk syurga tanpa dihisab, dihindarkan dari seksaan kubur, dihindarkan dari kesempitan hidup, berjalan di atas sirat bagaikan kilat, diberi kitab amalnya dengan tangan kanan. KESIMPULAN Tidak mudah untuk memahami bahawa sembahyang itu boleh menegah pelakunya daripada melakukan dosa-dosa besar dan kemungkaran. Ini berpunca daripada kejahilan diri, atau kerana pembelajaran yang diterima tidak menekankan tentang penting sembahyang dengan tujuan untuk membenteras kejahatan diri. Banyak orang beranggapan bahawa sembahyang itu perlu ditunaikan kerana sembahyang tersebut merupakan salah satu daripada Rukun Islam. Berdosa kalau meninggalkan dan mendapat pahala kalau melakukannya. Begitulah tabiat manusia, menyedari kesalahan yang mereka lakukan selagi mereka masih memiliki akal yang waras. Dari sinilah lahirnya pertentangan di antara akal dengan dorongan nafsu yang sentiasa mendesak, merayu-rayu dan menggoda. Akhirnya mereka terpaksa tunduk kepada kehendak nafsu, akibat lemah iman. Apabila membincangkan sembahyang, kita dapati banyak orang islam yang tidak mempedulikannya. Mereka seolah-olah menganggap sembahyang itu tidak wujud dalam kegiatan hidup hariannya. Keadaan ini terjadi boleh dikatakan di mana-mana sahaja, tanpa mengira jenis pekerjaan manusia, pangkat atau keturunan. Banyak di antara mereka yang memahami bahawa sembahyang itu wajib, tetapi tidak mengambil indah untuk mendirikan ibadah tersebut. Di antara mereka banyak yang lebih menitikberatkan amalan kenduri-kendura, kenduri arwah, majlis potong jambul, majlis berzanji dan seumpamanya yang tidak berupaya penting, berbanding dengan usaha menyediakan diri dan keluarga untuk mendirikan sembahyang. Pada hakikatnya sembahyang adalah urusan ketenteraman jiwa. Sembahyang mengandungi rangkaian doa, ucapan kesyukuran, puji-pujian, juga susunan kata-kata, lambang pengabadian seorang hamba kepada khaliknya. Sembahyang adalah penghubung di antara seorang hamba dengan tuhannya. Hanya orang beriman, yang dapat melakukannya dengan khusyuk dan tawak. Sembahyang merupakan urusan ketenteraman jiwa. Hasil daripadanya ialah keluhuran budi dan pembentukan peribadi yang mencetuskan ketenangan, puncak segala kejayaan dan petanda kebahagiaan di dunia dan di akhirat. RUJUKAN 1. Nazhari, Ahmad (2002). Neraka Wail Bagi Orang Yang Solat, Jilid I, Kuala Lumpur : Jasmin Enterprise, 240 2. Imran, Muhammad (1995). Dosa Tanpa Nikmat, Jilid I, Ahmad Abd. Latiff, Kuala Lumpur : Darul Nu’man, 146 3. Kasimin, Dr. Amran (1992). Bagaimana Mencegah Kejahatan Melalui Sembahyang, Petaling Jaya : Dinie Publishers, 171 4. Abdul Rahman, Abdul Syukur (1996). Solat Cara Rasulullah, Jilid I, Kuala Lumpur : Tinggi Press Sdn. Bhd, 87 5. Jahabersa, Syeikh Muhammad bin Salleh Al-Uthaimin (2003), Hukum-Hukum Fiqh Mengenai Thaharah, Solat, Puasa dan Mengurus Jenazah, Johor Bahru : Perniagaan Jahabersa,

Arapça

جوجل ترجمة إلى العربية الملايو

Son Güncelleme: 2017-02-23
Kullanım Sıklığı: 1
Kalite:

Referans: Nursaihah

Malayca

Wahai orang-orang yang beriman , hendaklah hamba-hamba kamu dan orang-orang yang belum baligh dari kalangan kamu , meminta izin kepada kamu ( sebelum masuk ke tempat kamu ) , dalam tiga masa ; ( iaitu ) sebelum sembahyang subuh , dan ketika kamu membuka pakaian kerana kepanasan tengah hari , dan sesudah sembahyang Isyak ; itulah tiga masa bagi kamu ( yang biasanya terdedah aurat kamu padanya ) . Kamu dan mereka tidaklah bersalah kemudian daripada tiga masa yang tersebut , ( kerana mereka ) orang-orang yang selalu keluar masuk kepada kamu , dan kamu masing-masing sentiasa berhubung rapat antara satu dengan yang lain .

Arapça

« يا أيها الذين آمنوا ليستأذنكم الذين ملكت أيمانكم » من العبيد آمنوا والإماء « والذين لم يبلغوا الحلم منكم » من الأحرار وعرفوا أمر النساء « ثلاث مرات » في ثلاثة أوقات « من قبل صلاة الفجر وحين تضعون ثيابكم من الظهيرة » أي وقت الظهر « ومن بعد الصلاة العشاء ثلاث عورات لكم » بالرفع خبر مبتدأ بعده مضاف وقام المضاف إليه مقامه : أي هي أوقات وبالنصب بتقدير أوقات منصوبا بدلاً من محل ما قبله قام المضاف إليه مقامه ، وهي لإلقاء الثياب تبدو فيها العورات « ليس عليكم ولا عليهم » أي المماليك والصبيان « جناح » في الدخول عليكم بغير استئذان « بعدهن » أي بعد الأوقات الثلاثة هم « طوافون عليكم » للخدمة « بعضكم » طائف « على بعض » والجملة مؤكدة لما قبلها « كذلك » كما بين ما ذكر « يبين الله لكم الآيات » أي الأحكام « والله عليم » بأمور خلقه « حكيم » بما دبره لهم وآية الاستئذان قيل منسوخة وقيل لا ولكن تهاون الناس في ترك الاستئذان .

Son Güncelleme: 2014-07-02
Kullanım Sıklığı: 1
Kalite:

Referans: Nursaihah

Malayca

Wahai orang-orang yang beriman , hendaklah hamba-hamba kamu dan orang-orang yang belum baligh dari kalangan kamu , meminta izin kepada kamu ( sebelum masuk ke tempat kamu ) , dalam tiga masa ; ( iaitu ) sebelum sembahyang subuh , dan ketika kamu membuka pakaian kerana kepanasan tengah hari , dan sesudah sembahyang Isyak ; itulah tiga masa bagi kamu ( yang biasanya terdedah aurat kamu padanya ) . Kamu dan mereka tidaklah bersalah kemudian daripada tiga masa yang tersebut , ( kerana mereka ) orang-orang yang selalu keluar masuk kepada kamu , dan kamu masing-masing sentiasa berhubung rapat antara satu dengan yang lain .

Arapça

يا أيها الذين صدَّقوا الله ورسوله وعملوا بشرعه مُروا عبيدكم وإماءكم ، والأطفال الأحرار دون سن الاحتلام أن يستأذنوا عند الدخول عليكم في أوقات عوراتكم الثلاثة : من قبل صلاة الفجر ؛ لأنه وقت الخروج من ثياب النوم ولبس ثياب اليقظة ، ووقت خلع الثياب للقيلولة في الظهيرة ، ومن بعد صلاة العشاء ؛ لأنه وقت للنوم ، وهذه الأوقات الثلاثة عورات لكم ، يقل فيها التستر ، أما فيما سواها فلا حرج إذا دخلوا بغير إذن ؛ لحاجتهم في الدخول عليكم ، طوافون عليكم للخدمة ، وكما بيَّن الله لكم أحكام الاستئذان يبيِّن لكم آياته وأحكامه وحججه وشرائع دينه . والله عليم بما يصلح خلقه ، حكيم في تدبيره أمورهم .

Son Güncelleme: 2014-07-02
Kullanım Sıklığı: 1
Kalite:

Referans: Nursaihah

Daha iyi çeviri için
4,401,923,520 insan katkısından yararlanın

Kullanıcılar yardım istiyor:



Deneyiminizi iyileştirmek için çerezleri kullanıyoruz. Bu siteyi ziyaret etmeye devam ederek çerezleri kullanmamızı kabul etmiş oluyorsunuz. Daha fazla bilgi edinin. Tamam